Category Archives: Hobi

Ternyata Bener Loh, Gak Cuma Teori

Hobi Keluarga Parenting

Apa tuh?

Hum, apa ya bilangnya. Saya sih nyebutnya teori-teori tentang pengasuhan anak, beberapanya antara lain:

  1. Tidak men-judge atau tidak mencap yang jelek-jelek terlebih dahulu. Intinya gak boleh berpikiran negatif terhadap anak.
  2. Bicara baik-baik untuk memberi tahu atau memberi perintah. Yang jelas jangan pake teriakan, bilang baik-baik aja ke anak.
  3. Hindari kata jangan. Yup, hindari penggunaan kata jangan ke anak, beri saja kalimat positif pengganti kata jangan itu.
  4. Percaya dengan kemampuan anak.

Sebenernya sih teorinya lebih banyak dari itu yaa, tapi berhubung saya baru mempraktekkan sendiri keempat hal di atas, ya yang saya inget itu deh 😀

Alhamdulillah saya dapet kesempatan mempraktekkan teori-teori itu di rumah saya sendiri dengan anak tetangga kontrakan saya, hehe

Jadi, ceritanya kontrakan sebelah baru ganti penghuni dan si penghuni baru ini punya 3 anak yang berumur 9, 3 dan 1 tahun. Nah, orangtua mereka keduanya kerja, jadilah mereka butuh pengasuh. Karena baru banget pindahan dan belum beberes rumah juga, jadi mereka belum dapet pengasuh juga.

Si ibu kontrakan sih diberi kepercayaan untuk ngasuh yang paling kecil ~ya dikasih gaji juga tentunya 😛 Tapi 2 anaknya lagi gak ada yang ngasuh, jadi kasian kan.

Mereka udah pindah 4 hari sampai hari ini sih, tapi 2 hari pertama saya belum sempet berhubungan langsung dalam waktu lama sama anak2nya. Agak kasian juga 2 hari itu cuma dengerin anak2 itu diasuh sama tetangga-tetangga sekitar yang mereka gak merhatiin seharian, cuma sekedarnya aja dan dengan teriakan2 jadi saya bisa denger dari dalem rumah.

Akhirnya kemarin pagi saya berniat mau mempraktekkan teori-teori yang sering saya baca itu, hehehe. Dengan bermodalkan ilmu itu dan Bismillah, saya memulainya dengan memberi perintah mandi pagi si anak pertama ~sebut saja A1~.

Hari kemarinnya, tetangga-tetangga yang lain menyuruh mandi juga tapi dengan cara teriak-teriak dan mengatai jorok dsb. Walhasil, dia mandinya siaaang banget. Dan kemarin pagi ~sekitar jam 8~ saya menyuruhnya secara baik-baik dengan mengatakan kalau habis mandi badan jadi bersih, segar, dan cantik ~kebetulan A1 cewe~ dia langsung mau tuh, gak nunggu2 lagi, langsung bergerak untuk mandi. *teori no. 2.

Terus habis mandi, saya liat pakaian yang dicuci ibunya belum dijemurin. Akhirnya saya minta tolonglah ke A1 untuk menjemur pakaian. Dia mau dan pekerjaannya selesai dengan rapi.

Setelah itu dia saya mintai tolong lagi untuk membereskan rumahnya ~rumahnya kuotooornyaa minta ampun deh~. Eh, ternyata dia mau lagi dan dengan senang hati ngerjainnya. Bahkan sebelum saya minta tolong nyuci piring aja dia nyuci piring sendiri dan bersih. *yang ini teori no. 4.

Nah, selagi si A1 beberes rumah, A2 ~anak kedua yaa yang berumur 3 tahun~ minta pulpen dan mau corat-coret. Kemarinnya lagi si A2 nyoret-nyoret di tembok pake pulpen itu, jadi si A1 takut ngasih pulpen lagi. Lagipula tetangga-tetangga yang lain ngasi tau A2 lagi2 dengan teriak dan men-judge bandel.

Akhirnya saya kasih aja bukunya A1 ~yang sudah tidak terpakai pastinya~ sambil ngasi tau ke A2, coret-coretnya hanya boleh di situ dan menghindari kata “jangan coret-coret di tembok”. Dan, Alhamdulillah si A2 ngerti banget dan anteng coret-coret di buku itu. *nah, yang ini langsung 2 teori deh, teori no.1 dan no.3 😀

Nah terus sesiangan akhirnya mereka mainan di rumah saya deh. Sore-sore si A2 asik nontonin kereta api di youtube sambil saya tinggal masak. Saya pilih yang playlist kereta api, jadi saya gak perlu repot2 nyariin lagi video lain kalau video yang ditonton sudah habis. Eh, sambil nonton itu si A2 ketiduran, kecapean dia gak tidur siang.

Sebenernya hampir pake semua teori ya di setiap kegiatan. Kayanya sih emang 4 itu dasarnya pengasuhan anak ya? hehe

Published by:

Foto Miniatur

Hobi

Kemarin saya iseng-iseng ngedit foto, stok foto saya yang lama sih. Dan saya lagi pengen nyobain caranya buat ngejadiin sebuah foto tampak kaya foto miniatur.

Mulailah saya mencari tau gimana cara mengedit foto biasa untuk dijadiin foto miniatur. Ternyata gak sulit-sulit banget sih *sombong* tergantung foto dasarnya dan tergantung ngeditnya. hehe

Saya juga belum jago2 amat, namanya juga baru belajar. Tinggal bikin stok foto yang banyak dan yang pas aja anglenya biar bisa dijadiin foto miniatur jadi saya bisa banyak latihan deh 😉

Ini hasil foto yang saya edit itu, udah mirip miniatur belum yak? 😛

Miniatur Taman Ria

Miniatur Taman Ria

Published by:

Ikutan Oriflame

Hobi

Hehe, ini dia postingan terpisah lanjutan dari postingan ini.

Saya akhirnya ikutan oriflame ~lagi~. Kenapa lagi? Karena dulu (mungkin sekitar tahun 2005 atau 2006an) saya udah pernah ikutan oriflame. Waktu itu alasannya simple, biar bisa beli produk-produk oriflame lebih murah sekaligus dapet untung dari ngejualin produknya.

Waktu itu saya sama sekali gak peduli tentang bisnisnya. Masa bodoh sama bisnisnya, yang penting saya beli dengan murah dan jualan, hehe. Tapi, begitu saya udah bosen dan males ngejualin ya selesai gitu aja, gak dilanjutin sama sekali.

Terus, kenapa sekarang gabung lagi?

Terus terang aja, saya orangnya anti banget sama MLM. Bener-bener males banget denger namanya apalagi kalo diprospek, haduuuuh males banget. Saya lumayan punya beberapa pengalaman tentang penawaran MLM, mulai dari MLM obat, suplemen, sampe pembalut.

Dulu saya gak tau kalo oriflame itu MLM makanya ikutan gabung dan satu-satunya alasan saya gabung ya kaya yang saya sebutin di atas tadi. Sekarang udah tau tapi tetap ikut gabung karena saya bukan mikir MLMnya, tapi mikir bisnis jualannya.

Ya, salah satu cara saya belajar bisnis juga dengan melihat gimana bisnis penjualan yang bisa besar banget kaya oriflame ini. Dari yang saya perhatiin, ada beberapa alasan kenapa bisa besar gitu.

Yang Jual Produk Ini Gak Jualan Sendiri

Bayangin aja, ngejual barang dan dijualin oleh banyak banget orang. Kalau jualan sendiri hasilnya udah lumayan, apalagi dijual oleh lebih banyak orang, hasilnya pasti lebih besar.

Saya ngeliat yang paling atasnya lho ya, yang bikin produk ini dan ngejual pertama kali, bukan jaringan2 yang udah ada. Jaringan-jaringan yang udah ada kan intinya ya membantu jualannya yang jualan Oriflame 😛

Pinter juga ya idenya, dengan nyuruh orang jualan juga, barangnya pasti bakal dibeli oleh lebih banyak orang. Ya pastinya yang berjualan itu dikasih keuntungan dengan dapet potongan harga. Ya setiap reseller atau tangan kedua kan pasti dapet keuntungan langsung dari potongan harga itu.

Omsetnya Jadi Besar Banget

Oke, omset memang bukan segalanya, yang penting kan profitnya. Tapi yang namanya jualan barang itu kan setidaknya profit atau keuntungan bisa beberapa puluh persen (10%-30% kali ya) dari omsetnya.

Nah, yang saya tau, dari 1 jaringan aja mereka udah dapet omset 18 milyar. Itu baru 1 jaringan di Indonesia. Bayangin aja, jaringannya udah banyak banget kan di seluruh dunia, bukan cuma di Indonesia aja.

Nah, kalo alasan pribadinya sih ada beberapa juga.

Pertama, Oriflame Masih Bertahan Sampe Sekarang

Saya mikir, oriflame beda ama MLM2 yang ada itu. Dulu saya gabung waktu kantor pusat Oriflame di Jakarta itu masih di daerah Bulungan. Nah, begitu lewat beberapa tahun sampe sekarang, oriflame tetap ada dan kantor pusatnya malah jadi lebih besar di daerah Sudirman.

Artinya, ya oriflame bisa bertahan dibanding MLM2 lainnya. MLM yang dulu memprospek saya begitu saya cari tau lagi udah entah kemana namanya, hehe.

Mungkin tupperware juga begitu, sampe sekarang bisa bertahan juga, tapi saya rasanya lebih bisa jualin produk-produknya oriflame daripada tupperware 😛 ~kaka saya ikutan tupperware dan hasilnya lumayan juga tuh.

Kedua, Oriflame Ngasih Keuntungan Buat Banyak Orang

Dari bertahun-tahun itu, Oriflame tetap ada karena orang-orangnya masih aktif dan yang masih aktif itu karena berarti terbukti Oriflame ngasih keuntungan buat mereka. Saya sih mikirnya begitu, hehe. Dan emang pernah ketemu orang yang beneran ngerasain keuntungan langsungnya sih.

Ke depannya kepengen juga punya bisnis yang ngejual produk gitu dan yang ngejual ya banyak orang gitu juga. Tapi saya masih bingung, bentuknya harus MLM kah? Gak adakah bentuk yang lain tapi bisa dijual oleh banyak orang dan ngasih keuntungan ke banyak orang itu? ~jujur aja masih males denger MLMnya 😛

Pokonya intinya sih bisnis yang bisa ngasih keuntungan ke banyak orang sekaligus ningkatin keuntungan bisnisnya. Kepengen banget..!!

~Punya suami yang setiap harinya mikir dan ngomongin bisnis melulu, jadi begini deh 😛

Published by:

Belajar Bisnis

Hobi

Eheheh, belajar bisnis? Yup, saya sekarang sedang melakukan itu.

Dengan ngapain? Dengan jualan/berdagang. Hoho, suami saya emang baru saja cerita di blognya (di sini)  tentang untuk mau mulai suatu bisnis mulailah dengan berdagang.

Jadi saya dagang apa? Oke, saya mulai dengan cerita sedikit kenapa saya mau berdagang.

~Postingan kali ini agak sedikit panjang (banget)~ 😛

Awalnya, saya sama sekali gak pernah kepikiran mau bisnis sendiri, sama sekali. Tapi begitu saya hamil dan udah mulai bosen kerja di tempat saya bekerja dulu, saya mulai mikir mau keluar aja dan kerja di rumah aja biar urusan rumah bisa tetap kepegang dan anak juga bisa diasuh sendiri. Saya gak mau saya udah cape-cape hamil, punya anak, tapi begitu anaknya lahir, saya sibuk kerja dan nyewa pengasuh. Saya mikir, kalau begitu ceritanya, saya gak bisa kenal deket sama anak saya dan anak saya jadi anak pengasuh karena sehari-harinya ya ama mereka. Kalaupun ada yang membantu, ya saya maunya bantu-bantu untuk urusan rumah aja bukan untuk urusan anak, jadi anak tetap saya yang megang.

Nah, kalau begitu saya jadi ibu rumah tangga donk? Iya, tapi gak bener-bener jadi ibu rumah tangga, karena saya bisa bosan setengah mati kalau cuma jadi ibu rumah tangga.

Bukan, bukan mengecilkan ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga itu pekerjaannya juga gak ringan. Ngurusin suami, anak, juga kerjaan rumah yang gak ada habisnya. Tapi, saya mau jadi ibu rumah tangga yang lebih dari itu. Ngurusin suami, anak, kerjaan rumah, plus ngurusin bisnis sendiri, lumayan kan hasilnya bisa nambahin penghasilan keluarga juga tapi dikerjakan dari rumah.

Jadi saya bisnis apa? Oke, saya rinci deh saya bisnis apaan aja / dagang apaan aja. Mulai dari dagang jasa ampe barang #eh, banyak 😛 *enggak banyak deng, ehehe*

Pertama, Undangan Online

Nah, pertama kali kepikiran untuk bikin bisnis itu, saya ingin bikin bisnis undangan online. Saya mau bikin bisnis jasa membuat undangan online untuk ~pastinya~ orang-orang yang ingin nikah. Nah, sekarang memang udah ada sih jasa yang sama, tapi saya mau bikinnya yang beda. Bedanya apa?

Yang saya liat, jasa undangan online yang sekarang itu tampilannya tiap undangan ya sama, sesuai template yang diusung si penjual jasa undangan online. Nah, saya mau bikin yang tiap undangan online ya tampilannya beda karena setiap pasangan itu unik dan beda daan narsis juga, hehe. Jadi, saya mau bikin yang mirip-mirip undangan online saya: istiana.ilmanakbar.web.id dan undangan online sahabat saya nasrulgema.com. ~Heheh, yang nasrulgema ternyata domainnya udah habis 😛

Tadinya, saya mau bikinin web khusus tentang jasa saya ini, namanya arehappy. Namanya begitu karena saya mikir setiap pasangan yang mau nikah pasti bahagia. Begitu ada yang pesan undangan online mereka bisa milih mau subdomain di arehappy (ilmanisti.arehappy.com misalnya) atau domain sendiri ~yang pasti harganya beda~.

Tapi akhirnya saya gak jadi bikin web khususnya, tapi tetap jadi dan jalan lho. Jadi kalau ada yang mau saya bikinin undangan online bisa langsung kontak saya lewat email istianasutanti[at]gmail.com 😀

Kedua, Jual Clodi (Cloth Diaper)

Ini yang bikin saya gak jadi bikin web khusus undangan online, 😛

Jadi, begitu umur kehamilan menginjak 5 bulan, saya mengenal clodi (cloth diaper). Apa itu clodi? Intinya clodi itu adalah diaper yang bisa dicuci dan dipakai ulang. Saya mikir dengan punya clodi selain bisa lebih hemat, lebih baik juga untuk kesehatan anak kita. Ya, saya mau anak saya terhindar dari resiko alergi kaya ruam kulit, iritasi dan alergi lainnya yang mungkin timbul dari campuran bahan kimia dalam disposable diaper.

Tapi, tiba-tiba jadi kepikiran untuk membagi perasaan yang sama ke ibu-ibu lain yang ingin punya bayi atau yang baru punya bayi. Perasaan untuk bisa lebih menyehatkan anak dan lebih berhemat. Saya berpikir belum banyak ibu-ibu yang kenal dengan clodi ini, jadi bisa sekalian mengenalkan juga ke mereka.

Nah, saya jadi punya ide kenapa saya gak jualan clodi aja sekaligus mengenalkan ke ibu-ibu lain untuk lebih bisa membuat bayinya lebih sehat sekaligus berhemat. Karena emang lumayan banget lho hematnya. Clodi ini bisa dipakai sampai dengan berat 25 kg, kira-kira bisa sampai anak 2 tahunan. Belum lagi kalau sudah gak dipake, bisa dilungsur ke adiknya nanti. Lumayan kan bisa dipakai lama tapi beli cuma 1 kali?

Akhirnya saya mulai cari-cari deh gimana caranya saya bisa jualan clodi ini. Begitu akhirnya dapet, saya awalnya mau jadi reseller. Tapi distributor resmi salah satu merk clodi ini berniat nyari orang yang bisa bikin web untuk dibikinin web ecommercenya, jadi pake model keranjang belanja gitu.

Mereka udah 1 tahun ngejalanin bisnis clodi ini lewat FB dan bikin blog khususnya di sini.

Yaudah deh, akhirnya saya kerja sama aja sama mereka, saya yang bikin web plus jalanin pemasarannya lewat web itu (hehe, ketauan kan kenapa gak jadinya bikin web khusus undangan online?).

Sekarang emang belum jadi sih, tapi udah bisa dibeli di istianasutanti.com/clodionline. Yup, sementara saya udah bisa ngejualin clodi-clodi itu lewat sini sebelum dipindah ke nama resminya clodionline.com. Yang sekarang, clodionline.com masih mengarah ke blog mereka ini.

Jadi, untuk ibu-ibu yang ingin punya bayi kaya saya atau yang sudah punya bayi atau yang baru saja punya bayi (sebut Leni n Fithri aah :P) bisa beli clodi lewat saya aja ya, beli langsung di istianasutanti.com/clodionline 😀

Ketiga, Ikutan Oriflame

Yang ini dijadiin satu postingan terpisah aja deh 😀

Dengan ngejalanin itu semua, intinya saya sedang belajar bisnis, hehe. Suami saya belajar lewat S2nya, saya belajar otodidak 😛

~eh, tapi yang oriflame dijalanin berdua sih.

Nah, tapi ada 1 lagi juga yang saya kerjakan sekarang, bukan bisnis sih. Intinya self employee aja, freelancer web. Saya terima juga pesanan-pesanan web. Yap, saya sampe udah bikin portfolionya di sini. 😀

Hohoh, sekian dulu deh ceritanya.

~Fyuh, lama gak cerita di blog, begitu cerita postingannya jadi panjang gini, hehe

Published by:

istianasutanti.com

Belajar Bisnis Online Hobi Pribadi

Heheh, waktu itu saya bikin portfolio pake nama momopururu.com, tapi kata suami bagusan istianasutanti.com aja sesuai dengan nama saya.

Yaudah, akhirnya saya beli aja domainnya, terus langsung diganti deh momopururu.com-nya dengan istianasutanti.com. Jadilah sekarang portfolio kerjaan saya di situ, yang momopururu sudah gak aktif 😛

~Cukuplah momopururu jadi judul blog + username twitter aja.

Published by:

Pertanyaan untuk Kartunama.net

Hobi

Hihi, coba-coba ikutan kuis dari http://www.kartunama.net ah, siapa tau dapet 1 set kartu nama gratis 😀

Jadi, pertanyaannya:

Jika kamu calon pelanggan yang hendak memesan kartu nama, apa saja yang perlu kamu tanyakan terlebih dulu?

Nah, ini 3 pertanyaan dari saya:

  1. Kertas kartu namanya bisa bertahan berapa lama? Cepet rusak atau hilang-hilang gitu hurufnya.
  2. Apakah bisa mencetak huruf braille juga?
  3. Apa kita bisa dapat diskon dan berapa besar diskonnya kalau udah sering mesen kartunama di kartunama.net? (Hitungannya udah pelanggan tetap).

Kalau ada yang mau ikutan juga, baca aja petunjuknya di sini 😀

Published by:
%d bloggers like this: