Category Archives: Review

[Parenting] Iklan Bisa Mendidik?

Parenting Review

Bisa donk, hehe. Tapiii, saya bukan ngomongin iklan yang di TV-TV itu yaaa. Saya ngomongin pengertian iklan secara umumnya. Iklan itu tampilan yang dikemas sangat menarik agar targetnya bisa mengikuti apa yang diinginkan pembuat iklan kan? *definisi saya pribadi, muahaha*. Nah, yang kita inginkan buat anak itu apa? Kita kemas saja apa yang kita inginkan tersebut dalam bentuk seperti iklan. Menurut saya pribadi sih ada beberapa jenis iklan yang bisa diterapkan buat anak. Berikut ini beberapa contohnya:

Buku

Iyes, dengan membaca *at least dibacakan ya kalau belum bisa membaca*, anak bisa paham mana baik mana buruk. Malah, kita juga bisa mengajarkan emosi dengan membaca juga. Ya misalnya saja, ada seorang anak yang sedih kehilangan ibunya. Kita yang membacakan buku juga ikutan sedih dan ngasih tau ke anak kalau kehilangan seseorang itu sedih banget.

Koleksi Buku Naia Tambah Satuu

Buku-buku Naia

Atau, saat di buku tersebut ada cerita anak yang sedang bermain tiba-tiba mainannya direbut. Saat itu si anak marah. Nah, kita kasih tau deh kalau marah itu seperti apa, dan gimana seharusnya tindakan kita saat marah tersebut. Mengajarkan kecerdasan emosi ke anak ini betul-betul penting lho! Saya mau menjelaskan pentingnya mengajarkan kecerdasan emosi ini di postingan yang berbeda ya, hehehe. 😉

Bentuk iklan lainnya apa?

Published by:

Ngemil Lebih Banyak, Makan Lebih Banyak

Keluarga Review

Naia itu makannya sedikiiit banget deh porsinya. Saya juga heran apa kenyang ya dia kalo kayak gitu. Mungkin sih kenyang, tapi kan nutrisinya jadi kurang. Ya iya aja kalau ternyata beratnya juga kurang, ya karena makan dalam porsi sedikit tadi itu lah, huhuhu. Padahal mah saya udah semangat buanget deh bikin makanan macem-macem, kreasi MPASI gitu. Tapi setiap dibikinin kok ya dia seringnya menolak ya, hiks. Walaupun ada juga sih yang akhirnya dimakan. Tapi karena keseringan ditolak, saya sempet jadi gak semangat lagi bikinin macem-macem. :'(

Makanya otak saya harus bekerja lebih keras lagi supaya menemukan solusi kreatif lainnya dalam menghadapi problem makan Naia ini. Mulai dari selalu meningkatkan semangat buat bikin segala MPASI sampai memberinya cemilan-cemilan bergizi. Soalnya, masalah makan ini sempat membuat Naia itu kecil banget, malah termasuk dalam balita dengan berat badan kurang. T_T

Apaan aja ya yang udah saya lakukan buat Naia?

Published by:

Liburan Seru Naia di Dunia Fantasi Ancol

Kid's Activity Lomba Blog Review

Weekend kemarin sebetulnya ada kesempatan buat liburan panjang sekeluarga sih, soalnya long weekend dari hari Jumat. Tapi saya, Naia, dan papanya memutuskan buat menghabiskan long weekend ini di rumah saja, berhubung sudah lama tidak bersantai bertiga gitu di rumah. Walaupun hari Sabtunya saya pergi juga sih sendirian, lumayan me-time sedikit, hihi.

Meet & Greet Hello Kitty

Saat sedang bersantai begitu, saya melihat ada undangan “Meet & Greet Hello Kitty Dunia Fantasi” untuk hari senin depannya. Langsung tertarik deh saya, apalagi 1 undangan bisa ditukar dengan 2 tiket Dufan. Kapan lagi ke Dufan gratis ya kan? hihihi. Berhubung hari Sabtu itu bertepatan dengan hari Pendidikan Nasional di Indonesia, tanggal 2 Mei, Taman Impian Jaya Ancol, tepatnya Dufan, mengadakan meet & greet ini pada tanggal 4 Mei 2015 deh yang sekaligus menjadikannya ajang berbagi dengan para pelajar dengan mengadakan Donasi buku untuk anak-anak sekolah rakyat Ancol.

Sekalian deh ya. Sekalian apa tuh? hihi

Published by:

Kamu Bakal Dapet 4 Hal Berharga ini di Hukumpedia!

Review

Emangnya hukumpedia apaan? Itu loh, situs yang berkonsep citizen journalism dan berisi mengenai pengetahuan tentang hukum. Tapi tenang aja, seperti yang udah saya ceritakan di sini, bahasa yang digunakan oleh setiap kontributor adalah bahasa orang awam kayak kita kok, bukan bahasa hukum level dewa. Jadi, ya bisa deh intip sering-sering setiap kali mau komentar ataupun mau membahas berita yang berkaitan tentang hukum. Soalnya baca di hukumpedia itu cepet ngerti. Gak percaya? Coba gabung aja deh, hihi.

Menariknya, hukumpedia tidak hanya menawarkan kita untuk bisa menulis, tapi juga menawarkan beberapa hal berharga yang bisa kita dapat. Apa aja tuh?

1. Peringkat

Bahkan kalau belum daftar pun kita bisa mendapat peringkat di hukumpedia, yaitu sebagai tamu. Tuh, belum daftar aja udah dihargai, gimana gak seneng coba? 😀

Malah, icon untuk mewakili setiap peringkat juga menarik banget, eyecatchy gitu.

Peringkat

Peringkat

Continue reading

Published by:

Merasa Berat Ngomongin Hukum? Belum Kenal Hukumpedia Siih

Review

Haduh.. Kalo ngomongin yang berhubungan dengan bidang hukum gini kayaknya berat banget yak. Apalagi kalau sampe membaca ribuan pasal yang terdapat dalam undang-undang gituh, mana ngerti eikeh. Buat kita mah (kita? lo aja kali xp) urusan hukum begini paling enak ya diserahkan ke yang ahlinya ya. Lha kita-kita ini kan emang gak mau repot dan ribet kan dalam semua sisi kehidupan.

law

Law – courtesy of pennlive

Yaelah, ngurus KTP aja nyuruh orang yang jalan kok, bukan ngurus sendiri. Alasannya ya karena punya urusan lain yang lebih penting. Iya gak? Kebetulan saya sih enggak, wkwkwk. Saya ngurus KTP sendiri biar gak terkena pungli macam-macam dan bayar sesuai anggaran. Kebetulan mengurus KTP mah gratis yaa, makanya kalau nyuruh orang mah bisa-bisa dia dimintai uang oleh petugas kelurahan yang nakal, huhuhu.

Makanya, kebiasaan kita yang gak mau ribet itu deh yang menyebabkan kita gak mau ditambah ribet dengan mengerti segala tetek bengek hukum. Ish, tapi ternyata penting juga lho ngerti perhukuman gitu. Lha di segala sisi kehidupan kita pasti berhubungan dengan hukum kok ternyata. “Ubi societas, ibi ius” istilahnya. Di mana ada kehidupan, di situ ada hukum.

Continue reading

Published by:

Yakin Jualan Online di Instagram Cukup?

Review

Hari gini ini jamannya kita belanja cuma dari rumah kan ya? Alias belanja online. Yaa tinggal ubek-ubek di laptop atau gadget yang kita punya, nemu yang cocok, terus beli deh, as simple as that. Terus tinggal tunggu barangnya sampai 2-3 hari kemudian, voila, kita punya barang yang kita mau deh! Kemudahan ini yang emang menguntungkan banget buat kita yah, para pembeli yang males keluar rumah gak punya waktu buat belanja langsung, hihi.

Nah, dengan meningkatnya transaksi online ini, makin banyak juga deh yang akhirnya ikutan nambah penghasilan dengan jualan online, termasuk jual online lewat instagram, yaa memanfaatkan kondisi yang ada lah yaaa. Makin banyak juga soalnya user instagram sekarang, lagi happening siih.

Instagram Istiana

Instagram 😀

Tapi, tapi, kan gak semua orang juga ya punya instagram. Saya aja baru 3 bulanan ini installnya. Sebetulnya punya akunnya sih udah setahunan lebih, tapi baru 3 bulanan ini aktif lagi dan gak galau buat install-uninstall lagi, hihihi. Nah, buat menjangkau yang gak punya instagram ini loh, kadang penjual online suka bingung juga mesti jualan di mana lagi. Lewat instagram aja kayaknya belum cukup soalnyah, makanya mau menjangkau yang lebih luas lagi. Tapi, kebanyakan channel jualan juga bikin pusing dan malah gak maksimal deh jualannya. 🙁

shopious

Nah, tau gak sih kalau sekarang ada shopious.com?

Shopious apaan tuh? Sebentar, saya mau cerita yang lain dulu ya. 😉

Alkisah ada seorang Syopi yang jual baju lewat instagramnya dengan posting foto produknya di sana dan memberi banyak hashtag sebagai kategori produk tersebut.

Nah, ada lagi orang lain bernama Iyus. Kebetulan dia mau beli baju online dan selera bajunya ini pas banget dengan si Syopi tadi. Tapi sayangnya si Iyus gak punya akun instagram, jadi dia pusing banget nyari sana sini, nanya mbah gugel di mana beli baju yang cocok dengan seleranya juga gak berhasil. Udah nyari ke sana kemari tetap gak nemu juga yang sesuai. Akhirnya dia batal deh belanja onlinenya 🙁

Beda cerita kan ya kalau akhirnya dia bikin akun instagram dan nemu toko Syopi ini. Sayangnya ya dia lebih asik berlaptop dibanding berinstagram. Makanya dia juga gak bikin akun instagram. Lagipula menurut dia tambah pusing punya media sosial banyak-banyak karena ribet maintainnya. Dia gitu sih orangnya, gak mau yang ribet-ribet xp

Nah, shopious ini punya solusinya deh. Dia menghubungkan kita-kita yang jualan lewat instagram dengan pembeli-pembeli yang belum punya akun instagram dan lebih banyak memanfaatkan laptopnya buat belanja online. Shopious akan otomatis meletakkan produk yang kita posting di instagram di webnya agar bisa dilihat oleh lebih banyak pengguna internet. Dan produk-produk tersebut juga otomatis dikategorisasikan sesuai dengan kategorinya.

Jadi, pembeli ya tinggal liat lewat kategori aja. Cari apa yang dimau, kalau ketemu, langsung cuss hubungi penjualnya. Gak perlu lagi deh nyari-nyari dari hashtag instagram yang bejibun ituh, hihi. Simple, gak ribet, sesuai yah sama gayanya si Iyus? 😀

Akhirnya Iyus pun gak jadi batal belanja online-nya karena nemu Shopious ini. Dia pun bisa membeli barang yang sesuai dengan seleranya yang selama ini hanya ada di instagram, hihi. Dan si Syopi juga jadi punya pelanggan tetap yang selama ini sulit didapat deh. Shopious baik banget kan mau menghubungkan kedua orang yang bingung untuk saling bertemu ini? hehehe.

Dengan begini kayaknya jualan online lewat instagram saja jadi cukup yah. Karena kita bisa mengandalkan dan memakai jasa shopious buat menjangkau lebih banyak orang, bukan hanya pengguna instagram saja jadinya. Setuju gak? 😀

Btw, cerita Syopi dan Iyus ini diambil dari video ini loh, hihi. Nonton yaa 😉

Published by:
%d bloggers like this: