Momopururu » Blog Archives

Author Archives: istianasutanti

About istianasutanti

Ilman Akbar's wife & Naia's mother. Web developer, blogger, enterpreneur wanna be, great wife and a great mom wanna be. Always want to learn something and be a better person everyday.

Review Raya and the Last Dragon

Ada satu kebiasaan yang ingin aku ciptakan sejak pandemi ini, yaitu nonton bersama setiap weekend. Walaupun pada akhirnya gak terealisasi setiap weekend juga, tapi tetap jatah nonton film bersama anak-anak itu di hari Sabtu atau Minggu saja, hehe. (kalo nonton sama suami bisa kapan aja malem-malem ya xp)

Nah, weekend kemarin, kami nonton film Raya and The Last Dragon ini deh. Film yang aku gak sabar banget nontonnya, huhu. Sejak tau mau ada Disney Princess baru (yang katanya kental dengan budaya Indonesia), aku jadi menanti-nanti film ini. Makanya langsung aja deh aku ajak nonton anak-anak juga di rumah begitu filmnya udah tayang.

Continue reading Published by:

Mencontoh Rasulullah Dalam Berkomunikasi

Family Life Keluarga

Tau gak sih kalau Allah itu emang sesempurna itu dalam memberi arahan hidup kepada kita. Gak cuma tuntunan secara tertulis berupa Al Qur’an, tapi juga tuntunan dalam bentuk sosok, yaitu Rasulullah.

Biasanya kalau berkomunikasi sama pasangan (atau anak malah) kita itu nyari ilmu ke mana-mana, padahal gak usah jauh-jauh pun bisa ketemu, dengan mencari tau cara komunikasinya Rasulullah. Memang gimana cara komunikasinya Rasulullah?

Continue reading Published by:

Sabarnya Anak vs Sabarnya Orangtua

Anak sabar tantrum sampai meraung-raung berjam-jam demi keinginannya dipenuhi.
Orangtua sabar untuk tetap berlaku lembut demi mengajarkan ke anak cara meminta yang baik serta demi tegas menjalankan aturan yang telah disepakati.

Baru engeh istilah “sabar tantrum” karena beneran ya anak itu kalau nangis atau tantrum yang emang strategi tuh kuat banget berjam-jam. Beneran akhirnya bisa menguji kesabaran juga. Tapi ya itulah namanya aja “menguji”, maka ya ujian buat kita untuk bisa sabar atau enggak? Untuk bisa tenang atau enggak.

Continue reading Published by:

Review Scarlett Whitening Body Care: Waktu Mandi Setelah Punya Anak

Waw, sebulan lalu tuh aku gak inget loh kapan terakhir kali luluran sendiri di kamar mandi setelah punya anak tuh. Beli mah beli body scrubnya, tapi sampe body scrub itu habis masa berlakunya kadang baru dipake sekali dua kali terus udah dibuang gitu aja, huhuhu.

Jangankan luluran yak, mandi biasa aja suka buru-buru. Baru masuk ya udah digedor-gedor, atau ditungguin banget di depan pintu kamar mandi sambil beberapa detik sekali manggil-manggil. Padahal ya Allah, please atuh yak, ini pengen banget punya me time bentaarr aja gitu ya.

Continue reading Published by:

Angpau Lebaran Menjadikan Anak Bermental Minta-minta?

Keluarga Parenting

Waktu kecil dulu, yang bikin aku seneng banget banget saat hari lebaran salah satunya karena kemungkinan besar bisa dapet amplop lebaran dari banyak orang yang ditemui, ahaha. Rasanya tuh seru & seneng banget saat dikasih uang & bisa dapet “THR” tiap tahun gini. Lumayan bisa disimpen atau untuk beli yang kita pengeniin banget.

Setelah sholat Ied dan sungkeman, biasanya anak-anak satu lingkungan rumah tuh pada nyamperin untuk ngajak keliling ke tetangga-tetangga untuk berburu uang angpau ini. Walaupun judulnya “berburu”, sesungguhnya buat kami itu seru bukan main. Karena bisa rame-rame mengunjungi rumah siapa saja di satu RT itu, bahkan akhirnya tau mana rumahnya siapa dan bagaimana bentuk rumahnya. Karena sehari-hari biasanya cuma ketemu di lapangan aja ya kan, jadi ya kami ke rumahnya itu setahun sekali itu juga. (((lapangaaann))), dulu mah masih banyak lapangan yhaa.

Nah, seperti yang aku bilang, meskipun judulnya berburu, buat kami saat itu justru lebih ke main sama-sama. Seru-seruan bareng. Ngerasain kue lebaran yang beragam, plus mengantongi permen dari tiap rumah xp

Continue reading Published by:

The Power of Briefing

Bulan Nara imunisasi dan untuk pertama kalinya lagi kami ke Rumah Sakit. Nah, berhubung Nara selama ini juarang banget ketemu orang ya kan (pandemi bikin anaknya juarang keluar rumah dan ketemu orang ya sis), jadi aku pikir aku harus menyiapkan dia sebelum dia menghadapi dokter dan diimunisasi, which is semuanya akan terasa baru kan ya buat dia. Lha wong terakhir ke dokter tuh ya sebelum dia bisa jalan dan sebelum dia umur 1 tahun. Jadi yah gitu lah ya.

Lalu ya aku briefing deh dia sebelum berangkat.

Jadi, saat masuk mobil, aku udah bilang sama Nara. Dek, kita ini naik mobil mau ke dokter, nanti Nara diimunisasi loh, dan mungkin akan disuntik. Kayak gini nih disuntiknya, cuuss (sambil ngarahin jari ke tangan atau paha dan sambil bercanda). Disuntik itu mungkin akan sakit dan bikin gak nyaman sih, tapi nanti mama ada terus kok inshaAllah sama Nara, nanti mama pegangin Naranya. Gapapa yaa *sambil senyum dan masih bercanda suntik suntik pakai tangan.

Continue reading Published by:
%d bloggers like this: