Category Archives: Traveling

Harus Ke Mana Saat Tidak Sengaja Berpisah dan Komunikasi Buntu?

Family Traveler Keluarga Pribadi Traveling Traveling With Babies

Sewaktu saya sedang asik memilih oleh-oleh tambahan yang akan saya beli bersama anak pertama (Naia) dan sambil menggendong si kecil Nara, Naia tiba-tiba bertanya “Ma, Papa ke mana sama Nawa?”. Saya lalu tersadar, wah iya, kenapa kita jadi cuma bertiga yang pilih oleh-oleh, kayanya tadi papa juga masuk sini deh.

Duh, gimana ini, mana hp saya lagi gak ada kuota internet saat itu, jadi hanya mengandalkan wifi, kalau bukan tethering dari suami, ya wifi gratisan yang tersebar. Tapi, begitu saya ambil hp dari kantong, eh lha kok saya baru ingat kalau hp saya juga sudah sekarat, jadilah diirit-irit memang baterainya sedari tadi. Ini saja ternyata sudah 1%. Kalau untuk menghubungi lagi, jangankan mau ngomong 1 kata, diangkat saja sudah syukur.

Continue reading Published by:

Pengalaman 4 Kali Melawan Rasa Kantuk Demi Mengejar Sunrise

Saya tuh seneeenng banget deh sama sunrise. Selain karena warna langit yang memang cantik saat sunrise, maknanya juga saya suka. Karena buat saya, sunrise itu semacam menandakan kalau kita menyambut hari yang baru lagi, hari di mana kita masih diberi kesempatan untuk memperbaiki diri. Hari kita masih bisa bernapas dan bisa bersyukur akan kehidupan yang baru lagi ini.

Makanya setiap kali jalan-jalan emang seneng dan seantusias itu kalau diajak melihat sunrise. Emang sih 4x ini mah masih belum ada apa-apanya, ehehe. Malah saya lupa, bener baru 4x atau ada lagi. Tapi setidaknya, pengalaman 4x inilah yang paling berkesan untuk saya dalam mengejar sunrise.

Continue reading Published by:

7 Hiburan Yang Bisa Dilakukan Pada Masa Pandemi

Sebenernya beberapa waktu lalu tuh nulis ini di IG, terus biar tersimpan lebih rapi, mau ditulis di blog juga deh jadinya. Sekalian mengisi blog lagi lah yaa, hehehe.

Jadi, selama “liburan” terpaksa ini, eh gak liburan sih ya, lha wong suami juga kerja dari rumah, jam kerja dari jam 9 sampai jam 6 sore. Aku juga tetap membersamai anak-anak di rumah, anak-anak juga tetap “sekolah” dari rumah, jadi ya walaupun di rumah aja, gak bisa dibilang liburan juga, haha.

Tapi, selama 7 bulan di rumah aja gini tuh, udah tak terhitung berapa kali bosan, berapa kali ngerasa mau pergi, berapa kali pengennya jalan-jalan jauh. Jelas untuk jalan-jalan jauh belum bisa dilakukan. Bosan sudah pasti, tapi apa yang masih bisa kita lakukan untuk menghibur diri yang bosan itu?

Continue reading Published by:

Cara Kami Sekeluarga Sanggup Membiayai Traveling Kami

Kami sekeluarga memang suka sekali traveling. Eh, saya dan suami sih, anak-anak mah masih ngikut aja ya, hehe. Makanya dalam satu tahun kami bisa beberapa kali berlibur. Gak melulu ke tempat yang jauh kok, sekedar staycation atau ke tempat yang deket di hari Sabtu-Minggu juga jadi, yang penting ada masa untuk kami refreshing dan berlibur sejenak dari rutinitas harian 🙂

Tapi itu semua bukan pada masa pandemi ya, karena di masa sekarang ini kami masih takut sekali untuk bepergian. Ya pernah sih 2x staycation, tapi gak berani yang jauh-jauh, itu juga masih aja menyimpan perasaan was-was. Jadi, ini yang aku tulis adalah cara kami biasanya agar bisa rutin traveling sekeluarga sebelum masa pandemi ini ada. Semoga sih cepat berakhir, jadi bisa lanjut traveling sekeluarga lagi yaa 😀

Continue reading Published by:

Wisata Puncak Selain Taman Safari

Siapa yang kalau denger puncak udah langsung ingetnya Taman Safari hayoo? hehehe. Kalau gak Taman Safari ya Villa, ahaha. Tapi kayanya kebanyakan yang langsung mikir Taman Safari tuh yang udah jadi orangtua sih,. Soalnya ya emang seru kan bawa anak-anak ke Taman Safari, anak-anak emang paling antusias banget lah kalau liat binatang apapun.

Kami sendiri juga udah pernah bawa anak-anak ke Taman Safari bareng nenek kakeknya. Alhamdulillah lumayan seru, tapi kalau bawa orangtua lagi gak bisa yang seharian banget ya ke Taman Safarinya, karena ingat ya fisik mereka sudah terbatas juga. 🙂

Continue reading Published by:

Persiapan yang Dilakukan Sebelum Umroh Dalam Kondisi Hamil

Alhamdulillaah Alhamdulillaaah, gak berenti berentinya ini saya bersyukur sama Allah. Gimana enggak, awal tahun 2019 kemarin, tepatnya di bulan Februari, saya akhirnya berhasil menunaikan ibadah Umroh. Padahal kondisi waktu itu saya sedang hamil anak ketiga. Awal hamil mah gak kepikiran bakal bisa dan dikabulkan untuk menunaikan ibadah Umroh sebelum anak ketiga lahir.

Cerita bagaimana Allah mengabulkan doa saya untuk bisa umroh sebelum anak ketiga dan perjuangan nabung untuk umroh ini udah pernah saya ceritakan di postingan lainnya sih, baca juga ya Umroh: Antara Doa, Tawakal, dan Usaha.

Continue reading Published by:
%d bloggers like this: