Cegah Payudara Bocor dengan Avent Philips Breastpump

Comment

Pribadi Review sponsored

Jadi, saya itu Alhamdulillaaaahhh banget diberikan rejeki berupa ASI yang lancarr jaya. Malah tanpa dikasih vitamin macem-macem pun ASI saya udah bocor-bocor. Kalau timbunan ASI yang melimpah itu gak dikeluarkan ya bikin payudara bengkak. Dan itu sakit banget. Banget.

IMG_20160228_164753_HDR

Masalah di anak pertama saya tuh, saya sampai demam berhari-hari karena payudara yang bengkak karena menimbunnya ASI yang ada. Padahal udah dikeluarkan dengan menyusui sering-sering loh, tapi ya tetep aja begitu. Gak mau dan gak kepikiran untuk donor ASI karena ragu aja. Selain ragu rempong sih ya untuk ke depannya, masalah saudara sesusuan dsb dsb, jadii… gitu lah, heee

Di anak kedua, saya punya perasaan akan mengalami hal yang sama, makanya sebelum lahiran udah nyiapin beberapa alat tempur menghadapi meluapnya ASI ini. Setidaknya saya beneran mencegah, jangan sampai payudara saya bocor. Beberapa caranya itu:

Pakai Breastpad

Bahasa lainnya disumpel, wkwkwk. Etapi jangan salah loh, inih sangat amat teramat membantu sekali saat bulan-bulan pertama lahiran. Soalnya ASInya bocorrr banget. Kalau gak pakai, anak nenen sebentar aja udah basah banget banget baju yang dipakai, jadi ganti baju terus deh. Kalau bajunya lupa diganti jadi bau, gak enak banget  x(

Breastpad yang saya pakai pun ada 3 jenis:

1. Breastpad tradisional. Alias pakai handuk, wekekek. Breastpad tipe ini (((tipe iniiii))) berguna banget untuk di rumah. Daya serapnya sungguh bisa diandalkan. Waktu Naia, kebetulan punya 2 atau 3 handuk kecil gitu, handuk sapu tangan gitu lah. Dan dulu bingung kan payudara bocor gini diapain, tierus solusi paling deketnya ya pakai handuk kecil itu deh dilipet lipet terus sumpelin ke payudara yang lagi bocor. Juara banget, bisa dipakai dari pagi sampai sore.Eh tapi kalau lagi bocor banget banget sih beberapa jam aja udah basah banget dan harus diganti sih, soalnya kalau gak diganti jadi bau gak enak banget. Yah, sama lah kayak baju yang kebocoran, tapi ini lebih tebel jadi baunya lebih gak enak.Kekurangannya adalah… pakai handuk gini jadi bikin dada tambah besar. Udah lah dadanya emang membesar ya kan karena menyusui dan terisi penuh terus dengan ASI, mesti ditambah pakai lipetan handuk gini. Duh, gak banget buat pergi-pergi. Makanya saya pakai handuk kecil-kecil gini mah di rumah aja. Berhubung emang lebih sering di rumah kan 😀

2. Reuseable breastpad. Mirip-mirip handuk tapi mirip disposable breastpad juga. Semacam pembalut payudara tapi bisa dicuci. Walau kayak handuk ya, gak nempel gitu di BH. Eh, gak nempel malah, kan gak ada lemnya, hee. Awalnya saya semangat pakai reuseable breastpad ini karena menarik ya, gak nyampah tapi gak bikin dada jadi makin gede kalo pakai baju.Tapiiii kekurangannya adalaaah, (dan yang paling fatalll) daya serapnya irit banget huhu. Kalau lagi bocor banget, cuma cukup untuk 1x nenen aja. Kan kalau lagi nenen, payudara satunya suka bocor kan, dan bocorannya itu cukup banyak, makanya bisa langsung membasahi si reuseable breastpad tadi. Jadi ya gak banget buat pergi-pergi maupun di rumah. Males kan kalau ganti terus.Tapi cukup membantu kok kalau bocornya gak terlalu banget. Akhir-akhir ini malah saya jadi sering pakai ini karena udah gak terlalu bocor.

3. Disposable breastpad. Yang ini favorit sayaa, walaupun nyampah, tapi yasudahlah. Daya serapnya mantap, gak bikin dada jadi makin gede pula. Oke banget untuk dipakai pergi-pergi. Awal-awal lahiran Nawa saya malah pakai ini terus untuk di rumah, hahaha. Lebih praktis dan menghemat waktu. *padahalmalesnyuci*

Diperah

Nah, selain disumpel-sumpel, saya juga biasa memerah ASI saat dada sudah terasa penuh. Lumayan, dada jadi sedikit kosong dan meminimalisir kemungkinan bengkak dan demam, hehe. Cara memerah ini bisa dengan tangan dan pakai breastpump Philips Avent.

1. Manual pakai tangan. Wehehe, hobi saya waktu pas nenenin Naia. Kalau dada udah kerasa penuh, saya biasanya perah pakai tangan. Tapi itu juga ASInya gak disimpan, karena mikir toh saya di rumah aja, jadi yah gak perlu-perlu amat lah yaa ASI perah, hee. Ternyata perlu juga. Kalau saya lagi mau pergi sendiri gitu yang gak memungkinkan bawa anak, kepake deh ASI perahnya. Pernah kepake sekali saat saya kontrol ke dokter dan lebih cepet kalau sendirian. Karena kalau Naia dibawa masih terlalu kecil (baru seminggu apa ya umurnya), plus kalau sendirian bisa naik ojeg dan angkot lebih leluasa, hehe.Tapi walau ngerasain enaknya punya ASI perah, tetep aja saya gak nyetok ASI waktu dulu itu. Bikin MPASI pun perahnya perah dadakan (((dadakaann))). Pernah lagi udah penuh dadanya tapi saya lupa atau gak sempet gitu untuk merah, jadinya dadanya bengkak dan saya sampai demam beberapa hari. Saat demam gitu saya perah lah kan. Tapiii ternyata memerah dalam keadaan dada udah terlanjur bengkak sampai demam itu sakit luar biasa, hiks. Tapi tetep saya harus perah karena menyusui saja tidak cukup 😀

2. Pakai Avent Comfort Manual Breastpump.

courtesy of Philips.co.id

Begitu anak kedua baru deh mulai ngelirik breastpump. Dipengaruhi sama kakak-kakak yang pakai breastpump juga sih, jadi mulai memikirkan kebutuhan punya breastpump. Dan bener aja, setelah Nawa lahir, pas saya coba memerah pakai Avent Comfort Manual Breastpump ini dapet lumayan banyak. ASI perahannya itu bisa dipakai saat pagi hari, saat saya masih rempong ngapa-ngapain. Jadi saya bisa sambil masak dan mandi, Ilman memberi ASIP ke Nawa.

IMG_20160306_125107_HDR
Terus sekarang juga masih terpakai untuk tambahan MPASI. Walau gak serajin awal-awal juga sih ya saya merahnya, karena ya itu tadi, awal-awal lahiran tuh ASI saya selalu bocor-bocor jadi harus rajin diperah. Kalau sekarang paling sehari satu kali, hee.

Review Avent Comfort Manual Breastpump

Enaknya pakai Avent Comfort Manual Breastpump itu paling pertama karena tangan gak kotor kena ASI perahnya, lebih steril juga sih ya ASInya, hehe. Kalau pakai tangan soalnya ASInya suka bleberan ke tangan gitu, huhu.

Terus tapi karena baru pertama ngerasain breastpump yak, saya agak-agak gimanaa gitu, ada perasaan sakit gitu deh. Rasanya samaa banget sama sensasi dada kita disedot sama anak pertama kalinya, ada rasa celekit celekit gitu lah. Tapi kalau penempatan breastpumpnya udah sesuai sih lama-lama hilang sakitnya dan mengalir lancar ASIPnya. Yah, senyamannya kita aja lah menempatkannya gimana. Soalnya ya kalo nyaman, ASI yang mengalir tambah lancar. #IbuNyamanASILancar kaaann 😀

Kalau alirannya sudah lancar gitu bisa dapet banyak sekali perah, enak lah. Saya aja waktu itu minimal dapet 100ml sekali perah, jadi ya Alhamdulillah yah. Walau Nawa ternyata minumnya banyak, jadi segitu bisa langsung habis dalam sekali minum -_-

Walau ada satu yang bikin saya agak gimana gitu sih. Jadi, kalau udah agak lama memompa, aliran ASI jadi berkurang gitu. Malah pernah sampai berhenti. Awalnya saya pikir ASInya memang sudah habis, tapi kok pas saya rasakan dadanya terasa masih ada gitu, makanya saya ulang penempatannya. Nah, padahal begitu penempatannya diulang gitu, bisa mengalir lagi ASInya dengan derasnya. 🙂

Overall mah saya puas banget banget dengan Avent Comfort Manual Breastpump. Selain nyaman digunakan tadi, tampilannya juga ringan, kecil, dan apik. Cakep aja gitu, enak dilihat, hahaha. Udah gitu gampang banget juga dicuci, komponennya bisa sampai bersih banget saat dicuci. Gak ada komponen yang bikin kotoran nyempil gitu deh.

Gitu lah kira-kira usaha saya dalam mencegah payudara bocor saat menyusui sekarang. Alhamdulillah sampai sekarang belum pernah yang sampai bengkak dan demam. Hampir bengkak pernah. Nawa belum saatnya nenen tapi payudara udah penuh gitu. Saat itu deh saya langsung mengandalkan Avent Comfort Manual Breastpump aja, supaya cepet mengosongkan kembali payudara yang agak bengkak tadi. 😀

Leave a Reply

%d bloggers like this: