Yang Harus Dipikirkan Saat Memulai MPASI di 1000 Hari Perlindungannya

14 Replies

Pribadi

Setiap kali punya bayi tuh yang bikin dag dig dug banget banget, salah satunya adalah dalam hal MPASI a.k.a Makanan Pendamping ASI. Soalnya saya bener-bener punya pengalaman buruk mengenai pemberian MPASI ini, terlebih di anak pertama. Pengalaman buruk itu yang mengakibatkan Naia jadi lebih kecil dan memang kurang gizi T_T Makanya saya memang sekhawatir itu setiap kali bayi saya memulai MPASInya, tidak terkecuali bayi ketiga ini.

Tapi pengalaman buruk MPASI di anak pertama tuh mengajarkan saya banget untuk jadi lebih memperhatikan dan belajar lebih banyak lagi mengenai MPASI ini. Tentang apa metode yang tepat untuk pemberian MPASI, tentang jadwal dan menu apa saja yang diberikan, dan tentang peralatan makan serta kehigienisannya.

Alhamdulillah, di anak kedua dulu, Nawa, saya bisa belajar untuk benar-benar mengikuti jadwal makan yang dianjurkan dan aktif mencari resep-resep MPASI yang lebih variatif. Jadi, Nawa bisa lebih terjaga gizinya, yang dilihat dari terjaganya berat badan selama 1000 hari pertamanya.

Ternyata, masa-masa “rempong” di awal MPASI ini gak terlalu lama ya. Gak terlalu lama, bisa 2 atau 3 bulan aja gitu yang betul-betul repot persiapan MPASI. Ya bikin buburnya, ya belajar masak finger foodnya, ya belajar metode yang tepat, ya ngebersihin peralatan makannya. Tapi justru di 2 atau 3 bulan pertama MPASI ini deh yang sangat sangat sangat krusial. Soalnya di waktu waktu itu lah yang membentuk kebiasaan makan si kecil dan sangat mempengaruhi pertumbuhannya, terutama di 1000 hari pertama mereka. Makanya bener-bener gak bisa dilewatkan dan gak bisa dianggap sepele.

Salah satu kesalahan saat di anak pertama dulu tuh ya ini nih. Santai dan menganggap MPASI itu mudah. Iya sih mudah, dengan syarat dan ketentuan berlaku, ahaha. Beneran jadi mudah sih, ASAAALL persiapan MPASI ini matang, asaall kita mau belajar gimana cara pemberian MPASI yang tepat, daan asal asal lainnya, termasuk memikirkan hal-hal yang harus diperhatikan saat memulai MPASI. Buat saya, di bawah ini lah hal-hal yang harus diperhatikan saat memulai MPASI demi kebiasaan jangka panjang anak ke depannya.

Kapan MPASI Dimulai

Nah, kalau baca-baca sih, saat si bayi baru lahir ini udah kuat untuk duduk tegak, saat itulah dia siap untuk memulai petualangan MPASInya. Kalau dilihat dari umur sih, ya saat bayi sudah memasuki umur 6 bulan, baru deh dikasih MPASI. Pertimbangan umur ini ya karena di umur segitu biasanya bayi siap duduk dan siap makan. Pun dengan pencernaannya. Di umur 6 bulan ini pencernaan bayi baru yang bener-bener siap menerima makanan selain ASI.

Sebelum 6 bulan mungkin ada yang memperbolehkan yaa, bahkan ada juga yang dianjurkan oleh dokter. Tapiii itu betul-betul dengan pertimbangan yang matang dan atas saran dokter ya. Misalnya saja kalau bayinya memang kurang BB, maka harus diboost dengan MPASI. Atau ya bisa dengan pertimbangan-pertimbangan lain yang alasannya memang demi kesehatan dan demi pertumbuhan bayi kita yaa πŸ™‚

Metode MPASI yang Tepat

Iya, metode pemberian MPASI ini juga harus diperhatikan. Apakah BLW (Baby Led Weaning) atau pemberian MPASI secara konvensional. Konvensional di sini maksud aku yang melalui tahapan tekstur makanan yaa. Dari yang paling lembut, berangsur-angsur sampai makan sesuai menu makanan orang dewasa πŸ˜€

Ini nih yang lagi saya bingungin sekarang. Berhubung Nara baruuu banget mulai MPASInya, yaa baru dari hari senin lalu lah, tanggal 16 Desember 2019 kira-kira, saya pakai metode yang konvensional itu. Jadi yaa masih nyiapin bubur saring, buah yang dilumatkan, dan segala macam MPASI yang lembut-lembut ini lah.

Tapi kok ya tetiba kepikiran untuk BLW juga. Soalnya si bayi ini antusias banget banget setiap kali liat makanan, apalagi makanan yang kita pegang. Cenderung agak gimanaaa gitu juga mukanya setiap kali saya suapi. Makanya kepikiran banget untuk BLW. Tapi ya masih kurang ilmunya banget, jadi belum yang BLW banget gitu. Masih banyak ragunya, huhu.

Soalnya ternyata Nawa dulu secara gak langsung kombinasi gitu ngasih MPASInya. Ya BLW tapi sambil disuapi juga. Nyiapin makanan yang bisa dieksplor langsung sama anaknya, tapi sambil nyiapin bubur juga, haha. Jadi lebih rempong yak kedengerannya xp Tapi kalau dijalani mah ternyata gak serempong itu. Dan ternyata ya itu, gak lama, sebentaaar banget malah. Saat ngejalanin sih ya terasa lama juga sih, plus ada jenuh & capek nyiapin MPASInya, hehe. Tapi ya dinikmati aja lah πŸ™‚

Menu yang Bervariasi

Ini juga penting nih. Ternyata ya menu yang bervariasi ini selain penting untuk mengenalkan anak bermacam-macam bahan makanan dan tekstur, juga untuk merangsang tactile sensory yang ada di mulutnya. Dan ini penting juga untuk perkembangan motorik, pertumbuhan gigi, serta penerimaan anak akan makanan.

Soalnya picky eater itu salah satu penyebabnya karena kurangnya rangsangan taktil ini di mulut. Jadi, karena menu makannya kurang bervariasi, anak cenderung jadi picky eater. Tapi gimana atuh lah ya, kadang kita senengnya emang ngeliat anak makannya banyak kan ya, makanya terkadang suka bikin menunya yang itu lagi itu lagi, ahaha.

Tapi emang harus dibiasakan dan pantang menyerah sih kitanya sih. Kalau di percobaan pertama ngasih sayuran, brokoli gitu misalnya, masih gagal, coba lagi dan lagi dan lagi dan lagi sih. Sampai si anak terbiasa dengan rasanya dan jadi gak ngerasa rasa itu aneh.

Eh, tapi emang bener ya, dengan seringnya kita ngerasain bahan makanan itu, mulut akan kenal rasanya dan jadi lumayan bisa dimakan. Belajar dari pengalaman sendiri yang diawali dari gak doyan sayur, tapi setelah nikah jadi lumayan bisa makan sayuran, ehehe. Jadi ya mungkin banget memang sayanya aja yang kurang ngotot untuk coba lagi coba lagi sayuran yang belum Naia Nawa suka, makanya agak picky eater mereka.

Saya bilang agak, karena kadang emang doyan sayuran, tapi kadang gk mau nyentuh sama sekali, haha. Itu gimana donk yak πŸ˜…

Jadwal Makan

Jadwal makan ini krusial banget di awal pemberian MPASI. Karena ini yang akan membentuk pola kebiasaan makannya anak. Waktu Naia saya gak strict strict banget, masih nyantai dan gak maksain. Tapi hasilnya malah saya sesali. Jadi, di Nawa saya betul-betul mengikuti saran jadwal makan yang disarankan. Makan utama 3x sehari, makan selingan 2x. Jadi, di antara jam makan, saya selalu sedia cemilan.

Hasilnya? Anaknya doyan ngemil, ahaha. Makan juga lumayan doyan sih, tapi gak terlalu banyak. Kalau ada 2 tipe manusia, makan untuk hidup atau hidup untuk makan, Nawa tuh tipe yang makan untuk hidup, haha. Jadi bukan yang pengen makan selalu. Tapi pengen ngemil selalu, wakaka

Anw, beneran perhatikaan banget ya jadwal makan ini. Soalnya ya itu, cukup krusial di awal pemberian MPASI. Ini yang akan membentuk kebiasaan anak dan mengajarkan anak untuk mengenali rasa lapar serta makan di jam jam yang dijadwalkan.

Kebersihan Peralatan Makan

Wah ini sih gak usah dipertanyakan lagi ya. Kebersihan peralatan makan tuh harus selalu terjaga. Alasannya pasti udah pada tau lah ya. Bayi, apalagi bayi baru lahir ya memang masih sensitif kan, terlebih lagi masalah pencernaannya. Gak bersih sedikit, waduh, bisa-bisa menyebabkan mereka sakit perut deh, atau masalah kesehatan yang lain. Kan kita gak mau banget yaa gitu yaa.

Salah satu andalan dalam menjaga kebersihan peralatan makan ini tuh saya pakai Sleek baby bottle and accessories cleanser. Soalnya, Sleek pembersih botol dan perlengkapan bayi ini sekarang makin canggih aja formulanya. Dan ya itu, bisa membersihkan serta menghigieniskan si peralatan-peralatan MPASI kita yang seabrek itu. Apalagi wanginya memang enak dan beneran bisa membersihkan lemak serta noda yang tertinggal di peralatan MPASI.

Hal ini karena Sleek baby bottle and accessories cleanser memang produk bayi yang aman sih karena punya 8 improved formula. 8 Improved Formula ini merupakan 8 proteksi yang dimiliki oleh Sleek untuk menjaga perlengkapan bayi serta botol susu bayi tetap higienis dan terlindung. 8 proteksi ini antara lain:

1. Food Grade

Formulasi food grade ini artinya Sleek aman dari bahan-bahan yang berbahaya bagi kesehatan bayi. Jadi Sleek baby bottle and accessories cleanser ini mampu melindungi botol dan perlengkapan bayi.

2. Natural Anti Bacterial

Selain adanya food grade yang menjamin tidak akan mentransfer bahan berbahaya pada peralatan makannya, Sleek juga mengandung bahan alami yang mampu membasmi kotoran dan kuman secara maksimal pada perlengkapan si Kecil termasuk botol susunya. Jadi, udah lah aman untuk peralatan makan dan botol susunya, Sleek juga higienis yaa πŸ™‚

3. Stain Removal

Ini yang saya sebut di atas tadi. Sleek canggihnya karena mampu membersihkan noda yang menempel, sisa lemak dan bau yang tidak sedap pada peralan makan si Kecil secara keseluruhan. Jadi, botol bayi yang tertempel lemak ASI ataupun makanan bayi yang nodanya lengket, mampu dihilangkan seluruhnya oleh Sleek pembersih botol dan perlengkapan bayi ini. Mana gampang pula ngebersihin lemak dan noda yang menempelnya, gak perlu yang digosok sampai terlalu keras lah gitu, hehe.

4. Hypoallergenic

Ternyata selain memikirkan produk bayi yang aman untuk kesehatan bayi, Sleek ini juga memikirkan kita yang membersihkan peralatannya. Terbukti dari formula Hypoallergenic ini yang mampu meminimalisir terjadinya iritasi kulit, gatal dan kasar pada kulit. Perlindungan bukan hanya untuk si kecil tapi juga untuk kita saat mencuci. Jadi tuh kulit kita gak akan terasa gatal dan terhindar dari iritasi lah gitu. Beneran lembut soalnya, jadi emang gak bikin gatal, jadi insyaAllah selain aman buat bayi, aman juga buat ibu πŸ™‚

5. Dermatologically Tested

Sabun pencuci botol yang sudah teruji klinis atau Dermatology Tested !

6. Microbiological Tested

Artinya Sleek ini sudah teruji efektif dalam membunuh Mikroorganisme yang berbahaya. Jadi, insyaAllah aman untuk mencuci botol serta peralatan makan bayi dan membuatnya jadi higienis kembali.

7. High Quality Concentrate

Ini pasti bakal disukai ibu-ibu. Soalnya, pakai Sleek ini gak perlu banyak banyak. Cukup sedikiiitt aja, botol susu dan perlengkapan bayi sudah bersih dan terlindungi dari kuman. Kan jadinya hemat, gak perlu boros-boros sabun cuci botol ya gak? ehehe.

8. Paraben Free

Artinya, Sleek baby bottle and accessories cleanser adalah pencuci botol, peralatan makan dan mainan si kecil yang tidak mengandung paraben dan bahan pengawet lainnya sehingga aman untuk si kecil.

Lengkap banget ya kan. Dari mulai membunuh kuman dan membersihkan sisa-sisa lemak dan minyak di peralatan makan bayi, juga melindungi agar gak ada mikroorganisme yang nempel kembali. Sekaligus, melindungi kulit ibu. Dipikirin banget banget lah untuk keamanan dan kesehatan produk ini πŸ™‚

Jadi gitu deh, kebersihan peralatan makan ini gak bisa disepelekan banget. Soalnya kalau kita udah capek-capek masak yang variatif, capek-capek bikin jadwal yang teratur setiap hari, capek juga mikirin MPASI yang sehat, eeh tau-taunya dirusak sama peralatan makan yang gak terjaga kebersihannya. Duuh, gak mau banget kan kalau begitu kan yaa. Makanya itu, ini jadi satu hal penting yang juga butuh perhatian khusus saat memulai MPASI. πŸ˜‰

Selamat berjuang buibu perMPASIaann, kita pasti bisaa bikin anak doyan makan! *menyemangati diri sendiri*

14 comments

  1. Rach Alida Bahaweres

    Sepakat banget mba untuk nggak remehin membersihkan alat makan anak. Apalagi yang anak masih kecil gitu. HArus pilih pembersih yang memang aman buat anak

  2. Ade UFi

    Jadi begitu toh triknya, harus dijejelin terus sampai akhirnya anak terbiasa dengan rasanya itu ya. Sayangnya justru anak kedua lewat masa itu. Tapi mencuci alat makannya masih sama sih pakai sleek. Malah saya pakai juga buat mencuci mainan dia. xixixi..

  3. Movierall

    wah, harus bener2 memperhatikan ya yang namanya MPASI ini, jangan sampai deh kelalaian yang akibatnya malah anak yang jadinya kurang gizi, kan kasihan juga.

  4. Elly Nurul

    MPASI merupakan momen yang ngga bisa main main ya ma, karena bagaimanapun juga merupakan momen pengenalan pertama kalinya anak belajar makan dan disini peran orangtua sangat penting, bagaimana menunya hingga menjaga kebersihan alat alat pembuat MPASI nya

  5. Memez

    Aku langsung bookmark nih, biar kalau nanti punya anak bisa dapat informasi yang lengkap untuk mempersiapkan MPASI. Btw, juga ngga lupa untuk menyiapkan Sleek ya, untuk membersihkan peralatan MPASInyaaa…..

  6. Leyla Hana

    Aku pun sampai hari ini nyimpen Sleek di rumah meskipun udah gak punya anak bayi. Deterjennya soft banget gak bikin tangan kasar. Apalagi kalo buat peralatan makan dan baju bayi ya. Lebih higienis.

  7. Atisatya Arifin

    Baca tulisan ini jadi refresh ilmu lagi nih mbak, soalnya kan nanti aku bakalan punya baby (soon). Jadi perlu nih cari informasi lagi seputar mpasi dan gimana cara menjaga kebersihan alat makan anak. Anyway, meskipun saat ini anak2ku udah gede semua tapi aku masih stok sleek di rumah untuk nyuci buah dan sayur.

Leave a Reply

%d bloggers like this: