Category Archives: Pribadi

Ingin Kuliah Lagi

Pribadi

Image from flickr

Rasanya saya kepingin banget kuliah lagi. Entah itu S2 atau S1 lagi πŸ˜›

Kenapa S1 lagi? Soalnya kepikiran buat ngambil kuliah di jurusan yang bener-bener beda dengan bidang saya sekarang.

Saya ngerasa kuliah saya kemarin itu gak bener-bener saya jalani dengan baik dan benar *halah*. Intinya, saya ngerasa kehilangan waktu saya untuk belajar di kuliah kemarin. Saya gak bener-bener memanfaatkan waktu dan kesempatan yang ada untuk memaksimalkan dan mengembangkan kemampuan diri saya.

Bukan salah siapa-siapa emang, itu salah saya sendiri. Karena itu saya mau mulai belajar lagi, kuliah lagi. Lagi nyari-nyari beasiswa, siapa tau ada yang cocok πŸ˜›

Atau, kalaupun gak beasiswa, mudah-mudahan aja biaya kuliahnya gak terlalu mahal, hehehe. Semangat banget buat belajar lagi nih saya.

Published by:

Perkembangan Bayi Saya di Trimester Ke-2

Kehamilan Pribadi

Hihi, seru di trimester kedua ini. Kenapa? Karena si baby mulai bergerak-gerak. Saya jadi ngerasain sensasi aneh di perut πŸ˜›

Yaa, awal ngerasain baby ini bergerak (gerakannya bener-bener masih haluuus banget) itu rasanya aneh, lucu, + excited. Gak sabar untuk ngerasain baby-nya bergerak lagi.

Si baby juga sering ngejailin papahnya :P. Begitu gerakannya mulai terasa dari luar dan mulai kenceng, saya bilang suami biar dia bisa ikut ngerasain. Tapi begitu suami saya megang perut saya, dia berhenti bergerak, bener-bener gak mau gerak lagi. Begitu suami ngangkat tangannya, dia bergerak lagi, dan lumayan kenceng lagi. Begitu deh seterusnya, bener-bener lucu :P. Tapi akhir-akhir ini dia sering juga ko bergerak kalo suami saya lagi nempelin tangannya ke perut saya.

Gambar di atas adalah gambar baby saya di minggu ke 21. Waktu periksa kandungan terakhir, dokternya nawarin buat ngeprint hasil USGnya, karena umur segitulah terakhir keliatan seluruh tubuh baby di layar USG, selanjutnya cuma kepala, kaki, atau badannya aja. Tapi ini juga kurang kaki sih, harusnya di pemeriksaan sebelumnya yang bener-bener keliatan utuh, tapi dokter sebelumnya gak nawarin buat ngeprint hasil USGnya, jadi kita gak kepikiran untuk ngeprint biar babynya keliatan seluruh tubuhnya, huhu.

Saat di USG itu si baby juga bergerak-gerak, aktif banget, jadi lucu sendiri, hehehe

Yaak, periksa kandungan berikutnya tanggal 9 Januari nanti. Gak sabar pengen liat babynya lewat USG lagi πŸ˜›

Can’t wait for his/her birth next April (perkiraan lahirnya bulan April 2012 nanti soalnya) πŸ˜€

Published by:

Happy Birthday My Nephew, Arvin

Pribadi

Yaak, hari ini hari ulang tahun yang pertama buat keponakan saya yang namanya Arvin Fauzantoro, tadinya sih namanya Arvin Bhisma Pratama, diganti karena sakit melulu. Mudah-mudahan dengan begitu penyakitnya jadi lebih ringan dan sembuh gak lama lagi. Amiiin.

Saya sedih banget tiap inget keponakan saya yang satu ini. Soalnya, dari umurnya 6,5 bulan, dia sering banget kejang-kejang dan ampe sekarang masih sering bolak-balik rumah sakit. Tapi yang terakhir itu 2 minggu yang lalu sih, mudah-mudahan aja itu yang terakhir dia dirawat di rumah sakit deh, selanjutnya perawatan jalan aja.

Saya bingung itu penyakit apa sebenernya. Kaka saya pernah cerita kalo itu gejala epilepsi. Walaupun keluarga saya gak punya keturunan epilepsi, tapi tetap ada kemungkinan itu.Dan katanya kalau penyakit epilepsinya itu baru muncul sejak dia dari kecil gitu, kemungkinan 5 atau 6 tahun dengan pengobatan dia bakal sembuh total.

Tapii, yang bikin saya bingung lagi, apa yang menyebabkan itu? Awalnya kaka ipar saya cerita kalo itu berawal dari bapaknya yang beli mainan plastik untuk latihan gigit-gigit di pasar dengan harga murah (mungkin kualitas plastiknya yang jadi masalah). Nah, katanya mainan itu banyak bakterinya, kan bahaya, langsung masuk lewat mulut karena digigit-gigit. ~Jadi ngeri kalo pilih-pilih mainan, bener-bener gak boleh sembarangan~. Nah, gak lama kemudian, Arvin jadi sakit panas, terus lagi demam kaya gitu malah pake dibawa ke tukang urut dan diurut. Bukannya malah sembuh, eh malemnya malah kejang. ~Ini waktu Arvin kejang pertama kalinya.

Nah, setelah dibilang itu gejala epilepsi akhirnya diberi pengobatan. Lancar sih, mungkin 1 bulan pengobatan di rumah dan sudah mulai mending, udah mulai terapi juga soalnya, -terapi biar kepalanya kuat lagi-. Oiya, selama sakit kejang ini kepalanya jadi gak kuat lagi untuk tegak, jadi kaya bayi umur 1 atau 2 bulan yang kalo digendong kepalanya mesti ditahan, sediiih sekali liatnya T_T

Tapi gak lama kemudian, dia kejang lagi dan masuk ICU. Saya sediiiih banget dengernya T_T. Terus kaka saya yang perawat cerita kalo ternyata itu penyakit otak -lupa namanya-, dan salah satu penyebabnya adalah waktu kehamilan di trimester pertama, ibunya itu pernah kena flu atau demam gitu. Jadi ngerii, makanya untuk ibu hamil, trimester pertama itu bener-bener waktu yang rawan banget, gak boleh kecapean, harus bener-bener dijaga juga kandungannya, dan bener-bener gak boleh sakit..!!

Sekali lagi, Happy 1st birthday yaa Arvin, semoga cepet sehaaat… πŸ˜€

Published by:

Ganti Dokter

Kehamilan Pribadi

Hehe, periksa kandungan bulan Desember ini saya memutuskan untuk ganti Dokter :P. Tadinya saya periksa sama dr. Rina Fajarwati, SpOG di RS Harapan Bunda, sekarang jadi periksa sama dr. Shinta Utami SpOG di RS Bunda Margonda. Bukan berarti dokter yang sebelumnya gak capable atau gimana yaa, cuman saya milih Rumah Sakitnya untuk lahiran.

Setelah periksa kandungan di bulan November kemarin, kita (saya dan suami) malah baru nyari-nyari Rumah Sakit mana yang cocok untuk lahiran bayi saya ini. Harusnya dari awal mau periksa kehamilan sih udah mikirin nantinya bakal lahiran di mana, karena keputusan itu mempengaruhi dokter yang meriksa juga, hehe.

Kita cuma survey harga dan fasilitas di 3 RS sih, RS Harapan Bunda (di Pasar Rebo), RS Bunda Margonda (dari namanya pastinya ini ada di Jl. Margonda Depok), dan RS Hermina (yang ini sih bisa di Depok atau Sunter tempat kaka saya kerja).

Saya gak tau sih fasilitas di RS Harapan Bunda itu gimana, pastinya sih fasilitas standar RS lah, tapi RS Bunda Margonda n Hermina bisa rooming in, jadi begitu bayinya lahir dan setelah IMD, dia bisa langsung masuk ruang perawatan ibunya, satu ruangan aja, gak dipisah di ruangan bayi gitu, jadi bener-bener memungkinkan banget buat ngasih ASI Eksklusif.

Tadinya pengen di RS Hermina Sunter tempat kaka saya kerja itu, tapi ribetnya kan rumah saya sekarang udah gak di Priuk, jadi 2 minggu menjelang perkiraan kelahiran saya harus stand by di rumah ortu saya di Priuk. Tapi, karena kita (saya dan suami) memutuskan pengen ngerasain deg2an menjelang kelahiran berdua di rumah kontrakan kita ini aja, jadi kita pilih yang terdekat dari sini aja, yaitu RS Bunda Margonda (yang aksesnya gampang sih, cuma 1x naik angkot) πŸ˜›

Published by:

Buku Kehamilan

Kehamilan Pribadi Review
Buku Kehamilan

Buku Kehamilan

Yap, sejak awal kehamilan saya baca buku ini, sangat membantu saya mengetahui semua seluk beluk kehamilan. Di sini tuh semua pengetahuan tentang kehamilan dijelaskan lengkap. Dari mulai trimester pertama (bahkan dari mempersiapkan kehamilan sih) sampai kelahiran. Dari mulai perubahan-perubahan fisik, keluhan-keluhan saat hamil, asupan gizi, sampai perkiraan kelahiran dijelaskan di sini.

Saya sekarang sudah membaca sampai bagian trimester kedua (jelas laah, kan saya sekarang memang sudah memasuki trimester kedua :P). Sebenernya sih udah masuk bagian trimester kedua dari bulan pertama kehamilan, tapi saya pending bacanya, hehe. Biar kalo saya baca, saya bisa ngangguk-ngangguk sendiri karena merasa apa yang saya rasakan sekarang sama dengan yang ditulis di buku πŸ˜€

This book is helping me so much.

Published by:

Tes Toxoplasma

Kehamilan Pribadi

Yap, saya baru saja menjalani tes Toksoplasma. Apa itu toksoplasma? Rasanya blog ini cukup menjelaskan..hehe πŸ˜€

Sebelum menikah, saya pernah tes kesehatan yang di dalamnya ada tes TORCH. Apa itu TORCH? Gampangnya, TORCH itu adalah kelompok infeksi yang disebabkan oleh beberapa jenis virus, salah satunya adalah virus toksoplasma ini (Toxoplasma gondii). TORCH juga akronim dari Toxoplasma, Rubella, Cytomegalovirus, dan Herpes Simpleks Virus (HSV). Jadi, tes TORCH itu tes untuk menunjukkan kalau kita pernah atau sedang terjangkit salah satu dari beberapa virus tadi. Tes lengkapnya sih ada 8. kenapa 8? karena masing2 tes diperiksa untuk virus lama dan virus baru. IgG untuk virus lama dan IgM untuk virus baru. Saya waktu itu hanya menjalani tes yang Toxoplasma (IgG dan IgM) dan RubellaΒ (IgG dan IgM), karena ke4 tes itu yang ada di paket tes kesehatan waktu itu (pre-marital checkup) πŸ˜›

Oiya, tes TORCH cukup penting loh, karena virus-virus tersebut yang bisa membahayakan keadaan ibu dan bayi sewaktu hamil. Dengan terjangkit salah satu virus, bisa menjadi salah satu penyebab bayi prematur, keguguran, hingga kematian pada janin. Makanya perlu menjalani tes ini sebelum merencanakan kehamilan. Karena, kalau ada salah satu yang bernilai positif, kita harus menjalani penyembuhan dulu baru aman untuk hamil.

Nah, hasil tes TORCH saya sebelum menikah itu menunjukkan kalau toxoplasma IgG saya positif dan angkanya cukup besar, tapi IgMnya negatif. Harusnya sih gapapa, karena IgG termasuk virus lama, yang seharusnya tubuh saya sudah membentuk antibodi sendiri untuk memusnahkan virus itu. Maka dari itu saya gak menjalani penyembuhan atau semacamnya, cuma menjaga diri aja dengan menghindari kucing (bukan kucing aja sih, tapi umumnya sih kucing) dan makanan setengah matang, juga lebih rajin makan sayur (atau makanan sehat lainnya).

Tapi, menurut dokter kandungan saya, dan kakak saya yang kebetulan seorang suster di rumah sakit bersalin, menyarankan kalau sebaiknya saya menjalani tes lagi, untuk memastikan kalau virusnya sudah benar-benar hilang. Karena, bisa aja toxoplasma IgG yang positif itu malah awal dari munculnya virus kalau setelah tes ulang hasilnya positif dengan angka yang lebih besar dari sebelumnya ~menurut dokter.

Tadinya mau menjalani tes ulang toxoplasma ini di awal-awal kehamilan, tapi malah keundur ampe hari ini. ~oh iya, yang sekarang saya hanya menjalani tes toxoplasma IgG dan IgM, Rubella enggak karena tes sebelumnya hasilnya negatif.

Yah, semoga hasil tes kali ini negatif untuk kedua-duanya (toxoplasma IgG dan IgM) biar saya dan bayi yang saya kandung sekarang ini sehat-sehat. Amiiin…

Published by:
%d bloggers like this: