Caesar Ketiga

7 Replies

Pribadi

Alhamdulillah sudah hampir tiga bulan saya lahiran anak ketiga, namanya NARA ya btw, dan yap seperti judulnya, ini caesar ke 3 saya. Entah deh ini termasuk gentle birth atau enggak, tapi saya ngerasa setenang itu menghadapi caesar ke 3 ini kemarin, hee.

Sebelum lebih jauh, saya udah nyebut2 gentle birth tapi kok tetap caesar? Begini, apakah gentle birth itu identik dengan lahiran petr vaginal? Ternyata enggak. Hanya saja kebanyakan dari kita memang masih berpikiran gentle birth = lahiran per vaginal, saking emang namanya “gentle”, jadi menghadapi segala rasa sakit dengan lembut dan tenang.

Oiya, saya nyebutnya per vaginal atau caesar ya, bukan normal atau caesar. Karena buat saya (dan ibu2 lain yang mengerti), mau per vaginal ataupun caesar, namanya tetap lahiran normal, hehehe. Maksain? Enggak sih, lha lahiran termasuk proses normal yang memang akan dijalani oleh perempuan yang mau punya anak kan? πŸ˜€

Baca juga: Lahiran Caesar atau Normal?

Balik lagi, ternyata setelah saya belajar sedikiiitt banget (iya, baru setitik banget juga belajarnya, hahaha), gentle birth gak identik juga dengan lahiran per vaginal. Yang saya pahami jadinya gentle birth itu lahiran minim trauma, baik caesar maupun per vaginal. Makanya saat pertama belajar gentle birth, kita diajarkan untuk apa? Untuk “menyembuhkan” trauma yang pernah kita rasakan (healing process).

Awalnya sih saya juga berpikiran gentle birth = lahiran per vaginal kok. Makanya di awal kehamilan, saya maupun suami juga sangat semangat untuk bisaa melahirkan per vaginal, vba2c gitu lah niatnya, ceritanya…

Begitu ikut pelajaran gentle birth dan diminta menghilangkan trauma, saya lalu bingung trauma apa yang harus saya hilangkan? Karena trauma lahiran caesar sudah sembuh sejak bertahun yang lalu, bahkan sebelum hamil anak kedua. Jadilah saya ngeskip bagian healing trauma itu.

Kenapa Caesar Lagi?

Terus terang aja sih, saya memang gak sebulat itu tekadnya untuk melakukan VBA2C dari awal belajar gentle birth juga. Makanya begitu belajar, ujung2nya saya malah jadi mikir, kalau ternyata saya bisa lebih tenang dengan lahiran secara caesar lagi, kenapa harus per vaginal? wehehe. Pikiran orang yang udah kalah sebelum bertanding kah?

Jadi saya belajar gentle birth untuk apa? Ternyata tetap bermanfaat kok. Saya jadi lebih tenang sepanjang kehamilan. Gak sedikit2 stress ataupun panik. Apalagi diajarkan untuk latihan pernapasan kan setiap Yoga, juga untuk menenangkan diri. Jadi, belajar gentle birth gak jadi sia-sia hanya karena saya ujung2nya tetap melahirkan secara caesar, tapi tetap bermanfaat untuk menjaga stabilitas emosi saya sepanjang kehamilan πŸ™‚

Selain itu, banyak hal juga sih yang jadi pikiran saya. Kayak, kalau per vaginal dan berniat menghadapi kontraksi yang panjang sampai pembukaan 10, saya malah khawatir sama 2 anak saya lainnya. Mereka mau di mana dan siapa yang jagain? Juga khawatir gak bisa ditemenin suami, karena suami agak2 ngeri liat darah, haha.

Dengan lahiran caesar dan dijadwalkan, saya kok ngerasa lebih tenang gimanaa gitu ya. Kayak udah ngerasa hampir pasti lahiran di tanggal yang dijadwalkan dan ngerasa secure aja sama ruangan yang akan kami tempati, jadi anak2 bisa tetap nemenin saya lahiran di rumah sakit Dan bener donk, mereka ikut menginap selama saya lahiran kemarin. Waktu lahiran anak kedua pun, Naia ikut menginap di rumah sakit kok, hehe. Sayanya ngerasa lebih tenang aja gitu.

Dengan caesar lagi, proses keluarnya bayi jadi gak sampai merobek 2 tempat juga sih jadinya. Berhubung dari Naia udah caesar, jadi yaudah gitu, bayinya keluar lewat situ lagi aja gitu, hee. Ngerti kan yaa? πŸ˜€

Plus, di 2 caesar sebelum ini, saya ngerasa gak sesakit itu soalnya. Kan banyak ya yang bilang “alah, lahiran tuh gak enak kalau caesar, pemulihannya lama, memang gak ngerasain kontraksi dan gak ngerasain sakit sebelum lahiran, tapi setelah lahirannya itu lebih sakit.”

Nah, omongan itu bener2 gak kejadian di saya. Soalnya sebelum lahiran anak pertama, saya sempet kok ngerasain kontraksi. Lha wong sampai rumah sakit udah pembukaan 5. Apalagi di anak kedua. Wih, saya udah berusaha VBAC juga sebenernya, tapi anak kedua waktu itu jauh lebih besar dari anak pertama, jelas aja kontraksinya sesakit itu.

Selain ngerasain kontraksi juga, saya ngerasa pemulihan setelah operasi caesar itu gak semenyeramkan dan gak selama yang dibayangkan. Saya amazed saat setelah lahiran Naia, 1 hari kemudian udah bisa mandi dan udah bisa jalan tuh. 3 hari sudah pulang dari rumah sakit, hari ke 5 sudah bisa memandikan Naia sendiri. Jadi, saya gak takut dan gak punya trauma apa2 tentang operasi caesar ya karena itu, pemulihannya gak selama yang ditakut2i orang-orang. Jadi ngerasa, operasi caesar? Cincay laah, gitu.

Proses Caesar Ketiga

Karena akhirnya memutuskan untuk caesar lagi, mulailah milih2 tanggal untuk operasi ini. Berhubung Naia Nawa lahir di minggu ke 37, tadinya saya juga mau menjadwalkan lahiran di minggu 37 (sekitar tanggal 20an lah gitu). Tapi akhirnya dijadwalkan di minggu 38 hampir 39. Karena apa? Karena akhirnya memilih tanggal yang bersamaan dengan tanggal pernikahan di 26 Juni, hitung2 kado ultah pernikahan kata dokternya, hihi.

Seminggu sebelum jadwal lahiran (tanggal 19 Juni), saya memang harus kontrol ya kan. Nah, di hari kontrol tersebut, saya ngerasa gerakan janin lebih sedikit dan lebih lemah dari biasanya. Makanya hal itu mau saya tanyakan sih ke dokter.

Ternyata sebelum masuk ruangan, saya diminta untuk CTG (rekam jantung janin) terlebih dahulu, karena kandungan saya sudah masuk umur 37 minggu. Setelah CTG, ternyata grafiknya kurang bagus dan menandakan si janin ini kekurangan oksigen. Terlebih lagi saya cerita tentang gerakannya yang lebih sedikit itu kan. Makin yakin lah dokter untuk tidak memulangkan saya dan mengharuskan saya pakai selang oksigen.

Proses CTG πŸ˜€

Saya diharuskan pakai selang oksigen itu selama beberapa jam, kalau setelah itu grafik CTGnya sudah membaik saya diperbolehkan pulang. Kalau belum, masih pakai oksigen sampai pagi. Kalau sampai pagi berikutnya (tanggal 20), grafiknya tidak membaik, saya diharuskan operasi di hari tersebut deh.

Ternyata ya sodara-sodara, beneran donk akhirnya saya diharuskan untuk operasi di hari itu juga. Anak ketiga ini kayanya emang mau ngikutin kakak-kakaknya yang lahir di umur kehamilan 37 minggu ya kan, hehehe.

Alhamdulillah diberkahi 3 bidadari cantik ^_^

Rasanya Caesar Ketiga

Sebelum masuk ruang operasi tuh saya yang tenaaanggg banget beneran deh. Ruangan sudah dapet, anak2 jadi bisa nemenin di rumah sakit, suami juga sudah cuti. Jadi yaudah, ngerasa insyaAllah bisa menghadapi operasi caesar minim trauma lah, haha.

Selama operasi, saya juga yang ngerasain kapan luka caesar yang lama dibuka kembali, juga ngerasain kapan bayinya keluar. Tentu tanpa rasa sakit ya kan udah suntik anestesi di bagian2 tertentu πŸ˜€

Setelah bayinya lahir, Alhamdulillah saya sempat IMD juga sekitar 30menitan. Sama seperti anak kedua yang sempat IMD. Naia doank sih yang gak pakai IMD, karena dia harus segera masuk inkubator. Sepertinya terkena sedikit dampak ketubannya yang hijau keruh. Iya, lahiran pertama harus operasi caesar karena ketuban saya sudah sangat keruh, bahkan menghitam kata suami. Jadi, takut malah kenapa-kenapa, yaudah sesegera mungkin caesar deh πŸ™‚

Nah, setelah selesai dan dibawa ke ruang tunggu setelah operasi, saya menggigil kedinginan. Menggigilnya ini jauuuhhh lebih menggigil dibanding 2 caesar sebelumnya. Sakitnya sih belum terasa ya karena sepertinya masih dalam pengaruh obat penghilang rasa sakit saat operasi.

Begitu perlahan menggigilnya hilang (setelah sekitar 3 jam menggigil), dan pengaruh pain killernya sedikit sedikit hilang juga, mulai lah merasakan sakit. 24 jam setelah operasi, kateter saya dicopot dan harus belajar jalan sedikit demi sedikit. Nah, di sini tadinya saya PD karena masih inget banget rasanya setelah lahiran Nawa, begitu kateter dicopot, saya sudah bisa berjalan dengan enak, sakitnya sedikit.

Tapi ini, masih saja pusing dan mual, jadilah baru sore bisa jalan lebih enak. Itu juga masih pelan pelaaaaaannnnn banget. Nawa sampai nanya “Mama jalannya kok kayak nenek-nenek?”, ahahaha :’)

Lebih Sakitkah di Caesar Ketiga?

Nah, kayanya rasa sakit setelah caesar ini juga belum tentu sama ya sesama ibu-ibu. Dan ini dipengaruhi berbagai faktor sih. Saya, karena dari awal sebelum lahiran beneran yang udah siap banget, jadi beneran santuy banget menghadapi rasa sakit lukanya. Beneran gak dirasanin gitu, jadi kalau dibilang lahiran caesar mah lebih sakit dan lebih lama sembuhnya, tergantung masing-masing orang lagi ya πŸ˜€

Anw, saya akhirnya betul-betul bisa jalan itu di malam hari, sehari setelah lahiran. Namun, kali ini memang merasa sedikit lebih sakit dibanding 2 caesar sebelumnya. Karena dari sejak kateternya dicopot sampai pulang ke rumah, beberapa hari kemudian ya jalannya masih belum bisa normal gitu, masih pelaaannn banget. Sekitar 3 hari di rumah, baru mulai bisa jalan normal πŸ˜€

Jadi, kalau bisa dibilang caesar ketiga ini lebih sakit dibanding 2 caesar sebelumnya, kayanya bener sih, hehe. Cuman saya baru engehnya juga sekitar sebulan kemudian. Karena, di 2 minggu awal di rumah, saya juga langsung pakai korset. Seperti sebelumnya, saya berani pakai korset karena jahitannya ditutup perban lumayan besar.

Nah, setelah perbannya dibuka, lalu lukanya dibiarkan terbuka begitu untuk selanjutnya rutin dioles salep, saya malah ngeri pakai korset. Gak seperti 2 caesar sebelumnya, sesudah perban dibuka, saya lanjut pakai korset terus sampai perut lumayan mengecil πŸ˜€

Bisa Mengurus Anak Bayi?

Nah, ini Alhamdulillahnya bisa, mandiin juga udah bisa, bahkan saya memandikan bayi itu di bawah (baknya ditaro lantai gitu). Ternyata, bagi sebagian orang yang operasi caesar, gak bisa memandikan bayi di bawah seperti saya itu. Harus pakai bak yang diletakkan sejajar pinggang. Supaya gak bolak balik jongkok berdiri. Karena kerasa banget lukanya akan sakit saat jongkok-berdiri-jongkok itu.

Nah ini juga gak saya rasain, yaa kerasa sih emang ada luka, tapi gak yang jadi sakit nyerii gimanaaa gitu saat meengubah posisi jongkok-berdiri atau sebaliknya. Balik lagi, ketahanan sakit ini tergantung masing-masing orang juga ya.

Afirmasi Positif

Salah satu saran yang bisa saya kasih saat sebelum melakukan operasi caesar atau lahiran lah pada umumnya, ya afirmasi positif terus aja ke diri sendiri kalau bagaimanapun lahirannya, artinya ibu dan bayinya sama-sama siap. Proses lahiran ini adalah kerjasama ibu dan bayi, jadi selama keduanya siap, rasa sakit insyaAllah bisa dihadapi dengan lebih tenang.

Ah iya, ini salah satu manfaatnya saya belajar gentle birth sih. Karena diajarin banget banget untuk afirmasi positif ke diri sendiri. Diajarin banget untuk selalu ngobrol dan kerjasama sama bayiknya. Jadi, ini yang cukup signifikan kayanya ya.

Soalnya kalau denger cerita-cerita perjuangan SC kedua (belum ketiga malah ya), pada gitu, pada ngerasa jauuuuhhh lebih sakit dibanding SC pertama. Saya malah waktu Nawa gak gitu ya, haha. Makanya ngerasa aah, caesar juga penyembuhannya insyaAllah cepet kook (another positif affirmation yes?), hehehe.

Faktor-faktor Penyebab Perbedaan Rasa Sakit

Karena memang tiap orang mungkin punya pengalaman berbeda tentang rasa sakit setelah melahirkan caesar, saya jadi mikir, mungkin rasa sakit setelah lahiran ini bisa dipengaruhi beberapa faktor, di antaranya:

  1. Ketahanan sakit setiap orang memang berbeda
  2. Dokter dan obat. Saya sempet mikir juga, dokter serta obat juga mempengaruhi rasa sakit ini. Maksudnya, obat yang lebih baik mengatasi rasa sakitnya ya jadi bikin lukanya juga jadi gak terasa begitu sakit ya.
  3. Afirmasi positif. Huehehe, balik lagi ke sini. Karena beneran deh, ini yang paling mempengaruhi kayanya. Pikiran adalah koentji ya, jadi perbanyaak afirmasi positif ke tubuh kita deh, insyaAllah tubuh bisa “mendengar” dan akan menuruti perintah otak kita itu πŸ˜‰

Kayanya udah sih segitu aja, hehe. Udah lama buanget gak nulis blog, jadi baru cerita lahiran juga sekarang deh, hihi.

7 comments

  1. isnuansa

    Aaaakkk, makasih Isti tulisannya. Akupun juga ngerasain sesar waktu Diana itu nggak seseram yang diceritakan orang. 24 jam setelah lahiran aku juga udah bisa jalan ke mana-mana, bayar rumah sakit sendiri, naik turun tangga juga bisa. 2×24 jam pulang ke rumah juga bisa langsung jongkok cuci popok sendiriii~

    Tapi biasalahya, namanya buibuk, kadang lebih serem dengerin cerita orang lain. Insya Allah mah akunya sendiri tenang aja sih, semoga rasanya sama saja dengan yang pertama. Kalopun lebih sakit (dikit) ya tetep harus dihadapai kan ya? Hehehehe…

  2. Widy Darma

    Sama mba, aku jg merasa lebih ‘gentle’ di persalinan kedua yang SC. Dulu persalinan pertama sempet ngerasain pembukaan lengkap dan baru ketahuan punya masalah dgn anatomi panggul (duh kepedean sih aku lahiran di bidan hahahaha), ujung2nya SC.

    Yg kedua SC lagi. Tadinya dijadwalin 070719 eh malah maju jadi 26 juni 😁 Tapi lebih tenang, lebih pasrah, lebih gak stress. Cuma pas hari keempat operasi rasa lukanya gak karuan hahahaha.. Cuma 2 hari sih. Eh malah recoverynya lebih cepet dari yg SC pertama.

    Someday juga pengen punya anak 1 lagi, dan sepertinya akan SC lagi (mengingat dari case anatomi panggulku). Semoga bisa lahiran dengan lebih gentle lagi yeaaayyy

  3. Reyne Raea

    Persiapan mental dan terencana itu penting ya.
    Saya caesar 2 kali.
    Yang pertama dipaksa caesar, hasilnya dramaaaa nyaaa minta ampun, sakitnya juga minta ampun, sembuhnya lama.
    Boro2 urus bayi, mau bangun aja sampai seminggu baru bisa jalan sendiri,sungguh kulebay hahaha

    Caesar kedua?
    Saya yang minta, biar ga rempong aja hahaha
    Hasilnya?
    Ya ampuuunnn 30 jaman pasca sesar saya udah bangun ke kamar mandi, mandi dan keramas sendiri, abis itu urus bayi mandiin di bawah.
    Sampai orang2 ga percaya saya habis sesar hahahaha

  4. Dian farida ismyama

    Cerita tentang suport sistem dong mbak. Kan sama nih 2 anak masih kecil plus lahiran bayi. Selama belum bisa mandiin bayi, siapa yg memandikan. Aku pernah udah 2 bulan sc babysitterku pulang kampung selama 1 bulan. Suami LDR, aku mandiin dua anak, yg 1 bayi bolak balik jongkok berdiri. Alhasil jahitan ku kebuka=(infeksi keluar nanah, ternyata selama ini dalamnya belum kering. Begitu dipakai gerak yg ekstrim dan kecapekan langsung deh jebol

Leave a Reply

%d bloggers like this: