Menjaga Kualitas Makanan Pendamping ASI Saat Traveling dengan Heiko+ Water

35 Replies

Keluarga Review sponsored Traveling

Biasanya umur berapa sih bayi udah mulai bisa diajak traveling? Waktu Nawa sih udah dari umur 2 bulanan kami ajak jalan-jalan. Gak jauh sih, cuma ke Bandung aja. Kebetulan emang saya sering ke Bandung juga, jadi udah kayak comfort place aja buat mau jalan-jalan tapi gak terlalu jauh, apalagi bayinya masih kecil banget, hehe.

Terus, berikutnya lagi, kami ajak Nawa ke Belitung di umur yang pas 6 bulan. Sebenernya itu udah mulai masuk masa-masa MPASI, tapi berhubung baru banget genap 6 bulan juga ya, jadi saya mulai MPASInya saat kami pulang. Lumayan sih dimundurin beberapa hari, tapi gak signifikan lah ya. Yang signifikan itu kan kalau dimajukan sebulan atau malah mundur sebulan ya gak? *membeladiri xp

Foto di atas sih saat kami ke Bali, umur Nawa saat itu hampir 2 tahun. Sudah gak terlalu repot lagi dalam hal makanannya, udah bisa makan makanan yang sama dengan kami.

Dari pengalaman itu ya, paling enak tuh ngajak bayi traveling saat dia umurnya sudah 1 tahun ke atas. Gak rempong-rempong banget lah dalam urusan makanan gitu. Sudah mulai bisa disamakan menunya lah ya. Tapi kami teteup masih membawa persediaan bubur bayi untuk diseduh kapanpun dia sedang tidak ingin makan table food. Jadi kalau belum mau makan makanan yang sama dengan orangtuanya, ya tinggal seduh bubur aja praktis. Yang penting anak harus makan dan perut gak boleh kosong!

Ini jadi salah satu hal terpenting dan harus selalu diingat saat ngajak anak-anak, balita, apalagi bayi untuk traveling, yaitu makanan. Udah deh, saya paling gak mau kalau anak-anak perutnya sampai kosong dan gak terisi apapun kalau sedang traveling gitu. Bisa bikin sakit ya kan. Udah lah badannya capek karena jalan-jalan, ditambah perut kosong belum terisi makanan, mendatangkan penyakit deh buat badan πŸ™

Berhubung sekarang malah udah punya 3 anak ya, salah satunya masih bayi yang dalam beberapa bulan lagi juga sudah mulai MPASI, saya juga udah mulai dagdigdug sih. Bisa lagi gak saya sukses mengulang masa-masa MPASI seperti sebelumnya?

MPASI Saat Traveling

Udah saya sebut-sebut di atas sih ya, kalau paling enak mengajak bayi yang sudah di atas 1 tahun untuk traveling. Tapi kan gak menutup kemungkinan juga donk kami nantinya akan ngajak Nara di umurnya masih 6 sampai 12 bulanan. Di umur tersebut deh masa-masa yang cukup krusial dalam hal pemberian MPASI. Pokoknya saya mau gak mau HARUS selalu menyediakan makanan buat Nara.

Selain bisa diakali dengan membawa perlengkapan MPASI untuk traveling, saya biasanya sedia juga bubur siap seduh tadi. Jadi kalau lagi gak mau makan bubur buatan sendiri atau bubur buatan saya belum tersedia, ya ditawarkan untuk makan bubur siap makan deh buat dia. Tinggal seduh, terus tawarkan, udah deh. Semoga Nara doyan dan lahap ya

Pilih-pilih Air Mineral

Tapi nih kalau lagi traveling gitu, kan kita gak tau ya kualitas air untuk menyeduh makanan bayinya itu higienis atau enggak. Biasanya sih memang pakai air minum kemasan supaya lebih meyakinkan kami aja kalau airnya insyaAllah pasti bersih. Karena pencernaan bayi masih belum sepenuhnya kuat kan? Jadi gak mau macem-macem dalam urusan MPASI ini.

Nah, berdasarkan panduan WHO tahun 2005 (Nutrients in Drinking Water. Water, Sanitation and Health Protection and the Human Environment. Chapter 13) niih saya jadi makin mikirin kualitas air untuk melarutkan bubur bayi deh. Karena dalam panduan tersebut menyatakan ternyata air mineral yang digunakan untuk melarutkan susu atau makanan pendamping ASI, secara signifikan dapat mengubah dan menambahkan kandungan mineral pada susu atau makanan pendamping ASI.

Sampai sekarang tuh baru engeh masalah ini lho. Ternyata ya gak semua air mineral sama gitu ya. Tadinya juga mikir apa sih bedanya air mineral yang satu dan yang lainnya? Kenapa banyak jenisnya dan kenapa beda di harganya? Ternyata karena teknologi yang digunakan dalam pemrosesan air mineral itu ya.

Jadi, dalam perjalanannya dari sumber air hingga akhirnya tersimpan dalam kemasan ya beda-beda, prosesnya harus bener-bener bener gitu lho untuk mendapatkan air yang kualitasnya terjaga. Apalagi untuk MPASI gitu, untuk asupan anak yang pencernaannya belum sepenuhnya kuat. Jadi, emang penting banget ya milih-milih air mineral yang dikonsumsi, khususnya sebagai pelarut bubur bayi.

Morinaga Heiko+ Water

Sekarang ternyata udah ada niih air mineral yang khusus untuk melarutkan susu atau makanan pendamping ASI. Berdasarkan hasil uji coba ke 745 responden, 9 dari 10 Bunda setuju, Morinaga Heiko+ Water Steril dan Higienis cocok untuk melarutkan makanan (Susu dan Bubur) Si Kecil. Mom’s choice for the loved one yaa.

Emang bedanya apa si Morinaga Heiko+ Water ini? Di atas kan saya bilang ya harus pilih-pilih air mineral karena ternyata ya beda teknologi dalam proses air tersebut sampai pada kemasannya itu. Nah, Morinaga Heiko+ Water ini adalah air murni yang bebas mineral dan bakteri, steril dan higienis diproses melalui 8 tahapan proses untuk menghasilkan kualitas air terbaik.

Yang membedakan dari air mineral dalam kemasan lainnya adalah adanya 4 tahap tambahan (yang termasuk dalam 8 tahapan tadi) yang bikin airnya benar-benar terjamin kemurnian dan kesterilannya. Jadi Morinaga Heiko+ Water dapat melindungi nutrisi makanan anak dengan tidak mengubah komposisi serta mudah melarutkan susu atau makanan pendamping ASI.

Karena ternyata air pelarut makanan pendamping ASI lain, bahkan yang dipanaskan, terlebih yang terlalu panas, bisa mengubah susunan mineral dalam air itu sendiri. Hal itu sedikit banyak bisa mengubah bahkan merusak kandungan nutrisi yang ada pada makanan pendamping ASI yang kita berikan.

Dengan Heiko+ Water ini, kita jadi lebih nyaman yaa karena kandungannya tadi udah steril dan kemurniannya terjaga, jadi ke manapun insyaAllah tenang dan aman untuk urusan MPASI si kecil. Pastinya harus dipanaskan terlebih dahulu ya tetep, baik bubur maupun untuk susu. πŸ™‚

Kayanya Heiko+ Water ini bakal jadi sahabat saya dalam memberi makanan pendamping ASI untuk Nara nanti sih. Walaupun anak udah 3, ya bener kalau selalu ada aja hal yang baru. Hal ini jadi bisa bikin saya makin siap untuk menghadapi Nara saat MPASI nanti. Semoga aja yaa saya bisa bener-bener menjaga kualitas makanan pendamping ASInya Nara dengan dibantu Heiko+ Water ini. πŸ™‚

35 comments

  1. samyamiskad

    Keren nih, bisa bawa dua anak batita traveling. Kebayang rempongnya.Tapi jaman now sih banyak kemudahan2 yang diberikan. Membantu mengurangi kerempongan emak-emak muda. Baru tahu ada produk ini. dr reviewnya kayaknya OK banget dibawa traveling

  2. ariefpokto

    Kaget baru tahu lho soal ga semua air mineral cocok buat dipakai MPASI. Untung Ada solusinya. Peer berikutnya adalah gimana caranya bawa air Heiko ini Naik pesawat. Kan suka dilarang bawa cairan tuh

  3. Charis Fuadi

    terimakasih ini info manfaat banget, aku tuh pingin banget besok-besok kalau udah punya anak aku ajak traveling, mantab

  4. Nurul Sufitri

    Zaman dulu kita bikin susu atau MPASI pakai air biasa yang dimasak ya. Sekarang makin modern aja ada air baru namanya Heiko Water yang berkualitas tinggi dalam pembuatan makanan bayi dan anak. Praktis dibawa jalan2 jadi mamah tenang deh di jalan bisa cuz kelar deh makanan kesukaan buah hati.

  5. Putu Sukartini

    Wah info baru banget buat aku nih
    Kirain semua air mineral sama aja dan aman buat MPASI
    Ternyata beda-beda ya
    Untung sekarang ada heiko water ya, jadi anak-anak terjamin makannya

  6. Matius Teguh Nugroho

    Ternyata air mineral itu nggak sekadar air putih ya, tapi ada kandungan mineral lainnya yang berpotensi mengubah susunan mineral pada makanan dan minuman bayi. Demi si buah hati, memang lebih baik gunakan yang aman dan menjamin kesehatannya ya.

  7. Darius Alexander Go Reinnamah

    Selalu salut dengan orang tua yang bisa ajak anaknya traveling bareng, terutama yang umurnya masih dibawah 2 tahun. Kadang lihat barang bawaannya aja udah pusing, belum lagi ditambah tingkah laku anak yang kadang sulit diprediksi.

    Memberi makanan pada anak memang nggak boleh hanya sekadar memberi agar ia kenyang dan tak rewel, tapi faktor gizi dan nutrisinya juga perlu diperhatikan. Melihat Heiko+ yang pemrosesannya cukup panjang, rasanya oke juga info ini dibagikan ke orang tua lainnya. Kalau bisa memberikan yang terbaik buat anak, ya kenapa tidak?

  8. rahma

    Baru tau kalau air mineral yang dipakai untuk ngelarutin susu atau makanan pendamping ASI, bisa menambah kandungan mineral pada susu atau makanan pendamping ASI. Jadi emang ga boleh pilih yang sembarangan ya mbak

  9. hani

    Pantesan aku rasa-rasa, beberapa air kemasan tuh rasanya beda-beda. Ada yang kayak bau kaporit gitu. Harus hati-hati ya kalau untuk campuran MPASI. Aku seneng lho, lihat Mbak bisa jalan-jalan bareng bocil. Aku dulu engga berani yang jauh, takut masuk angin dll. Hehe…

  10. Dita Indrihapsari

    Nawa dari cimit banget udah traveling yaa.. Kereeen.. πŸ˜€ Aku masih inget rada rempongnya pas ngajak anak-anak traveling masih MPASI. Aman memang satu tahun lebih ya, biar nggak terlalu rempi.. hihi.. Dulu belum ada nih Heiko, kalo udah ada bisa jadi pilihan aku pastinya.. πŸ™‚

  11. Siti Nurjanah

    Aku pernah baca-baca juga kalau air mineral mengandung kandungan fluorida yang cukup tinggi, sehingga bisa menyebabkan kerusakan gigi dan juga menghambat pertumbuhan gigi pada bayi. Dengan adanya air mineral untuk MPASI ini para bunda tak lagi khawatir

Leave a Reply

%d bloggers like this: