#FamilyTalk 37: Dekat Dengan Anak

3 Replies

Family Talk Parenting Pribadi

Jadi hari kamis kemarin saya baca #Sassythursday-nya Icha-Nahla kan tentang si neng itu. Terus ada cerita Icha yang terbuka sama orangtuanya. Bisa curhat bukan sekedar cerita biasa aja, tapi kayak ke temen. Makanya akhirnya kepikiran deh buat ngomongin masalah dekat sama anak ini di #FamilyTalk sekarang 🙂

Anw, baca cerita Icha di sini ya:
#FamilyTalk Dekat dengan Anak

Nah, saya tuh ya dari dulu mauuu banget bisa kayak gitu sama orangtua. Atau at least mau nanti anak saya bisa kayak gitu ke saya, soalnya saya sama sekali gak bisa cerita masalah-masalah pribadi sama orangtua. Ya karena ngerasa awkward aja gitu kalo cerita a.k.a curhat sama mereka.

Dulu saya juga temenan sama yang selalu bawa pacarnya ke rumah, cerita masalah pertemanannya, lagi berantem karena apa, lagi ngegosipin apa, cerita masalah kegiatannya di sekolah, dan sebagainya yang biasa diceritain ke temen gitu lah, ke ibunya. Serius saya iriii banget. Mau banget banget bisa kayak gitu sama mama saya. Tapi ya karena dasarnya awkward ya gak kesampean deh.

Terus ya heran aja ada juga ya orangtua yang kayak gitu. Soalnya selama ini (sampai saat itu sih) saya ngerasa hubungan orangtua-anak tuh ya gak bisa sedekat itu. Tapi seiring bertambahnya usia, ngeliat makin banyak temen yang ternyata deket sama mamanya, jadi makin gak heran dan nganggep biasa aja, ternyata ya memang ada, banyak, orangtua-orangtua yang bisa meluangkan waktunya untuk sekedar dengerin cerita gak penting dari anaknya. Justru dari cerita gak penting itu sih ya jadinya mereka deket, hehehe. Jadi, dengerin cerita gak penting itu ya PENTING 😀

Ngeliat hal itu, banyak ortu yang ternyata bisa jadi temen, saya jadi bertekad “nanti anak gw harus bisa deket sama gw sampe bisa nyeritain permasalahan pribadinya dia kayak cerita ke temen” gitu. Jadi orang pertama yang dipercaya untuk semua cerita-ceritanya deh, mulai dari yang konyol sampai yang serius kayak masalah organisasi. Pengen. Banget.

Makanya paling yang kepikiran itu caranya ya mendekatkan diri semenjak mereka kecil. Salah satu caranya ya saya udah bertekad dari bertahun-tahun lalu emang mau jadi SAHM aja, supaya bisa selalu merhatiin hal sekecil apapun dari anak. Eh, bukan berarti jadi working mom gak bisa lho ya, ini masalah kebiasaan dan mental aja kok. Malah banyak dari anak-anak yang deket sama orangtuanya itu termasuk orangtua yang keduanya bekerja loh. Tapi saya mah nyadar diri aja, saya kalo udah kecapean kerja, yang ada nanti malah emosi doank sama anak, jadi ya pilih yang aman-aman aja, di rumah aja deh. Kebetulan Ilman juga orang yang nyantai aja, mau saya kerja atau gak kerja ya terserah saya aja, hee.

Jadi ya gitu deh, sejak punya anak jadi makin bertekad untuk bisa deket sama mereka. Gimana caranya? Saya sih baru kepikiran cara-cara ini aja.

Banyak Main sama Mereka

Walau terkadang energinya kalah telak, huhuhu. Heran deh beneran anak-anak itu kok gak abis-abis sih energinya? Kitanya udah capek masiih aja ngajak main, hahaha. Padahal udah nungguin atau malah ngajakin main yang cukup menguras fisik gitu, tapi ya tetep aja kitanya kalah, hahaha.

But anyway, banyak main ini yang menolong banget untuk bisa deket sama anak, bisa ngerti juga mereka kayak gimana. Paham kondisi mereka saat seneng, sedih, dsb, ya dari main bareng ini. Saat main bareng itu soalnya mereka bisa ngeluarin apa yang ada di kepala mereka. Ya cerita kalau mereka udah bisa ngapain aja, cerita juga mereka berteman sama siapa aja, cerita juga apa yang abis ditonton apa yang abis dimainkan, gitu gitu lah. It’s true that playing together make you stronger the bonding with children.

Selalu Merasa Cerita Mereka itu Penting

Bahkan cerita dia kentut dan eenya cuma 1 potong pun! hahahahah. Naia nih kalau lagi pup selalu lapor “Maaa, eenya baru 1, ibunya doank” atau “Maaa, eenya banyak ada ibunya anaknya sama bapaknya” wahahaha. Cerita gak penting ini lah yang bisa lead us to more important stories. Ya gak sih?

Berusaha Hadir di Momen Penting Mereka

Termasuk hari pertama sekolah. Yang kemarin sudah terlaksana, yeaay! hihihi. Ini termasuk juga saat wisuda, saat kejuaraan (kalau nanti mereka ada kegiatan dan ikutan kejuaraan apapun lho ya), saat apapun yang menurut mereka cukup penting nantinya. Soalnya saya inget banget, dulu waktu saya ikut kejuaraan ya pengen banget gitu orangtua dateng buat nonton. Kalah menangnya jadi gak penting deh, yang penting mereka nonton. Walau saat mereka nonton, keinginan untuk menang jadi lebih besar sih, karena terdorong untuk ngeliat mereka bangga aja gitu saya bisa menang.

Selama ini saya taunya mereka bangga ya dari cara mereka yang terkadang memamerkan anaknya aja ke temen-temen atau saudara, hihihi. Walau risih sih ya. Tapi perasaannya jadi kayak “aaw, stop it you” sambil malu-malu kucing padahal bangga, hahaha.

Banyak Memberi Pelukan

Ini yang saya gak dapet dari orangtua saya sih, hehe. Makanya sekarang ya untuk menunjukkan rasa bangga, cinta, empati, perhatian, ya dengan memeluk mereka. Setidaknya ke Naia ya. Jadi ya dia ngerasa diperhatiin banget dengan dipeluk. Waktu sakit aja nangisnya jadi berhenti karena dipeluk ini. Jadi buat kami ya pelukan itu penting.

Dan itu bukan untuk saya aja lho ya yang deket. Ilman juga harus deket sama anak-anak. Kan impiannya orangtua yang jadi orang pertama, jadi ya saya dan Ilman donk ya, bukan saya doank, hehehe. Alhamdulillahnya sih Ilman juga berusaha banget buat deket sama anak-anak. Mau lah gitu kalo ditinggal berduaan aja, main berdua. Walau kadang kalo lagi muncul sisi gak enaknya Naia ya nyerah juga sih, hahaha. Yah, belum terlatih lah, semoga nanti bisa latihan lagi ngadepin anak saat mereka lagi gak enak 😀

Tapi namanya belum punya pengalaman yaa, jadi kalau ada yang kurang mohon ditambahkan doonk yaa, pliiss 😀

Anw, siapa lagi hayo yang ngerasa awkward sama orangtua untuk curhat masalah-masalah pribadi? Toss dulu ah xp

3 comments

  1. Rotun DF

    Mau toss dulu Mba…apalagi tipe orangtuaku yang gagap dalam hal verbal. Maksudnya ya nggak pernah seumur2 bilang sayang sama anak atau sekedar ngasih apresiasi. Palingan kalau anaknya berprestasi apa gitu ya cerita bangganya ke orang lain/tetangga. Pengen banget aku nggak kayak gitu ke anak. Semoga bisaaaa…

  2. ismyama

    Idem, saya juga nggak dekat secara hati sama Mama. Padahal beliau jam kerjanya ya cuma sampai siang, mungkin karena kebiasaan aja kali ya. Jadi karena tahu gimana nggak enaknya nggak deket sama Mama, saya juga bertekat anak-anak besok bisa curhat sm saya, deket kayak sahabat. Makanya pgnnya kerjanya yg fleksibel aja kayak blogger gitu, hehe.

Leave a Reply to lovepasutri Cancel reply

%d bloggers like this: