Category Archives: Parenting

Rekomendasi Buku Parenting Menghadapi Anak Tantrum

Setelah beberapa minggu lalu aku post 7 rekomendasi buku parenting, ternyata temenku baru bikin buku juga donk. Pas banget pula temanya parenting, spesifik mengenai menghadapi tantrum pada anak.

Nah, pas banget ini, umur anak aku yang ketiga lagi krusial nih, umur-umur di mana tantrum bisa menyerang, yaitu 1,5 tahun. Tantrum kan biasanya di umur 1-3 tahun ya bun.

Alhamdulillahnya ya, selama ini kami, saya dan suami, inshaAllah kuat menghadapi anak tantrum di umur segitu. Karena tau, mereka itu tantrum bukan karena nakal apalagi sengaja membuat kita kesal. Tapi, mereka itu tantrum karena masih sulit menyampaikan apa yang mereka inginkan atau mereka maksud.

Continue reading Published by:

7 Rekomendasi Buku Parenting Yang Membuat Orangtua Makin Sabar

Beberapa bulan lalu, waktu ikut bengkel diri level 1, ada peserta yang nanya buku rekomendasi parenting ke Ummu Balqis. Eh, malah aku yang gatel mau jawab, huaa..

Ya aku gak jawab di situ lah, yang ditanya kan Ummu Balqis ya kan, jadi ya Ummu deh yang jawab, beliau juga lah yang berperan sebagai pembicara. Lha eike siapa sis? Eik kan peserta juga, jadi dengerin juga deh, hehehe.

Nah, tapi akhirnya malah bikin aku jadi pengen bikin tulisan tentang buku-buku parenting rekomendasi gini deh.

Continue reading Published by:

Anak Berantem Harus Bagaimana?

Parenting Pribadi

Buat yang anaknya lebih dari 1 tuh, ini pemandangan sehari-hari banget ya gak? Hehehe. Anak berantem entah karena apa. Bisa rebutan makanan lah, rebutan mainan lah, atau rebutan siapa yang lebih dulu ngapa-ngapain. Bener gak? Bener gak? haha

Kalau saya, biasanya tunggu sampai mereka nemu penyelesaiannya dulu. Berantem berantem deh, teriak-teriak ya teriak teriak deh, tapi kalau akhirnya mereka nemu solusi untuk mereka berdua yaudah. Yang gawat, kalau sampe pukul-pukulan.

Nah, biasanya kalau salah satu udah keliatan mau mukul gitu, saya baru “terlibat”. Berhubung udah sering denger juga kalau anak-anak berantem gitu bisa punya efek bagus karena dengan berantem itu mereka bisa belajar menyelesaikan konflik, jadi terlibatnya saya juga bukan yang langsung menyelesaikan masalahnya.

Continue reading Published by:

Anak-anak & Balita Hiking? Kenapa Enggak?

Iya, yuk, ajak anak-anak hiking deh. Ternyata asik lho. Emang sih udah banyak juga yang nulis manfaat hiking untuk anak-anak itu apa aja. Nanti beberapanya saya tulis juga deh di bawah ya. Tapi, selain manfaat untuk anak-anak, ternyata ya bermanfaat juga untuk kita, orangtuanya. Terutama dalam melatih kesabaran, hihihi. Plus melatih fisik juga buat orangtua, biar tetap fit ya kan 😀

Kami sendiri udah beberapa kali ngajak Naia dan Nawa untuk hiking. Ya gak ngarep Nawa (3th) udah bisa jalan sendiri pas hiking pasti sih ya. Kebanyakan masih digendong lah pokoknya buat si Nawa ini. Apalagi waktu hiking, umurnya belum 3th.

Continue reading Published by:

Mengatasi Anak yang Mengompol di Malam Hari

Sebenernya sampai sekarang pun bisa dikatakan Nawa belum yang terbebas banget dari ngompol yaa. Padahal awal-awal toilet training itu (sekitar di umur 15 bulanan) dia bebas pipis banget semaleman. Jadi justru mulainya ya dari lepas pospak pas malam hari ini. Karena anak segitu cenderung pipis saat bangun tidur aja. Persis kayak kakaknya dulu, si Naia.

Nah, begitu udah 2 tahun, udah ke mana-mana gak pakai pospak karena dia udah bisa bilang, bahkan jalan-jalan jauh pun gak pakai pospak. Bener-bener kami usahakan dia bisa pipis atau pup di toilet atau kamar mandi. Diusahakannya dengan rajin membawanya pipis sebelum berangkat pergi-pergi dan begitu sampai tempat tujuan. Dengan begitu, dia jadi bisa mengira-ngira sendiri kapan mau pipis dan kapan enggak.

Continue reading Published by:

No Sibling Rivalry

Sebenernya mendidik anak-anak supaya gak punya kecenderungan untuk yang disebut-sebut sebagai “sibling rivalry” itu susah susah gampang ya.Susahnya, apa bener kita udah bertindak adil sama anak-anak kita? Saya yang anaknya baru 2 (dan mau 3) ini tuh juga sering mempertanyakan hal itu. Takut sebenernya, takut kalau saya dianggap gak adil sama anak-anak. Gak adil dalam memberi kasih sayang, gak adil dalam setiap sikap, bahkan gak adil dalam ngasih perhatian. Beneran takuut.

Waktu anak kedua akan lahir, saya mempertanyakan, apa saya akan sesayang anak kedua seperti ke anak pertama? Karena ngerasain anak pertama itu masyaAllah kalem dan manis gitu sebagai perempuan. Dan saya jadi yang gimana kalau sikap anak kedua beda banget sama yang pertama? Apa saya bisa menerima itu juga?

Continue reading Published by:
%d bloggers like this: