Momopururu » Blog Archives

Author Archives: istianasutanti

About istianasutanti

Ilman Akbar's wife & Naia's mother. Web developer, blogger, enterpreneur wanna be, great wife and a great mom wanna be. Always want to learn something and be a better person everyday.

Membuat Paspor Anak dan Bayi

Sudah lama sekali sebetulnya saya selesai bikin paspor untuk anak-anak, di akhir 2019 kalau gak salah, sebelum kami semua pergi ke Singapura. Tadinya sih mau bikin dari saat belum lahiran, sekitar bulan Maret 2019 lah. Tapi, waktu itu susah dan agak kaget juga karena daftarnya udah harus melalui aplikasi. Waktu saya bikin paspor tahun sebelumnya masih daftar melalui web, bukan apps, jadilah bingung dan agak kagok.

Baca juga: Itinerary Singapura

Btw, sebenernya pengalaman ini juga udah pernah diceritain di stories IG sih, tapi emang berniat untuk diceritakan di blog. Jadii, yaudah ya baca langsung yaa, hehe. Semoga bermanfaaat! 😉

Continue reading Published by:

7 Rekomendasi Buku Parenting Yang Membuat Orangtua Makin Sabar

Beberapa bulan lalu, waktu ikut bengkel diri level 1, ada peserta yang nanya buku rekomendasi parenting ke Ummu Balqis. Eh, malah aku yang gatel mau jawab, huaa..

Ya aku gak jawab di situ lah, yang ditanya kan Ummu Balqis ya kan, jadi ya Ummu deh yang jawab, beliau juga lah yang berperan sebagai pembicara. Lha eike siapa sis? Eik kan peserta juga, jadi dengerin juga deh, hehehe.

Nah, tapi akhirnya malah bikin aku jadi pengen bikin tulisan tentang buku-buku parenting rekomendasi gini deh.

Continue reading Published by:

Tips Berenang Aman Di Masa Pandemi: Sewa Kolam Privat Di Homypool

Jadi, hal yang paliiing banget kami sekeluarga kangenin selama masa pandemi gini tuh adalah berenang. Biasanya hampir sebulan sekali kami sekeluarga pergi ke kolam renang dekat rumah, kadang bapaknya sama anak-anak saja demi memberi saya waktu sendiri. Tapi gak jarang juga kami semua yang pergi, ya family time gitu.

Nah, begitu pandemi, kami jadi takut kan yang namanya ke kolam renang bersama gitu. Renangnya sih gak apa-apa, tapi berkumpul dan deket-deketnya itu yang bikin agak ngeri yaa kan. Jadi yah sebenernya udah merelakan sih gak bisa berenang sampai pandemi ini selesai.

Continue reading Published by:

8 Tips Agar Tidak Sekedar Sibuk Dan Tetap Menjadi Produktif Setelah Punya Anak?

Keluarga Pribadi

Sebenernya beberapa hari lalu ada DM yang menanyakan gimana cara aku tetap bisa produktif tapi tetap bisa bermain dan menemani anak-anak dengan senang dan tidak kewalahan? Akhir-akhir ini aku memang sedang aktif di IG. Bukan di storiesnya, tapi bikin microblog untuk ditampilkan di feed IG. IGnya @momopururu ya btw 😀

Continue reading Published by:

Gendongan Kain Anti Sakit Pundak: Gendongan Tweeling & Co

Kenapa ya anak itu cepet banget gedenya. Aku pengennya tuh anak ketiga ini jadi anak terakhir jadi gak pengen cepet-cepet ngelewatin masa bayi, tapi kok ya udah gede aja sekarang, udah bukan bayi lagi. Kalau digendong juga udah bukan yang tiduran lagi, huhu. Udah bisa jalan, udah bisa lari, udah bisa ngikutin mamanya ke mana aja, juga udah mau banget “bantuin” mamanya ngapa-ngapain. 

Walau begitu, teteup dia paling seneng kalau digendong. Apalagi sama papanya, udah deh kalau papanya keluar kamar tanda selesai kerja (masih WFH ini papanya), dia antusias tuh buat nyamperin terus minta peluk terus minta gendong, haha. Soalnya emang enak ya digendong itu, berasa nyaman dan aman gitu buat mereka.

Continue reading Published by:

Harus Ke Mana Saat Tidak Sengaja Berpisah dan Komunikasi Buntu?

Family Traveler Keluarga Pribadi Traveling Traveling With Babies

Sewaktu saya sedang asik memilih oleh-oleh tambahan yang akan saya beli bersama anak pertama (Naia) dan sambil menggendong si kecil Nara, Naia tiba-tiba bertanya “Ma, Papa ke mana sama Nawa?”. Saya lalu tersadar, wah iya, kenapa kita jadi cuma bertiga yang pilih oleh-oleh, kayanya tadi papa juga masuk sini deh.

Duh, gimana ini, mana hp saya lagi gak ada kuota internet saat itu, jadi hanya mengandalkan wifi, kalau bukan tethering dari suami, ya wifi gratisan yang tersebar. Tapi, begitu saya ambil hp dari kantong, eh lha kok saya baru ingat kalau hp saya juga sudah sekarat, jadilah diirit-irit memang baterainya sedari tadi. Ini saja ternyata sudah 1%. Kalau untuk menghubungi lagi, jangankan mau ngomong 1 kata, diangkat saja sudah syukur.

Continue reading Published by:
%d bloggers like this: