Momopururu » Blog Archives

Author Archives: istianasutanti

About istianasutanti

Ilman Akbar's wife & Naia's mother. Web developer, blogger, enterpreneur wanna be, great wife and a great mom wanna be. Always want to learn something and be a better person everyday.

[Review] A Hole In The Head

Pribadi Review

Waah, ini udah buku ketiga Annisa Ihsani looh, temen kuliah sayaa (penting amat mesti nyebut2 temen kuliah, wkwkwk). Buku pertamanya, Teka Teki Terakhir saya review juga di blog tapi buku keduanya, A untuk Amanda belum sempet saya review, uhuhu. Atau memang gak ada keinginan untuk review ya? Mengingat cerita di buku kedua itu tentang Amanda yang depresi? hee. Buku kedua terkesan lebih gloomy & dark soalnya, jadi bacanya aja udah bikin saya jadi tertekan sendirian dan jadi mempertanyakan semua hal dalam hidup ini, hahahahah. Iya, jadi mungkin karena “A untuk Amanda” itu bukan tentang petualangan atau teka teki(?), bikin saya gak jadi ngereview. Padahal awal beli buku “A untuk Amanda” saya semangat banget mau review itu, hee. Maaf yak Nis, kelewat 1 buku untuk direview 😀 Continue reading

Published by:

Mobil Pertama Kami

Pribadi Review

Alias Nissan Sunny Neo 2007 kami, mobil eks taksi Gamya yang baru kami beli sekitar 2 bulan yang lalu. Iya, Alhamdulillah banget seminggu sebelum lebaran kemarin kami akhirnya membeli mobil. Tanpa berhutang, alias cash, yeaaay!

Sungguh prestasi buat saya, hahaha. Prestasi karena akhirnya bisa nabung uang untuk cukup membeli mobil secara cash. Walau ditambah sama THR juga sih, hehehe.

Prestasi juga buat kami karena gak perlu berhutang atau ambil kredit, hihi. Karena pengalaman 2x berhutang sudah cukup membuat kami kapok, jadi sebisa mungkin kami menghindari hutang. Semoga nanti saat membeli rumah pun bisa deh yaaa tanpa berhutang. Aaamiiinnn.

Omong-omong mobil, ini diaa Sunny kamii:

Continue reading

Published by:

How We Met

Family Life Pribadi

Sebetulnya saya sama Noni lagi bingung mau nulis apa minggu ini. Mau tentang poligami lagi (berhubung lagi rame juga kan beritanya) kok saya sama Noni malah sama-sama ngeri, bahaha. Udah deh akhirnya kita coba ceritain aja gimana kita pertama kali ketemu sama pasangan. Sekalian lah mengenang jaman suka-sukaan dulu ituh, hihihi.

Baca juga: Poligami

Sebenernya mengingat-ingat jaman pertama ketemu sampai akhirnya kita nikah somehow bikin perasaan cinta suami istri tuh makin kuat. Iya gak sih? Soalnya ya jadi mengenang jaman lagi suka-sukanya, jaman-jaman “kesetrum”, dan jaman-jaman susah juga. Kalau mau jujur sih sebetulnya Ilman lebih sentimentil daripada saya. Dia yang lebih sering mengingat-ingat jaman dulu, yang lebih sering mengenang. Lagi ngobrol santai-santai, dia bisa deh kepikiran dulu itu kita gimana yaa, dsb.

Padahal saya juga gak kalah sentimentil sih, hahaha. Saya sampe bikin album tahunan untuk menandakan umur pernikahan kami. Biar nanti saat tua bisa kami lihat-lihat dan mengenang masa-masa muda, uhuy xp

Baca juga: My Annual Project

Anw, baca punya Noni di sini ya:
How First We Met Continue reading

Published by:

Lahiran Caesar atau Normal

Family Life

Saya pernah baca kata-kata tentang melahirkan, dalam bahasa inggris sih, yang kira-kira artinya “gak ada itu lahiran caesar atau normal, yang ada caesar atau vaginal, karena semua lahiran ya normal”. Hahaha, kayanya itu untuk menenangkan ibu-ibu yang lahiran caesar yaa, tapi kalau dipikir emang bener sih. Emangnya lahiran caesar gak normal gitu maksudnya? Kalau lahiran caesar gak bisa jadi ibu yang baik gitu? Enggak kan?

Ah, btw, ini topik #Familife saya sama Noni nih, hihi. Baca punya Noni di sini ya:

Melahirkan Normal atau Caesar

Mau lahiran secara caesar ataupun melalui vagina, kita tetap bisa jadi ibu yang baik, kita tetap dianggap sebagai ibu, dan kita tetap ibu sah, ibu kandung dari anak yang kita lahirkan. Intinya, kita tetap seorang ibu! Makanya udah deh ya stop ngebanding-bandingin ibu-ibu yang lahiran caesar dengan yang -katanya- normal. Continue reading

Published by:

Perawatan di Rumah

Pribadi Review sponsored

Siapa yang di rumah punya stok lulur mandi tapi jarang banget dipake sampe lupa kalo punya lulur mandi hayoo? Hahaha, ini saya banget sih. Awal-awal beli aja rajin pakenya, begitu udah kelewat sekali gegara sibuk ngurusin anak, berikutnya juga kok ya kelupaan terus ya, hahaha. Pengennya ceritanya walau gak sempet ke salon, ya tetep laah perawatan di rumah gitu, hihihi. Tapi ternyata gagaaall, hahaha.

Walaupun emang beda sih ya, kalau ke salon kan bisa sekalian dipijitin. Udah gitu di salon mah pasti semua bagian kena lulur kan. Kalau luluran sendiri di rumah ada aja deh bagian yang gak kena, terutama bagian punggung. Walaupun kena, tapi tetep gak maksimal gitu kenanya. Iya gak? Pasti iya kan? hehe. Continue reading

Published by:

Anak & Foto

Family Life Parenting

Halo halooo, udah lama gak ngeblog, wahaha. Udah jarang bet dah saya ngeblog yak, uhuhu.

Anw, udah pada tau kan ya pasti kalo saya sebut Kirana itu siapa? Apalagi ibuknya juga udah bikin buku yang berjudul “happy little soul”, yang sayangnya saya belom punya, uhuhuhu.. Pengen beli deh. Ada yang mau beliin? xp

Nah, ibuknya ini beberapa waktu lalu curhat kan ya di Instagram. Curhat kalau anaknya sekarang gak mau lagi difoto atau direkam-rekam selain oleh dia sendiri. Hal itu karena saat libur Lebaran kemarin banyaaakkk sekali yang mengunjungi keluarga Kirana ini.

Karena cukup menarik perhatian *saya dan Noni khususnya*, jadilah kami mau ngomongin ini di #Familife minggu ini. Dan aku merasa bersalah buanget buanget karena 2 minggu lalu gak ngerjain #Familife, huhuhu. Maaf ya Noni ya, huhu. Gak sibuk banget gimana sih, tapi udah terlalu asik menyambut lebaran jadi sama sekali gak buka laptop. Ini beneran baru nyentuh laptop lagi nih setelah sekian lama. Plus sayanya juga lagi menikmati banget main aja sama anak-anak, makanya megang gadget jadi jarang banget *tapi instagram tetep update, wekekek*. Megang gadget tuh malem aja atau saat anak-anak tidur. Itu juga gak ngeblog, tapi malah milih mantengin online shop, cuci-cuci mata, biar pikiran santai lagi wahahaha.

Baca punya Noni di sini ya:
Aku Gak Mau Difoto Continue reading

Published by:
%d bloggers like this: