7 Rekomendasi Buku Parenting Yang Membuat Orangtua Makin Sabar

4 Replies

Parenting Pribadi Review

Beberapa bulan lalu, waktu ikut bengkel diri level 1, ada peserta yang nanya buku rekomendasi parenting ke Ummu Balqis. Eh, malah aku yang gatel mau jawab, huaa..

Ya aku gak jawab di situ lah, yang ditanya kan Ummu Balqis ya kan, jadi ya Ummu deh yang jawab, beliau juga lah yang berperan sebagai pembicara. Lha eike siapa sis? Eik kan peserta juga, jadi dengerin juga deh, hehehe.

Nah, tapi akhirnya malah bikin aku jadi pengen bikin tulisan tentang buku-buku parenting rekomendasi gini deh.

rekomendasi buku parenting

Setidaknya, ini beberapa buku yang sudah aku baca dan menurut aku memang bagus untuk dijadikan rekomendasi. Sebetulnya masih ada beberapa lagi sih, tapi ada yang belum selesai aku baca, jadi nanti kalau sudah selesai semoga bisa aku lanjut bikin rekomendasi buku begini yang part 2nya yaa πŸ˜€

Okeh, langsung aja yaa, ini 7 buku parenting rekomendasi dari aku. Semoga bermanfaat buat para orangtua lainnyaπŸ™‚

1. Seni Berbicara Pada Anak – Joanna Faber & Julie King

rekomendasi buku parenting

Wah ini buku yang menurut aku paling paling bikin aku jadi memperbaiki pola komunikasi ke anak sih. Soalnya selain isinya bisa dipraktekkan langsung, penulis juga paham perasaan kita sebagai orangtua dan paham kerepotan kita di rumah.

Plus lagi, penulis juga masih manusiawi yang cerita juga mereka pun suka lupa dengan teori-teori parenting saat menghadapi anak. Jadi, wajar banget kalau kita juga suka lupa. That’s why we need to practice more.

Iya, butuh latihan yang banyak, butuh jam terbang yang banyak juga. Latihannya ya dengan kejadian langsung, dengan interaksi sama anak langsung sehari-hari. Karena sudah tau teorinya, walaupun suka lupa, tapi kita tetep punya acuan. Begitu engeh kalau kita salah, kita bisa langsung memperbaiki itu dan gak kebawa emosi sama anak-anak.

Bagus, gak kebanyakan teori dan gak terlalu menasehati gimana-gimana. Tulisannya manusiawi namun bikin kita semangat untuk bisa memperbaiki pola komunikasi.

Yaa, di sub judulnya aja ada tulisan “Panduan Mendidik Anak Tanpa Ngegas”, ahaha. Jadi, iyes, inshaAllah bisa bikin kita ngurang-ngurangin “gas” saat ngomong sama anak πŸ˜€

2. Discipline Your Kids – Joyce Divinyi

Baca buku ini udah lamaaa banget. Kayanya sejak Naia lahir udah baca buku ini deh. Padahal buku ini dimaksudkan untuk anak yang lebih besar lagi, ya umur remaja gitu lah.

rekomendasi buku parenting

Waktu itu aku mikirnya harus siap-siap juga sebelum anak umur segitu, harus tau ilmunya. Tapi ternyata bisa juga diterapkan untuk anak balita. Bahkan buku sebelum ini (Seni Berbicara Pada Anak) kayanya mengaplikasikan metode yang ada di buku Discipline Your Kids ini ke anak balita.

Jadi, yes, ini bagus banget bukunya. Gak terlalu tebal, tapi isinya padat, ringan, banyak contoh juga.

Berisi 5 langkah untuk mendisiplinkan anak. Yaa judulnya aja yang mendisiplinkan anak, padahal isinya untuk makin mengerti anak kita dan bagaimana kita menghadapi mereka. Udah deh.

Walau udah lama, buku ini aku inget banget karena jadi semacam “basic”nya berkomunikasi sama anak sih.

3. Fatherman – Bendri Jaisyurahman

Kalau yang ini, bukunya masih baru terbit, ya sekitar tahun lalu sih bukan yang baru banget juga. Isinya lebih menekankan pada peran Ayah. Buku ini menyadarkan kalau peran Ayah itu sungguh sangat penting dalam urusan parenting.

Dari awal sampai akhir ngebahas ayah tuh bisa sebagai apa aja sih perannya di rumah? Cocok banget sis buat hadiah ke suami kita.

rekomendasi buku parenting

Jangan kita terus yang belajar ya bu, suami juga butuh belajar. Cara untuk bikin suami mau belajar ya kita kasih aja. Kita jadiin bendanya itu spesial untuk dia. Semoga sih dengan buku ini, para Ayah makin sadar kalau peran dia itu pentiiingg pake banget dalam mengasuh anak-anak.

Kalau kata suami aku sih, bikinnya berdua, ngurusnya juga berdua. Jadi, gak ada deh tuh, urusan pengasuhan cuma diserahin ke ibu. Karena justru suami lah yang memegang peranan paling krusial dalam pengasuhan.

4. Jatuh Hati Pada Montessori – Vidya Dwina Paramita

Nah, aku baca buku ini pas banget saat lagi belajar metode montessori juga. Eits, jangan skeptis dulu ya kalau denger kata Montessori.

Skeptis karena lumayan banyak yang mempermasalahkan metode ini karena gak islami -_-

Padahal kalau didalami, prinsip-prinsip yang ada pada Montessori justru sungguh islami dan sungguh sungguh menghargai anak. Mungkin memang, yang menciptakan metode ini ya orang Itali dan bukan muslim sih.

Tapi, bukankah ilmu itu milih Allah? Sehingga bisa kita ambil dan kita cari dari manapun? #hasek. Jadi, jangan salah ya. Metode bisa apapun, prinsip dan aqidah yang harus dipertahankan.

rekomendasi buku parenting

Anw, buku ini memang ngomongin montessori, tapi isinya juga relate untuk menjadikan kita orangtua yang lebih sabar. Karena, isinya lebih ke ngajak kita untuk melihat dunia anak-anak lebih dekat lagi. Melihat kalau anak itu tidak melakukan sesuatu kecuali memang bermakna.

Jadi, mereka itu kalau melakukan sesuatu pasti dengan tujuan yang baik, tujuan ingin belajar juga. Dan kalau habis baca buku ini tuh, jadi bisa “ngebaca” anak dengan lebih baik sih emang. Jadi ngerti oh mungkin anakku lagi mau belajar ini. Oh, dia ternyata sedang mencoba sesuatu. Dan oh oh lainnya.

It’s worth to read banget lah poko’e πŸ™‚

5. Enlightening Parenting – Okina Fitriani

Agak nyesel belum sempet ikutan seminar offline-nya, huhu. Tapi terobati dengan buku yang bisa dibaca dan tetep dapet dagingnya ini.

Tahun 2019 lalu hanya pernah ikut pengantar Enlightening Parenting aja udah ngerasa pasti bisa jadi ibu yang lebih baik dan lebih sabar lagi inshaAllah. Beneran tinggal dipraktekkan dan diasah terus menerus.

rekomendasi buku parenting

Lebih ke teknik komunikasi dengan anak juga sebenernya. Tapi ada 1 hal yang paling nancep dan itu yang bisa mengubah diri kita sih, yaitu reframing. Apa itu reframing? Coba baca sendiri aja ya di bukunya, ahaha.

Ups, maaf yak. Intinya sih reframing itu adalah mengubah sudut pandang kita akan suatu kondisi. Dengan mengubah sudut pandang dan pemikiran kita, inshaAllah akan mendapat hasil yang lebih baik juga. Jadi, emang semuanya tuh bersumber pada pikiran kita. Udah deh kalo baca di buku ini, konsep reframing ini bisa dimengerti dengan lebih dalam dan lebih jelas lagi deh. πŸ˜‰

6. 7 Kiat Orangtua Shalih, Menjadikan Anak Disiplin dan Bahagia – Abah Ihsan

rekomendasi buku parenting

Kalau inii adalah isi seminar Abah Ihsan yang kedua, yaitu PDA. Sebetulnya ini juga buku kedua sih. Yang harus dibaca lebih dulu buku Abah Ihsan satu lagi yang judulnya “Yuk Jadi Orangtua Shalih”. Tapi, karena aku punyanya buku ini, jadi buku ini deh yang ada di list rekomendasi, hehe.

Alhamdulillah aku udah berkesempatan ikut 2 seminarnya Abah Ihsan. Acara pertamanya itu adalah PSPA (Program Sekolah Pengasuhan Anak). Nah, acara itu 2 hari dengan jadwal full tapi gak ngebosenin, bahkan ngerasa kurang.

Lalu, setelah ikut PSPA, ada lanjutannya, yaitu PDA (Program Disiplin Anak). Kalau PSPA adalah fundamental pengasuhan yang lebih baik, PDA adalah tekniknya yang harus dikuasai untuk membuat anak disiplin.

Tapi, untuk ikut PDA, harus udah ikutan PSPA dulu, jadi gak bisa langsung ikut PDA. Kenapa begitu? Karena harus dikuatkan dulu dasarnya, dikuatkan dulu alasan kita belajar parenting dan menyadarkan dulu kalau kita harus deket dulu sama anak sebelum mendidik anak dan sebelum mendisiplinkan mereka.

Selain itu, di PSPA juga ada sesi penguatan sebagai pasangan, makanya lebih enak memang ngajak pasangan untuk ikutan bareng sih. Karena setelah ikutan ini, inshaAllah jadi 1 frekuensi sama suami dalam hal mengasuh anak.

Anw, buku “7 Kiat Menjadi Orangtua Shalih” ini seperti yang aku bilang, lebih ke teknik pendisiplinan anak. Apa yang harus kita lakukan untuk membuat anak bisa disiplin tanpa merasa tertekan. Jadi, program pendisiplinannya tetap asik dan tetap bisa dijalankan.

Kalau ikutan acara langsungnya lebih kerasa banget sih, karena praktikal banget deh. Omongannya membumi dan yaa kocak, juga ngena ke para suami. Kocak as in positif ya. Kocaknya ini dibutuhkan, jadi kita gak bosen dengerin Abah Ihsan ngomong seharian πŸ˜€

7. Parenthink – Mona Ratuliu

Di sekitar tahun 2013-2014, aku ikutan milisnya nih dan pernah juga hadir di salah satu acara offlinenya. Nah Parenthink ini sebetulnya ngikutin cara Toge Aprilianto dalam memberikan saran-saran pengasuhan ke anak sebagai psikolog.

rekomendasi buku parenting

Beliau yang nulis buku “Saatnya Anakku Berpikir”, dan dari situ lah Mona Ratuliu membuat komunitas parenthink ini. Karena jadi orangtua itu memang harus banyak berpikir dan belajar, terutama berpikir dan belajar mengenai diri sendiri.

Om Ge – panggilannya Toge – ini selalu balik nanya setiap kali kita punya pertanyaan. Sikap anak begitu itu karena emosi atau strategi? Anak bersikap kayak gitu karena kitanya (orangtuanya) yang emosinya sedang bermasalah atau gimana? Karakter bawaannya anak ini gimana?

Pokoknya, beneran ngajak kita tuh banyak-banyak mikir, apa bener ini untuk kebaikan anak kita? Atau kita memaksakan kehendak kita sendiri sebenernya? Apa bener ini yang anak mau?

Selain ngajak kita banyak berpikir, ngajak kita juga jadi pribadi yang lebih mindfull, jadi pribadi yang lebih ikhlas. Karena parenting adalah tentang memberi, bukan menuntut. Maka, pikir lagi, selama ini kita tuh sebenernya bener ikhlas memberi atau kita justru menuntut? Menuntut anak untuk nurut, menuntut anak ikut aturan, menuntut macem-macem lah pokoknya. Ya dari anak ya dari suami.

Parenting adalah tentang memberi, bukan menuntut

Setelah baca buku ini tuh beneran jadi mikir juga, anak kita sebenernya karakternya gimana ya, lalu bagaimana kita menghadapi anak yang seperti itu?

Dari banyak mikir itu kita jadi tau apa yang harus kita lakukan. Dari mikir itu, kita jadi lebih ikhlas melakukan apa-apa yang seharusnya kita lakukan tanpa “menuntut” balasannya. Tanpa menuntut anak harus nurut kalau kita udah begini, anak harusnya makan kalau kita udah masak enak, anak harusnya begini dan begitu.

Padahaall, tugas dan kuasa kita sebagai orangtua kan ya emang ada pada bagian memberi, bukan pada hasil anak jadi nurut atau apa. Jadi, ya gitu lah. Bukunya bagus karena ngajak kita mikir balik ke dalam diri sendiri sebelum ngomongin perilaku anak yang bervariasi.

Yak, udah deh baru 7 ini yang bisa aku sampaikan di blog ini. Semoga ada next partnya ya, karena masih banyak yang belum aku tau dan masih banyak banget yang bisa dipelajari.

Tapi, yang terpenting dari ini semua sebetulnya adalah praktek langsungnya di rumah. Apakah dengan membaca buku-buku ini lalu bisa menjadikan kita “jago” mengasuh anak? Otentu tidak, pasti tetep ada babak belurnya dan tetep ada latihan terus menerusnya.

Okehlah, semoga rekomendasi buku-buku dari aku ini bermanfaat yaa dan bisa menjadikan kita oranguta yang lebih sabar lagi di rumah πŸ™‚

4 comments

  1. Pingback: Rekomendasi Buku Parenting Menghadapi Anak Tantrum – Momopururu

Leave a Reply to Agama Ray Waladi Cancel reply

%d bloggers like this: