Cara Kami Sekeluarga Sanggup Membiayai Traveling Kami

6 Replies

Keluarga Pribadi Traveling

Kami sekeluarga memang suka sekali traveling. Eh, saya dan suami sih, anak-anak mah masih ngikut aja ya, hehe. Makanya dalam satu tahun kami bisa beberapa kali berlibur. Gak melulu ke tempat yang jauh kok, sekedar staycation atau ke tempat yang deket di hari Sabtu-Minggu juga jadi, yang penting ada masa untuk kami refreshing dan berlibur sejenak dari rutinitas harian πŸ™‚

Tapi itu semua bukan pada masa pandemi ya, karena di masa sekarang ini kami masih takut sekali untuk bepergian. Ya pernah sih 2x staycation, tapi gak berani yang jauh-jauh, itu juga masih aja menyimpan perasaan was-was. Jadi, ini yang aku tulis adalah cara kami biasanya agar bisa rutin traveling sekeluarga sebelum masa pandemi ini ada. Semoga sih cepat berakhir, jadi bisa lanjut traveling sekeluarga lagi yaa πŸ˜€

Anw, traveling sendirian tuh masih lebih enak dari sisi keuangan, soalnya ya apa-apa dihitungnya 1 kan, itu juga bisa buanget cari yang murah, dan bisa lah diajak backpackeran yang hampir gak nyaman sekalipun. Tapi kalau keluarga, mikirnya jadi panjang karena sudah dikali beberapa kali lipat. Waktu anak satu aja udah dikali 3, saya suami dan anak, apalagi sekarang anak udah 3, wkwkwk.

Makanya waktu ke Singapura tahun lalu itu disempet-sempetin sebelum anak ketiga berumur 2 tahun dan sebelum dia masuk masa MPASI, jadi kami pergi saat Nara berumur 5 bulan. Pertama biar belum terlalu banyak kena biaya, kedua supaya belum repot mikirin makanan bayi dan bawa-bawa tetek bengek perMPASIan, ehehe.

Terus, karena biaya yang banyak itu, jadinya mesti dipikirin banget nih biayanya dari mana untuk traveling ini. Waktu suami kerja di Traveloka sih Alhamdulillah diberi kemudahan berupa travel benefit. Tapi lagi-lagi, kalau untuk sendirian sih besarnya travel benefit itu udah jauh dari cukup, tapi ini untuk sekeluarga? hmm. Jadi tetap aja deh harus mengeluarkan tambahan biaya dari dompet sendiri.

Maka, hal-hal ini lah yang kami lakukan untuk bisa melaksanakan hobi traveling aku dan suami.

Jadikan Salah Satu Tujuan Keuangan Jangka Pendek

Sampai kami jadikan tujuan keuangan jangka pendek, karena ya kami sesuka itu sama traveling. Rasanya seru ke tempat baru, rasanya seru bikin itinerary, dan juga seru ketemu dengan banyak orang banyak budaya. Juga seru untuk packing unpacking pakaiannya, ahaha. Makanya diseriuskan untuk jadi tujuan keuangan.

Balik lagi, impian tanpa action ya akan jadi impian. Tapi kalau diniatkan dan diusahakan untuk dicapai, ya insyaAllah jadi kenyataan. Setuju?

Makanya, ya emang dijadikan tujuan keuangan sekeluarga deh. Karena setahun aja kami bisa jalan-jalan ke beberapa tempat, setidaknya 3 bulan sekali lah kami melakukan traveling ini. Baik yang jauh, maupun yang dekat. Mulai dari staycation di Jakarta, sampai Long vacation di Singapura (gak long-long banget sih ya, cuma seminggu, ehehe)

Orchid Forest Bandung

Kenapa tujuan keuangan jangka pendek? Karena ya memang jangka pendek, itu 3 bulan sekali itu kan kami perginya. Makanya dalam beberapa kali itu gak semuanya yang jauh. Bisa 2 tempat jauh (misal Jogja dan Bali gitu), 2 tempat yang deket deket aja (Puncak/Bandung atau staycation di hotel Jakarta juga cukup).

Selain supaya seimbang, ya supaya budgetnya bisa memenuhi keinginan traveling juga. Masih berat buat kami untuk traveling ke yang jauh terus, semoga sih nanti jadi lebih diringankan lagi yaa sama Allah untuk bisa traveling ke tempat-tempat jauh terus πŸ˜€

Cara memenuhi tujuan keuangan ini ya dengan menabung aja, bukan masukin reksadana atau investasi lain. Karena apa? Ya karena balik lagi, ini tujuan keuangan jangka pendek, jadi disimpen di tempat yang mudah dicairkan. Mirip dana darurat lah gitu, gampang dicairkan. Jadi sewaktu-waktu bisa dipake.

Dicicil Tapi Bukan Berutang

Dicicil ini maksudnya beli-belinya gitu dicicil yaa. Tabungan kayanya udah cukup buat flight, sok deh cari-cari tiket pesawatnya terus beli deh. Terus nabung lagi. Begitu beberapa bulan kayanya udah bisa buat beli tempat nginepnya beli deh. Jadi memang semenghindar itu kami sama utang. Semoga terus dijaga ya Allaahh.

Kalau misalnya belum cukup tapi ternyata nemu yang bagus dengan harga murah gak jarang sih kami pakai dana darurat dulu, hee (harusnya jangan ya, wkwkwk). Tapi ya gitu, begitu nanti tabungan jalan-jalannya keisi lagi, ya langsung ganti deh dana daruratnya.

Bukan berutang karena gak pake kartu kredit apalagi pakai pay later. Jadi emang beneran dicicil beli-belinya. Beneran sesuai kesanggupan aja deh jalan-jalannya. πŸ˜‰

Manfaatkan Promo

Nah, ini yang gak boleh terlewat. Kadang memang ada promo yang bikin harganya jadi jauh lebih murah kan yaa. Ya kita juga memanfaatkan itu donk pastinya biar pengeluaran bisa ditekan, ehehe.

Apalagi kalau murahnya sampai setengahnya, langsung lah biasanya beli saat itu juga. Makanya gak jarang pake dana darurat dulu tuh karena ini, ahaha. Promonya pas dan sesuai dengan tempat incaran kami, jadi gitu lah.

Cari-cari promo ya pokoknya, emang pantengin terus lah kalau memang seniat itu untuk traveling xp

Cari The Best Deal

Maksudnya itu, cari sampai dapet “the best deal” menurut kita, sesuai kebutuhan kita.

Beda sama promo yaa. Sama-sama cari yang murah sih memang, tapi kalau yang murah belum mencukupi kebutuhan kami, ya kami cari yang lain yang fasilitasnya mencukupi walaupun bukan harga promo.

Kayak kamar hotel misalnya. Berhubung personil keluarga kami makin bertambah, ya butuhnya yang agak besar, jadi bye deh kamar standar yang kecil gitu, huee. Gak cukup buu kasurnya buat tidur kami semua. Apalagi anak pertama udah mulai gede ya kan, ya harus pisah tidur donk sama bapaknya. Jadi yah gitu deh. Kebutuhannya begitu, jadi cari yang sesuai kebutuhan dengan harga yang terbaik.

Yang paling keinget itu waktu di Singapura sih. Hotel yang kami tempati itu rasanya best deal banget banget. Kasurnya 2 ukuran Queen semua. Tempat juga lega buanget masih bisa untuk sholat dan anak-anak main. Kamar mandinya juga bersih. Jadi ya gitu lah ya. Cari sampai dapet!

Kalau mau baca pengalaman ke Singapura bisa ke postingan Singapura bersama Bayi dan Balita yaa

Nah, masa pencariannya ini yang gak gampang dan gak sebentar. Memang sebolak balik itu untuk nyari yang PAS banget buat kita. Gak jarang memutuskan untuk nginep di mananya aja bisa memakan waktu 1 bulan, ahaha. Karena ya gitu, nyari yang sesuai kebutuhan dan sesuai budget πŸ˜€

Be Realistic

Kalau dananya cuma cukup ke Bandung, ya udah ke Bandung aja. Kalau danamnya cuma cukup untuk Road Trip, ya udah gak perlu pakai pesawat.

Jadi ya gitu, realistis saja dengan yang ada. Tidak perlu memaksakan kondisi harus jalan jauh dan bisa dijadikan konten sosial media. Karena balik lagi ke tujuan travelingnya apa?

Kalau sekedar tuntutan sosial ya bisa bisa gak tahan liat temten jalan ke mana dan pengen juga sampai akhirnya memaksakan kondisi, hee. Jangan yaa.

Makanya, kami tuh emang balik lagi ke tujuan. Karena tujuan kami ya untuk refreshing, ya bener ke tempat yang memang kami sanggup saja. Begitu ada tujuan yang lebih jauh, ya itu tadi deh, langsung kencangkan ikat pinggang dan menabung lebih banyak demi bisa jalan yang agak jauh.

Pengalaman seru lainnya lagi tentang traveling ini adalah saat Road Trip wisata Candi. Nah, itu traveling dengan mobil sendiri ke Jogja. Dan itu menghemat banyak donk karena gak perlu ada biaya pesawat dan biaya sewa mobil.

Baca ya: Road Trip Jawa Tengah – Wisata Candi

Seru karena saya sedang hamil besar dan membawa anak 2, hihi. Seru karena dengan road trip dan banyak memakan waktu di mobil, jadi makin mendekatkan kami sebagai keluarga. Jadi terlatih untuk menghindari anak dari kondisi-kondisi yang menyebabkan mereka tantrum.

Anw, jadi begitulah cara kami untuk membiayai traveling kami biasanya. Setahun gak yang neko harus ke tempat jauh di 3 bulan sekali liburan itu. Setahun bisa saja hanya 1 tempat jauh, tapi bisa juga semuanya tempat yang dekat agar tahun depannya bisa ke tempat yang lebih jauh.

Yang penting refreshingnya, yang penting keluar dari rutinitas hariannya πŸ™‚

6 comments

  1. Sulis

    Toss mba..aku juga gitu.. menghindari hutang..
    Jalan2nya semampunya aja.. aku malah deket aja klo main, males ribetnya…anakku masih nyuapin, maemnya kadang susah… Jadi paling cuma jogja-jateng-jatimπŸ˜€

  2. fanny_dcatqueen

    Setuju Ama cara2nya :). Krn akupun gitu kok mba. Sebagai traveler rutin (sebelum pandemi), aku slalu bikin detil budget dan itin sebelum bepergian. Kita bedanya mungkin aku LBH fokus ke rute jarak jauh. Makanya segala persiapan hrs detil. Mulai dr budget butuh berapa, gimana cara mencapai budget segitu, butuh berapa lama ngumpulin nya, hrs di kembangin di investasi jangka pendek yg gimana, dll.

    Kdg aku sesekali pergi bareng temen, jd hitungan budget LBH murah. Tp setahun sekali hrs ada berdua doang bareng suami sekali, dan bareng anak2 juga minimal sekali. Traveling berdua suami buatku penting bgt soalnya, buat refresh πŸ˜€

    Kalo setelah dihitung butuh sedikit lama, kayak trip ke New Zealand yg udh aku planningin, ya berarti hrs ada rute yg ga terlalu mahal sambil trus ngumpulin budget si NZ :D. Aku jarang mengulang 2 destinasi kecuali aku cinta banget Ama negaranya :D, kayak Jepang.

Leave a Reply to Sulis Cancel reply

%d bloggers like this: