Membuat Paspor Anak dan Bayi

11 Replies

Keluarga Pribadi Review Traveling
Kantor Imigrasi Depok

Sudah lama sekali sebetulnya saya selesai bikin paspor untuk anak-anak, di akhir 2019 kalau gak salah, sebelum kami semua pergi ke Singapura. Tadinya sih mau bikin dari saat belum lahiran, sekitar bulan Maret 2019 lah. Tapi, waktu itu susah dan agak kaget juga karena daftarnya udah harus melalui aplikasi. Waktu saya bikin paspor tahun sebelumnya masih daftar melalui web, bukan apps, jadilah bingung dan agak kagok.

Baca juga: Itinerary Singapura

Btw, sebenernya pengalaman ini juga udah pernah diceritain di stories IG sih, tapi emang berniat untuk diceritakan di blog. Jadii, yaudah ya baca langsung yaa, hehe. Semoga bermanfaaat! 😉

Apps Layanan Paspor Online

Yap, sekarang SEMUA yang mau bikin paspor, baik dewasa maupun anak-anak, harus melalui apps “Layanan Paspor Online” ini. Tahun lalu sih, waktu saya yang bikin paspor, masih belum pakai apps gini, masih melalui web Imigrasinya saja.

Walau sama-sama online, tapi sistemnya berbeda. Kalau waktu daftarnya melalui web, itu kita bisa daftar kapan saja untuk mendapat jadwal yang kosong di kantor imigrasi pilihan. Enaknya, untuk urusan pembuatan paspor ini, daftarnya gak harus di daerah sesuai KTP, tapi yang terdekat yang bisa kita jangkau aja.

Jadi misalnya alamat KTP ada di Jakarta, sedangkan kita kesehariannya di Depok. Jadi, cukup mendaftar di kantor Imigrasi Kota Depok aja, gak perlu sampai ke Jakarta. Di Depok sendiri sekarang ada 2 kantor, yang 1 di daerah GDC, yang satu lagi kantor ULP di Detos lantai 1.

Kantor Imigrasi Depok di Depok Town Square

Balik lagi ke appsnya yaa. Daftar melalui apps ini tapi terbatas, hanya bisa mendaftar di hari Jumat sampai Minggu untuk jadwal pembuatan paspor di minggu berikutnya.

Jadi gak bisa deh tuh sesuka kita daftar di hari apa untuk hari yang kita mau. Mesti nunggu sampai Jumat pokoknya. Belum lagi kalau kuotanya cepat sekali habis. Bisa-bisa kita udah gak kebagian jadwal untuk minggu depannya dan harus menunggu 1 minggu lagi, hee

Tapi terkadang ada yang dicancel sih. Jadi harus stand by aja di apps, sewaktu-waktu bisa dicoba kembali, siapa tau ada yang batal dan kuotanya jadi bisa diisi lagi.

Contoh, saya pernah iseng buka appsnya di hari biasa, hari Rabu apa ya kalo gak salah. Ternyata ada kuota kosong di hari tersebut dan masih bisa diisi oleh kita, jadilah saya ambil kuota tersebut.

Tapi dodolnyaa, setelah dapet jadwal, saya lupa untuk mengcapture bukti daftarnya. Mana jaringan internet di kantor imigrasi juga suka lemot, jadilah gak keluar bukti daftarnya. Mana gak keluar juga di catatan petugasnya (ya karena jaringan internet yang lama tadi). Hangus lah sudah kesempatan saya waktu itu.

Udah gitu, kalau sudah terdaftar hari ini gitu ya misalnya, ya harus banget dateng hari itu juga dengan menunjukkan bukti daftarnya tadi. Nah, kalau dicancel, bisa-bisa kita dikasih jatah untuk bisa bikin paspor itu 1 bulan kemudian lagi. Jadi, betul-betul pastikan kita bisa hadir saat jadwal di kantor imigrasinya juga sedang tersedia 🙂

Tapi lagi, berhubung kantor Imigrasi di Depok sekarang sudah ditambah, kuotanya jadi lebih banyak sih dan jadi lebih lowong juga. Jadi, kuota harian habis gak secepat waktu pertama kali saya pakai appsnya. Yang sekarang lebih manusiawi lah gitu, gak terlalu cepat habis kuota pembuatan paspornya 🙂

Pemohon Pembuatan Paspor Merupakan Pemilik Akun Apps Imigrasi Online

Oiya, di appsnya ini juga pemohon untuk pembuatan paspor itu adalah si pemilik akun. Jadi, gak bisa deh tuh akun aku dipake untuk daftarin anak kecuali aku juga mengajukan permohonan. Tapi 1 akun boleh untuk mendaftarkan 2 sampai (berapa yaa? aku gak tau nih, huhu) pemohon. Asalkan salah satu pemmohon adalah si pemilik akun gitu. Ngerti kan ngerti kan yaa?

Jadi nih, misalkan aku mau bikinin anak-anak paspor. Tapi akunya udah bikin dan sudah jadi paspornya. Nah, salah satu anak aku harus aku daftarin dan punya akun di appsnya itu. Jadi, daftarnya ya pakai akun si anak itu untuk beberapa orang sekaligus.

Tapi, kalau misalnya aku juga baru mengajukan, bisa deh tuh pake akun aku untuk mendaftarkan pembuatan paspor sekalian untuk daftarin anak-anak. Intinya satu akun bisa untuk mendaftarkan beberapa orang, tapi pemilik akun HARUS juga ikut terdaftar dalam pembuatan paspor baru. Begituh kira2 😀

Beranda Apps

Tampilan beranda nya tuh udah simpel banget. Enak banget untuk yang awam juga, soalnya udah langsung ada 3 pilihan gini. Terus yaudah tinggal pilih “Antrian Paspor” aja deh.

Menu antrian paspor ini juga mudah banget ditemukan. Dia yang terpampang gede di tengah layar soalnya. 2 menu lainnya ada di bawah Antrian paspor ini.

Bahkan ada 2 tombol akses untuk ke antrian paspor. 1 lagi di bagian bawah bersama menu home dan jadwal antrian. Simple banget sih emang ini appsnya. Tapi beraat, huhuhu.

Untuk daftar antrian paspor ya, kalau hari Jumat itu, karena sedang ramai, maka loadingnya jadi lammmaaaa buanget. Lama yang beneran lama sampai 1 bahkan 2 menitan kali nunggunya. Harus disabar-sabarin banget sih emang.

Langkah Mendaftar Antrian Paspor di Apps

Begitu menu “Antrian Paspor” ini diakses, kita akan diarahkan ke halaman pemilihan kantor imigrasi mana yang diinginkan. Setelah itu baru deh memilih jadwal hari dan waktu kita mau ke kantor imigrasinya. Udah deh.

Begitu selesai daftar, maka akan ada di menu “Jadwal Antrian”. Buka aja jadwal antrian kita, nanti akan tertera daftar antrian paspor yang udah kita buat. Buka satu per satu ya untuk mendapat QR codenya.

Setelah terbuka informasi detil pendaftarannya, jangan lupa untuk CAPTURE! Soalnya ini kesalahan saya banget. Biar bisa dilihat dan diakses tanpa adanya internet ya lebih aman dijadikan image kaan 😉

Daftar On The Spot

Apakah bisa daftar langsung di kantor imigrasi tanpa mendaftar online terlebih dahulu? Bisa, hanya saja harganya beda. Aku gak tau ya harga pastinya berapa, tapi setau aku emang bisa, tapi ya jauh lebih mahal.

Tapi untuk anak-anak, bisa daftar on the spot dengan datang lebih pagi ke kantor imigrasi yang diinginkan, yaa sebelum jam 8 pagi lah gitu ya. Soalnya emang ada kuota harian untuk anak-anak gitu. Kalau kuota ini belum penuh, ya bisa deh. Tapi kalau sudah terlanjur penuh, monmaap harus datang di hari lain, hehe

Daftar on the spot ini agak gambling sih, terutama kalau pemohon itu anak-anak yaa. Tapi ya mungkin asalkan sebelum jam 8 dan kuota masih tersedia sih bisa aja on the spot, siapa tau memang butuh sesegera mungkin ya kan 😀

Pelayanan Kantor Imigrasi

Sekarang tuh Alhamdulillah udah enak dan cepet banget ngurusnya. Saat saya datang ke kantor imigrasinya, saya langsung dilayani dan diperiksa oleh petugas yang di luar. Diperiksa, apakah saya udah melengkapi dokumen-dokumen yang diperlukan atau belum. Kalau belum, diminta untuk cek dan lengkapi lagi satu per satu. Kalau perlu foto copy, tersedia tempat foto copyan di dekat situ. Perlu materai juga ada, enak deh di Detos ini.

Selanjutnya, karena saya daftarin anak-anak, jadi saya dapet nomor antrian khusus. Yang biasanya bisa didahulukan ya, antrian dan tempat wawancaranya juga dibedakan sih. Ada di booth prioritas gitu. Jadi anak-anak tidak menunggu terlalu lama di sini. Biasa ya, anak-anak kalau terlalu lama menunggu kan cepet banget bosen ya :’)

Setelah dicek sekali lagi kelengkapan dokumennya, serta diwawancara, anak-anak menunggu lagi untuk giliran foto. Nah, ini juga didahulukan sih, jadi cepet. Baru aja kembali ke tempat duduk, eh udah dipanggil lagi, enak banget ya jadi anak-anak, ahaha.

Walaupun begitu, antrian yang biasa juga sekarang sudah gak terlalu lama kok. Pelayanannya memang sudah lumayan cepet, petugasnya sudah lebih cekatan dalam melayani yang mendaftar pembuatan paspor ini.

Catatan Penting: Surat Kuasa Orangtua Tidak Hadir

Yang penting dan gak bisa dilewatkan ituu, dalam membuat paspor anak, seharusnya kedua orangtua hadir. Jadi, bisa aja deh tuh si ayah cuti kerja di hari anak-anak membuat paspor. Atau, kalau gak bisa cuti dan minta ijin lagi dan betul-betul gak bisa dateng, diharuskan pakai surat kuasa yang diberi materai.

Surat kuasa ini (untuk kantor imigrasi Depok) bisa didownload di sini.

Tapi ya, khusus bayi, ternyata penting sih 2 orangtua itu hadir. Masalahnya, kalau bayi kan fotonya harus digendong. Nah, kalau digendong gitu, backgroundnya jadi jelek donk, karena jadi baju orang yang menggendong si anak, bukan putih. Makanya dikasih kain putih lagi untuk background si bayi. Jadi, si ibu menggendong anak, ayahnya megang kain putih itu. Kalau sendirian asli susah sih, ahaha.

Tapi, karena kemarin saya bawa 3 anak saya dan kebetulan Naia (anak pertama) sudah cukup besar, jadi saya minta tolong deh sama dia. Alhamdulillah mau, walaupun harus cepet juga ya, karena megangin kain itu juga capek :’)

Begitu semua urusan wawancara dan foto sudah selesai, tinggal pulang dan tunggu beberapa hari deh. Mereka ngasih tau kok hari apa akan jadi paspornya itu. Kalau gak salah sih sekitar 2 hari deh. Wah, karena udah lama banget aku jadi lupa, huhu. Tapi begitu aku tanya di hari yang mereka tentukan, Alhamdulillah paspornya benar sudah jadi. Bisa diandalkan deh sekarang pengurusan paspor begini 😉

PS: Ah iya, karena ini aku bikin paspornya sebelum pandemi, aku jadi gak tau kebijakan terkini saat pandemi itu bagaimana. Sepertinya makin dibatasi ya kunjungan dan pembuatan paspornya ini. Maafkeun ya kalau gak update 😀

Ini diposting ya karena udah lama ditulis aja, ahaha. Thanks sudah mau membaca sampai habis 🙂

11 comments

  1. khairulleon.com

    Terakhir kali bikin passport aku bookingnya lewat Whatsapp. Tapi kalau sekarang mungkin harus pakai aplikasi juga.
    Tapi pembuatan passport sekarang emang lebih simple dan ga buang2 waktu.
    Sayangnya bayi ku masih 5 bulan dan ga ada rencana mau jalan jalan ke luar negri karena ada corontul jadi belum ada niat deh buat bikin pasport bayi fufufu.
    Aku save dulu deh infonya untuk nanti

    1. istianasutanti Post author

      iyak, enak sekarang lebih simple prosesnya. Nah, sejak ada apps, gak bisa via whatsapp lagi mas. Aku pernah soalnya mau via wa, tapi tetap diarahkan pakai apps dan daftar di situ aja.

      ahaha, iya sih emang mending nanti2 aja yak bikinnya kalo bener udah selesai ini pandeminya & udah siap lagi jalan2 ke luar negerinya 😀

  2. Nurul Sufitri

    Kalau aku kan di Jagakarsa mbak. Bisa juga ga bikin paspor anak2 di Depok? Dulu aku dan suami buat paspornya di kantor imigrasi Mampang 🙂 Itu cara daftar online aku masih agak bingung hahaha..apa karena bacanya malem2 yach? TFS.

  3. Ratna

    Yang pasti, membuat dokumen seperti ini sekarang prosesnya jauh lebih rapih ya. Selama kita tidak memiliki “catatan-catatan”, insya Allah lancar-lancar aja. Plus, perpanjang passport pun sekarang perlakuannya sama dengan membuat baru.

  4. Jalan-Jalan KeNai

    Seru juga ya kalau bayi bikin passpor. Apalagi pas bagian fotonya. Terakhir saya bikin passport itu sistem digitalnya lagi error. Jadi lumayan lama juga jadinya. Sekitar 2 tahun yang lalu, sih. Tetapi, emmang secara umum banyak yang bilang bikin passpor sekarang ini lebih mudah

  5. Si Klimis

    Aku sebenarnya pengen bikin paspor sejak awal tahun lalu, tapi sayangnya belum sempat bikin malah ada corona alhasil sampai sekarang belum bikin, ya gmn mau bikin, kita aja gak bisa liburan ke luar negeri, jadi aku pengen bikin kalau situasi udah normal lagi, dan informasi ini aku simpan, Terima kasih karena sangat membantu sekali buat aku yg belum pernah sama sekali bikin pasport.

  6. dgoreinnamah

    Aku denger dari temen yang tinggal di Depok, memang Imigrasi di sana relatif nggak rame. Aku aja yangbtinggal di Tangerang rencana bikin di sana.

    Urus paspor untuk anak bayi ini agak ribet juga ya. *Maklum belum punya bayi*

  7. Nunung Yuni Anggraeni

    Huhuhu…jadi ingat paspor anakku yg paling kecil. November 2017 bikin pas usianya setahun. Eh sampai sekarang malah gak pergi kemana-mana. Apalagi ada pandemi. Dulu sih mikirnya bikin aja sekalian siapa tau sewaktu-waktu mau pergi.Kan dia sendiri yg belum punya. Eh udah mau expired malah kosongan. Dan gak tau kapan pandemi berakhir.

Leave a Reply to Si Klimis Cancel reply

%d bloggers like this: