Review Hotel

Glamping di Herman Lantang Camping Ground

Suami nih ngajakin camping gitu sama anak-anak. Tapi dasar akunya yang masih mikir bakal kerepotan kalo bawa-bawa tenda sendiri ya dia jadinya ngajak glamping aja deh.

Glampingnya ke Herman Lantang Camping Ground, yang masih di sekitar Puncak, jadi belum terlalu jauh dari Jakarta.

Pernah sih glamping ke Bandung di Rancabali. Tapi harganya juga lumayan yaa, beneran glamorous itu mah. Tapi mau lagi sih kalo diajak ke sana lagi, ahaha.

Anw, lumayan seru sih glamping bawa anak 3 gini, yang satu masih 2 tahun dan baru banget toilet training pula. Kalau tidur malem masih aku pakaikan pampers sih, walaupun paginya masih bersih.

Yaa jaga-jaga aja lah ya daripada ternyata ngompol kan malah mengotori kasurnya, hee.

Camping di Herman Lantang Camping Ground
Area Api Unggun Herman Lantang Yang Berlatar Belakang Gunung Salak

Nah, gimana sih glamping di Herman Lantang ini bareng anak-anak. Ngapain aja atau bisa ke mana aja selama glamping? Yuk aku bahas, mulai dari lokasi dulu yaa.

Lokasi & Harga

Lokasinya masih sekitar daerah Puncak ya, di Bogor. Kalau gak salah, masuknya itu jadi satu dengan pintu masuk curug Nangka.

Soalnya memang dari area camping ini ke curug Nangka itu gak terlalu jauh, jadi bisa ditempuh dengan jalan kaki selama sekitar 15 menit saja (eh apa malah 10 menit ya waktu itu ya).

Lebih tepatnya lagi, Herman Lantang ini berada di kaki gunung Salak. Jadi kita bisa melihat puncak gunung Salak dari area api unggun perkemahan.

Alamat lengkapnya di Herman Lantang Camp, Curug Nangka, Sukajadi, Tamansari, Bogor Regency, West Java 16610.

Harganya sekitar 700 ribuan per malam deh kalau gak salah. Harga segitu sudah termasuk tenda, kamar mandi di masing-masing tenda, senter, dan juga makan 3x (siang saat sampai tempatnya, makan malam, plus sarapan pagi).

Area Tenda Herman Lantang Campig Ground

Herman Lantang Camping Ground ini juga tersedia di Traveloka kok, aku pun waktu itu pesannya di situ. OTA lain mungkin ada juga ya.

Menurut aku mah cukup worth it ya harga segitu, dapet makan full gitu, jadi gak usah repot mikirin makan juga kan kita, hihihi. Emak-emak kan suka gitu, kalau jalan-jalan teteup mikirin makanan anak-anak.

Nah, ini kita tinggal terima aja deh makanan yang disajikan. Alhamdulillah anak-anak juga doyan.

Fasilitas

Udah kubahas tipis di atas ya, harga segitu sudah termasuk apa saja. Ya tenda, ya kamar mandi di masing-masing tenda, juga 3x makan. Sekarang lebih mau ngebahas satu per satu fasilitasnya deh yaa.

Tenda yang cukup luas

Aku bilang cukup luas karena ya muat untuk tidur kami berlima. 2 orang dewasa, 2 anak dan 1 balita.

Tenda Herman Lantang Camping Ground

Di bagian depan juga terdapat semacam “teras” untuk duduk-duduk santai. Lumayan banget lho teras ini. Bisa untuk makan bersama saat makanannya disajikan. Tiga kali makan ya kami makan di “teras”nya itu, bukan di dalam tenda.

Setiap tenda juga dipisahkan oleh penyekat gitu ya, jadi lumayan privacy juga sih kalau menginap di sini. Kita jadi punya area sendiri untuk berkumpul bersama.

Walaupun area terbatas, tapi cukup lah untuk sekeluarga (atau teman-teman kalau nginepnya bareng temen yaa :D).

Area 1 Tenda Herman Lantang

Nah, di samping tenda ini lah terdapat kamar mandi yang disediakan untuk masing-masing tenda. Mandinya jadi gak ganti-gantian dengan pengunjung lain donk yaa, hehe.

Kamar mandi di masing-masing tenda

Kamar mandi yang aku bilang memang gak terlalu besar. Ya masa mau sebesar kamar mandi di rumah ya kan. Namanya juga camping, ahaha.

Kamar Mandi di Herman Lantang Camping Ground

Airnya tentu air dingin lah. Berhubung emang namanya camping, ya jadi maunya merasakan pengalaman camping beneran donk, jadi mandi juga gak bisa manja pakai air hangat.

Anak-anak sih agak kedinginan ya, hihi. Soalnya ya memang lebih dingin dibanding air di rumah kan, air area pegunungan gitu.

Tapi Alhamdulillah ya kuat-kuat aja dan lancar sih semuanya 🙂

Makan sebanyak 3x

Makannya ini makan besar ternyata, bukan yang sekedar mie goreng, nasi goreng, atau semacamnya. Jadi kami sih puas banget dengan makanan yang disediakan itu ya.

Menu makan malam saja ada ikan bakar dan lalap yang nikmat. Kayanya ada sayur asem deh, lupa tapi siang atau malamnya. Yang jelas kami terpuaskan banget sama makanannya, anak-anak pun Alhamdulillah lahap.

Oiya, sebetulnya di bagian ujung area tenda, terdapat tempat makan juga, cafe gitu, namanya Rani, rest & coffee. Cocok banget ini untuk ngumpul, minum kopi sambil mengobrol.

Kalau malam, tempatnya juga lumayan asik dengan lampu-lampu yang menghiasi tempat makannya.

Cafe Herman Lantang Camping Ground

Wisata Curug

Kalau main yang agak-agak alam gini, pasti lah ya salah satu incaran kami itu curug, hehe. Walaupun bawa 3 anak kayak gini, Alhamdulillah yang 2 sudah agak besar jadi sudah bisa jalan sendiri-sendiri, tinggal yang 1 aja yang masih butuh perhatian khusus.

Curug Nangka

Yang kecil selalu digandeng selama menyusuri jalan menuju curug, bahkan digendong siih sama papanya. Biasa, pakai gendongan di depan gitu. Saat sampai di curugnya baru dilepas dan pasang di gendongan lagi saat menuju lokasi tenda.

Kami ke curug itu Alhamdulillah bisa 2x ternyata. Kali pertama ke curug Nangka, saat sore hari di hari kami sampai sana, kali kedua saat pagi keesokan harinya.

Saat kami jalan ke curug Nangka itu, terlihat dari kejauhan kafe yang tadi aku bilang, yang berada di sisi kiri area tenda Herman Lantang.

Curug kedua yang kami datangi itu curug yang berbeda ternyata. Aku pikir mau ke curug Nangka lagi, karena ya why not kan. Ternyata ke curug lain yang lebih dekat namun cukup tersembunyi letaknya.

Kebetulan anak pemilik lahan camping ini sedang berada di sana, jadi kami mengobrol sekaligus diajak ke curug yang agak rahasia gitu, hehehe.

Memang sih di curug yang satu lagi ini, belum banyak diketahui orang banyak karena jalanannya agak terpencil dan tidak terlihat kalau bukan bersama orang yang biasa main ke sana.

Lahannya juga cukup terjal, jadi memang paling bener ya bareng orang yang biasa ke sana sih ya.

Kesan

Glamping di sini kayanya memang cocok banget sih buat orang yang kayak aku gini, yang masih belum mau repot2 bikin tenda sendiri gitu, ahaha.

Belum mau repot bikin tenda sendiri, tapi bisa dapet suasana tenda dan suasana camping di alam terbukanya. Yaa gak terbuka-terbuka amat sih.

Kira-kira begini lah perjalanan dari tempat parkir menuju area tenda Herman Lantang Camping Ground nya ya:

Tendanya pun ada beberapa plus ada api unggun saat malem di area yang luasnya itu bikin suasana makin kayak camping beneran. Lah kan emang judulnya glamping, glamorous camping, ya camping beneran lah ya, ahaha.

Herman Lantang Camping Ground
Di Depan Tenda Herman Lantang Camping Ground

Walaupun judulnya “glamorous camping tapi camping di sini bukan yang mewah gimana gimana sih. Justru kalau mau memilih yang lebih “glamorous” lagi bisa ke Rancabali yang di Bandung itu.

Kalau Rancabali, “tenda”nya bukan yang full tenda kecil begini, melainkan bangunan rangka kayu yang dilapisi tenda besar. Soalnya dalemnya juga lebih besar.

Glamping Rancabali
Glamping Rancabali

Makanya aku bilang di Herman Lantang ini lebih “camping” banget. Soalnya ya itu, tidurnya memang kerasa di tenda betulan. 😀

Sejarah Singkat Nama Herman Lantang

Oiya, nama Herman Lantang ini ternyata adalah nama pemilik camping ground ini. Beliau katanya anggota mapala UI yang memang sering sekali camping di area itu.

Nah, berhubung memang sesuka itu, akhirnya sedikit demi sedikit beliau membeli tanah di area sekitar curug Nangka ini. Begitu tanah yang dimiliki sudah cukup luas, beliau bikin camping ground ini deh, dinamai sesuai namanya sendiri yaitu Herman Lantang.

Anw, ada yang udah pernah glamping juga gak? Ke mana lagi nih pilihannya?

istianasutanti

Ilman Akbar's wife & 3N's mother. (Naia, Nawa, Nara)

I am a full time mother and part time blogger. Love to do traveling with ny family and share it on this blog. Hope you guys enjoying my content and love it if you being inspired with my experience and share your experience with me.

Always want to learn something and be a better person everyday.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.