Anak Berantem Harus Bagaimana?

1 Reply

Parenting Pribadi

Buat yang anaknya lebih dari 1 tuh, ini pemandangan sehari-hari banget ya gak? Hehehe. Anak berantem entah karena apa. Bisa rebutan makanan lah, rebutan mainan lah, atau rebutan siapa yang lebih dulu ngapa-ngapain. Bener gak? Bener gak? haha

Kalau saya, biasanya tunggu sampai mereka nemu penyelesaiannya dulu. Berantem berantem deh, teriak-teriak ya teriak teriak deh, tapi kalau akhirnya mereka nemu solusi untuk mereka berdua yaudah. Yang gawat, kalau sampe pukul-pukulan.

Nah, biasanya kalau salah satu udah keliatan mau mukul gitu, saya baru “terlibat”. Berhubung udah sering denger juga kalau anak-anak berantem gitu bisa punya efek bagus karena dengan berantem itu mereka bisa belajar menyelesaikan konflik, jadi terlibatnya saya juga bukan yang langsung menyelesaikan masalahnya.

Misal, mereka rebutan mainan atau boneka. Di rumah, walaupun anak saya 3 perempuan semua (yang udah bisa rebutan sih 2 ya), saya gak yang selalu beliin semuamuanya double. Ya masa mainan aja semua punya 2, kan enggak. Ada banyak yang beli cuma 1, ya biar di rumah kalau mau pakai ya gantian. Belajar bergantian dan belajar menghargai orang lain lah yaa.

Jadi peraturannya, yang megang mainan itu terlebih dahulu yang berhak main saat itu. Kalau yang satu mau mainan yang sama (yang hampir pasti ini selalu terjadi. Mainan tidak menarik saat gak ada yang memainkan, tapi jadi paling menarik saat ada yang megang. Bener kan bener kaann, ahaha), dia minta yang lain untuk bergantian atau kalau bisa dimainkan bareng, dia minta ijin untuk ikutan main dan main bareng. Kalau diijinkan, baru deh dia main bareng.

Kalau gak diijinkan, dan minta bergantian, ya yang lain diajarin untuk menunggu sampai satunya selesai mainan. Apa selalu berhasil? Ya tentu enggak. Apalagi saat mulai dibiasakan. Ya biasanya akan nangis-nangis dulu deh tuh yang minta mainnya setelah mainan itu dimainkan oleh yang lain.

Contohnya waktu Naia Nawa rebutan makanan, roti yang baru saya beli sepertinya. Nah, rotinya sudah dipegang Nawa, tapi Naia pengen juga tapi mau langsung rebut. Ya Nawa marah donk, sampai teriak-teriak. Akhirnya rotinya saya “amankan” dulu, saya minta kaka Naia sama Nawa ngobrolin gimana maunya, ngomong baik-baik pokoknya.

Udah deh mereka kompromi (yang kedengeran)
Naia: De, nanti rotinya bagi 2 aja ya, setengah buat kakak, setengah buat Nawa
Nawa: Gini aja kak. Nanti Nawa makan dulu, terus kalau Nawa udah cukup baru kasih ke kakak ya buat kakak Naia (kakaknya dapet sisaan xp)
Naia: Yaaah jangan donk.
Nawa: Yaudah kalo gitu dipotong aja ya kak (ini kan yang diusulin kakaknya di awaaal neng xp)
Naia: (Sambil masang muka heran) Oh yaudah deh.

Begitu mereka sepakat gitu, baru deh saya kasih rotinya, terus ya udah dipotong jadi 2 dan dimakan bersama. Semua kenyang semua senang 😀

Jadii ya gitu deh. Kalau mereka “berantem”, saya jarang langsung intervensi, karena mau lihat aja penyelesaian mereka gimana. Gak jarang saya malah nemu adiknya yang lebih sering ngalah dari kakaknya, haha.

Anw, peraturan tersebut juga gak mandang siapa adik siapa kakak yaa. Kalau misalnya yang main duluan adiknya ya kakaknya yang harus minta ijin untuk mainan bareng atau gantian. Kalau sebaliknya, ya adiknya yang harus minta ijin ke kakaknya untuk main bareng atau bersabar menunggu sampai mainnya selesai. Gitu lah

Jadi, hampir gak pernah saya bilang “kakak harus ngalah donk!”. Karena ya bukan gitu yang bener ^_^

So, menurut saya, kalau anak berantem atau berkonflik gini entah sama saudaranya atau tetangga atau temannya, yaudah, amati dulu aja ya buk, kadang mereka juga bisa kok menyelesaikan masalah mereka sendiri. Percaya saja! 😉

Ingat aja batasannya. Yaitu, gak boleh mukul, gak boleh teriak, dan gak boleh mengancam. Kalau 3 hal ini dilakukan, baru deh kita “intervensi” 😀

Semangat buuuk yang anaknya juga sedang ada di tahap “berantem kecil” sesama saudara, ihihi. Tanpa mereka sadari, sesungguhnya mereka belajar untuk menyelesaikan masalah, belajar untuk bersabar, belajar untuk memahami situasi dan memberi solusi yang terbaik dalam situasi tersebut #ahzeglah. Banyak banget ya kan yang bisa dipelajari dari “berantem”nya anak gini 😉

1 comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: