Category Archives: Keluarga

Mengatasi Anak yang Mengompol di Malam Hari

Sebenernya sampai sekarang pun bisa dikatakan Nawa belum yang terbebas banget dari ngompol yaa. Padahal awal-awal toilet training itu (sekitar di umur 15 bulanan) dia bebas pipis banget semaleman. Jadi justru mulainya ya dari lepas pospak pas malam hari ini. Karena anak segitu cenderung pipis saat bangun tidur aja. Persis kayak kakaknya dulu, si Naia.

Nah, begitu udah 2 tahun, udah ke mana-mana gak pakai pospak karena dia udah bisa bilang, bahkan jalan-jalan jauh pun gak pakai pospak. Bener-bener kami usahakan dia bisa pipis atau pup di toilet atau kamar mandi. Diusahakannya dengan rajin membawanya pipis sebelum berangkat pergi-pergi dan begitu sampai tempat tujuan. Dengan begitu, dia jadi bisa mengira-ngira sendiri kapan mau pipis dan kapan enggak.

Continue reading Published by:

Road Trip Jawa Tengah – Wisata Candi

Kemarin saya punya kesempatan untuk melakukan road trip karena memanfaatkan long weekend yang beneran panjang banget, hehe. Soalnya, pas banget waktunya lagi pilpres di hari Rabu, hari Jumatnya disusul dengan hari paskah, jadilah hari Rabu dan Jumat cuti bersama donk. Makanya jadi long weekend banget, karena ya bisa liburan sejak hari Rabu itu jadinya, dengan mengambil cuti lagi gak terlalu lama, cuma 1 hari di hari Kamis saja jadinya.

Road trip kali ini sebetulnya saya ngeri-ngeri sedep sih, secara usia kandungan sudah mulai membesar, sudah memasuki trimester ketiga. Takut kecapean dan kenapa-kenapa gitu ya, apalagi emang udah gampang puegel banget ini punggung. Mana cukup sering kontraksi palsu juga pula, apalagi kalau kecapean. Tapi Bismillaaah lah, kalau bukan sekarang, belum tentu ada kesempatannya lagi soalnya ūüėÄ

Continue reading Published by:

No Sibling Rivalry

Sebenernya mendidik anak-anak supaya gak punya kecenderungan untuk yang disebut-sebut sebagai “sibling rivalry” itu susah susah gampang ya.Susahnya, apa bener kita udah bertindak adil sama anak-anak kita? Saya yang anaknya baru 2 (dan mau 3) ini tuh juga sering mempertanyakan hal itu. Takut sebenernya, takut kalau saya dianggap gak adil sama anak-anak. Gak adil dalam memberi kasih sayang, gak adil dalam setiap sikap, bahkan gak adil dalam ngasih perhatian. Beneran takuut.

Waktu anak kedua akan lahir, saya mempertanyakan, apa saya akan sesayang anak kedua seperti ke anak pertama? Karena ngerasain anak pertama itu masyaAllah kalem dan manis gitu sebagai perempuan. Dan saya jadi yang gimana kalau sikap anak kedua beda banget sama yang pertama? Apa saya bisa menerima itu juga?

Continue reading Published by:

Umroh: Antara Doa, Tawakal, dan Usaha

Alhamdulillaahh 2 minggu¬†yang lalu saya akhirnya bisa ke tanah suci untuk menjalankan ibadah Umroh bersama suami. Iya, hanya berdua sama suami karena anak-anak Alhamdulillaaaahhh bisa dijaga oleh keponakan dan kakak saya. Mereka happy banget bisa nginep di rumah neneknya karena bisa bebas bermain sama sepupu-sepupunya ūüôā

Dari perjalanan umroh kemarin, saya hanya ingin sekedar berbagi apa¬†yang selama ini saya rasakan. Tentang bagaimana doa kita akhirnya terkabul dan bagaimana akhirnya Allah menggerakkan hati kami untuk Umroh. Semoga bisa bermanfaat bagi¬†yang membaca ini¬†yaa ūüėČ

Jadi, saya akhirnya merasakan, komponen penting dari terkabulnya suatu keinginan itu ada 3, seperti¬†yang telah saya ceritakan di postingan Facebook saya minggu lalu. Sebetulnya ini memang semacam tulis ulang postingan itu, hanya saja biar tersimpan, ya saya tulis di blog juga ūüėÄ

Continue reading

Published by:

Calistung. Bukan Jangan Diajarkan Sejak Dini, Tapi JANGAN DIPAKSA!

Keluarga Parenting Pribadi

Hahahaha.. Ini nulisnya sesaat banget selesai baca tulisan Icha “Jadi Gimana Ngajarin Calistung“. Tulisan Icha itu bener banget dan saya jadi inget banget dulu ngajarin Naia calistung ini gimana ūüėÄ

Jadi¬†ya, emang dari dulu juga saya udah denger, sebelum anak umur 7 tahun, sebaiknya jangan diajarkan calistung, karena otaknya belum siap. Tapi kok rasanya gimanaa gitu¬†ya? Saya gak sreg dengan ide “tidak diajarkan calistung” karena dulu saya masuk TK juga sudah bisa baca beberapa huruf dan sudah bisa berhitung. Dan saya ngerasa hepi hepi aja sih, gak jadi males baca dan gak jadi takut sama matematika. Malah, saya jadi suka sekali dengan matematika.

Jadilah saya berpikir kembali. Oh, mungkin memang otak anak belum tentu siap ya sebelum umur 7 tahun itu, tapi apa jadi sama sekali tidak memberinya stimulasi yang memungkinkan mereka bisa membaca? Jadi saya membuat kesimpulan sendiri, kalau mungkin yang dimaksud dengan tidak mengajarkan calistung sejak dini itu adalah dengan TIDAK MEMAKSA mereka belajar calistung ya, tapi ngasih stimulus mah ya sah sah aja jalan terus selama anaknya suka dan gak bete apalagi jadi males baca ya kan. Continue reading

Published by:

Saat Pasangan Berubah

Keluarga Pribadi

Jadi baja hitam? Enggaak, bukan berubah yang kayak gitu lah pasti yaa. Eaduh maap garing, huhuhu, padahal pengen nulis postingan yang agak agak serius. Postingan ini juga tertriggered oleh Gesi yang kemarin sempet nanya pendapat aku mengenai permasalahan orang yang curhat ke dia. Siapa tau gitu aku punya pandangan dari segi agama gimana baiknya (padahal mah weeeh, siapa aku bisa jawab dari segi agama, hee). Setelah diceritain aku malah speechless, huhuhu. Sampe gak tau mesti respon apa T_T Walaupun gak tau juga dia siapa karena Gesi menjaga banget kerahasiaan identitas pencurhat. Tapi ya gitu, sesedih itu diceritain Gesi. Ngebayangin ada di posisi si pencurhat lah jadinya.

Untuk¬†yang mau tau kisah lengkap curhatan itu, ada di postingan Gesi terbaru¬†ya di¬†¬†“30 PERTANYAAN TENTANG BERCERAI ATAU BERTAHAN”. Begini potongan kisahnya: Continue reading

Published by:
%d bloggers like this: