Category Archives: Parenting

Naia Can’t Stop Talking

Kid's Activity Parenting

Hari ini masih bedrest, tapi udah jauuuuh lebih mending banget sih. Karena saya akhirnya bersantai di rumah orangtua, di Priuk, which is kekurangannya sinyal mifi saya di sini jauh lebih jelek dibanding di rumah, huhuhu. Jadilah saya belum sempat bikin postingan mainan. Boleh lah ya sekali ini libur, ganti sama postingan yang udah ada di draft ini aja deh yaaa. hehehe.

Jadi gini, sekarang itu Naia kan sudah berumur 3 tahun lebih 8 bulan. Dan dia ini sedang lucuuu banget. Lucunya dalam hal cerewet gak berhenti nanya. Apaaaa aja ditanyain, apaaa aja dikomentarin. Bener-bener butuh kesabaran yang ekstraaaa buanget. Soalnya beneran capek loh njawabin dia itu, hihihi. Yaa, awal-awal mah masih jawab dengan halus dan dengan hati riang, tapi lama-kelamaan “haduuh, kok gak berenti-berenti sih nanyanya”, wahahaha. Tapi ya gitu, saya mah ngeliatnya lucu banget, gak berenti ngomong kok kuat yak xp Continue reading

Published by:

[Little Science Project] Magic Water

Wihihi, namanya itu loh yaa, kayak air apaan aja gitu, padahal ya air biasa sih, reaksi kimianya yang menjadikan air itu kayak ajaib buat anak-anak. Daan, Naia seneng bener deh mainan ini.

Magicnya dari mananya? Dari perubahan warnanya donk. Percobaan kali ini bisa bikin air yang berwarna jadi bening lagi. Pakai apa hayo? Tebak sendiri ah, bakal ketauan juga sih di bahan yang dipakai, wahahaa. Continue reading

Published by:

#FamilyTalk #11: Karena Kalah itu Belajar

Akhir-akhir ini ya, Naia itu kompetitif banget deh, apa-apa “menang Naia”, apa-apa balapan. Terus kalo kalah sebel sendiri, kesel sendiri, baper sendiri hahaha. Tapi mah kalo udah kalah gitu, biasanya saya besarkan hatinya dengan kata-kata “Eh, Naia hebat lho tadi udah mandi sendiri walaupun kalah sama mama yang nyuci piring” *mandi aja dilombain waktunya, cepet-cepetan sama saya yang nyuci piring xp*. Pokoknya, tiap kali dia mengalami kekalahan, saya sebutkan kehebatan dia saat mengerjakan hal yang dilombakan itu tadi. Gitu-gitu deh. Karena saya mau, yang ada dalam pikiran Naia itu bukan “kalah”nya, tapi sikap “berjuang”nya. Dan ya kalah menang itu biasa, menang sukur, kalah ya gondrong (eh, emang rambut xp)

Baca juga: Cara Berjuang

Continue reading

Published by:

Everyone Is Special

Sabtu kemarin, 5 Desember 2015 saya punya kesempatan ikutan workshop parenting. Pengisinya siapa coba? Bu Elly Rismaaaan, huehuee. Yang di seminar beberapa tahun lalunya nempel banget di saya sampe saya bikin infografisnya. Dan karena itu juga jadi engeh kalau pengasuhan anak itu penting pake banget!

Baca juga: Kesalahan dalam Berkomunikasi dengan Anak

Di acara kemarin ada yang paling nempel banget di saya, yaitu lagunya Barney yang “Everyone is sepcial”. Lagu ini cuma ditampilkan liriknya sih sama bu Elly Risman, tapi liriknya itu berasa banget memotivasi anak untuk selalu percaya diri dan menganggap dirinya spesial. Menumbuhkan self esteem pada diri anak. Bahasa gampangnya, self esteem itu persepsi anak terhadap hidupnya, lingkungannya, dan juga bagaimana orang sekitarnya melihat dirinya. Bagaimana anak menghargai dirinya sendiri gitu lah, percaya pada dirinya sendiri, dan percaya mereka unik, karena memang setiap orang berbeda, gak ada yang sama 🙂 Continue reading

Published by:

Bunga Kertas di Air

Fuah, hampir aja hari ini gak nulis karena saya masih bedrest. Bedrestnya beneran yang tiduran doank di tempat tidur soalnya, cuma bisa buka hape, haha. Duduk atau berdiri sebentar aja udah kerasa kenceng lagi perutnya. Yah, seninya hamil yah, hihihi.

Tapi Alhamdulillah pagi ini mendingan jadi bisa deh nulis bentar buat update di hari Rabu ini 😀

Soo, hari ini mainan apa yaaa. Hari ini saya mau mengenalkan permainan yang simple lagi tapi bikin anak seneng, yaitu bunga kertas yang dimasukkan ke air dan bisa mekar dengan sendirinya. Langsung aja yuk bahan dan caranya 😀 Continue reading

Published by:

Kenapa Gak Senyum?

Haha, itu salah satu pertanyaan Naia yang bikin saya dan papanya langsung senyum lagi. 😀

Saking semangatnya, Naia gak sengaja memukul saya. Saya langsung cemberut.
Naia: “Mama kenapa gak senyum?”
Saya: (dalem hati senyum2) “tadi mama sakit dipukul kaka Naia. Kaka Naia semangat banget ya buat main?”
Naia: Beranjak ngelus2 bagian yang dipukul tadi sambil meniup2
Saya: “Terima kasiih” 🙂

Baca juga: Naia belajar minta maaf Continue reading

Published by:
%d bloggers like this: