Category Archives: Family Traveler

Harus Ke Mana Saat Tidak Sengaja Berpisah dan Komunikasi Buntu?

Family Traveler Keluarga Pribadi Traveling Traveling With Babies

Sewaktu saya sedang asik memilih oleh-oleh tambahan yang akan saya beli bersama anak pertama (Naia) dan sambil menggendong si kecil Nara, Naia tiba-tiba bertanya “Ma, Papa ke mana sama Nawa?”. Saya lalu tersadar, wah iya, kenapa kita jadi cuma bertiga yang pilih oleh-oleh, kayanya tadi papa juga masuk sini deh.

Duh, gimana ini, mana hp saya lagi gak ada kuota internet saat itu, jadi hanya mengandalkan wifi, kalau bukan tethering dari suami, ya wifi gratisan yang tersebar. Tapi, begitu saya ambil hp dari kantong, eh lha kok saya baru ingat kalau hp saya juga sudah sekarat, jadilah diirit-irit memang baterainya sedari tadi. Ini saja ternyata sudah 1%. Kalau untuk menghubungi lagi, jangankan mau ngomong 1 kata, diangkat saja sudah syukur.

Continue reading Published by:

Pengalaman 4 Kali Melawan Rasa Kantuk Demi Mengejar Sunrise

Saya tuh seneeenng banget deh sama sunrise. Selain karena warna langit yang memang cantik saat sunrise, maknanya juga saya suka. Karena buat saya, sunrise itu semacam menandakan kalau kita menyambut hari yang baru lagi, hari di mana kita masih diberi kesempatan untuk memperbaiki diri. Hari kita masih bisa bernapas dan bisa bersyukur akan kehidupan yang baru lagi ini.

Makanya setiap kali jalan-jalan emang seneng dan seantusias itu kalau diajak melihat sunrise. Emang sih 4x ini mah masih belum ada apa-apanya, ehehe. Malah saya lupa, bener baru 4x atau ada lagi. Tapi setidaknya, pengalaman 4x inilah yang paling berkesan untuk saya dalam mengejar sunrise.

Continue reading Published by:

Wisata Puncak Selain Taman Safari

Siapa yang kalau denger puncak udah langsung ingetnya Taman Safari hayoo? hehehe. Kalau gak Taman Safari ya Villa, ahaha. Tapi kayanya kebanyakan yang langsung mikir Taman Safari tuh yang udah jadi orangtua sih,. Soalnya ya emang seru kan bawa anak-anak ke Taman Safari, anak-anak emang paling antusias banget lah kalau liat binatang apapun.

Kami sendiri juga udah pernah bawa anak-anak ke Taman Safari bareng nenek kakeknya. Alhamdulillah lumayan seru, tapi kalau bawa orangtua lagi gak bisa yang seharian banget ya ke Taman Safarinya, karena ingat ya fisik mereka sudah terbatas juga. 🙂

Continue reading Published by:

Itinerary Singapura Bersama Bayi dan Balita

Yeay, liburan akhir tahun yang belum akhir akhir banget terlaksanaa 😀 Liburan jauh pertama berlima nih kami nih, hehe. Nara bayi bayi udah diajak jalan jauh ya kan xp. Eh, tapi gak jauh beda sih sama Nawa. Dulu Nawa juga di umur hampir 6 bulan kami jalan ke Belitung bareng temen2 kuliah. Jadii, karena punya pengalaman bawa bayi naik pesawat, cuss deh kita ngajak Nara ke Singapura.

Baca juga: Naik Pesawat Bersama Bayi

Tadinya sih ngincer bulan Desember pas Naia libur sekolah, tapi kok ya kalau bulan Desember itu Nara udah mulai MPASI yaa, jadi bakal repot bawa2 MPASI dan nyiap2innya. Yaudah deh, maju sebulan deh jadi bulan November, mumpung bayi masih ASI aja, jadi lebih gampang di jalannya. Kalau bayi mulai ngek, tinggal masukin ASI deh, hehehe.

Continue reading Published by:

Orchid Forest Cikole: Surga di Dalam Hutan Pinus

Jadi ya, minggu lalu saat kami ke Bandung, suami penasaraaann banget untuk mengunjungi tempat wisata baru yang namanya Orchid Forest. Sepenasaran itu karena rating di Googlenya cukup tinggi. Tadinya siih setelah hari Jum’atnya ke Ranca Upas, hari Sabtunya kami ke sini. Tapii, ternyata di hari Sabtu, 28 September kemarin ternyata ada Forestra, alias Orkestra di dalam Orchid Forest tersebut, jadilah ditutup untuk umum, kecuali memang ingin menonton pertunjukan tersebut.

Lumayan sih ya sebenernya, soalnya Orkestranya ini dipimpin oleh Erwin Gutawa dan banyak musisi musisi terkenal lainnya. Tapi, tujuan kami bukan ingin menonton kaan, hanya ingin menikmati bagaimana bentuk si Orchid Forest ini.

Continue reading Published by:

Bermain Dengan Rusa di Ranca Upas

Beberapa minggu lalu, mungkin sebulanan lalu lah yaa. Kami (saya dan suami) sama-sama sedang merasa bosan. Entah bosan dengan rutinitas yang itu-itu terus, atau bosan sama pasangan ya, tapi ya gitu, perasaannya mengganjal. Mungkin dipengaruhi oleh saya yang abis lahiran ya. Hormon belum stabil lagi, masih menyesuaikan ritme hidup lagi, ditambah rutinitas hidup yang masih itu-itu terus. Ya ngurus bayi, ya ngurus balita, juga ngurus anak sekolah.

Suami lalu mengambil keputusan yang cukup impulsif untuk cuti di akhir September ini untuk mengajak kami sekeluarga jalan-jalan lagi. Gak jauh sih, ke Bandung lagi, hehe. Awalnya sih mau Sabtu-Minggu aja gitu jalan-jalannya ke Sari Ater, mumpung waktu itu mendapat harga miring ya di Epic Sale Traveloka di bulan April lalu. Tapi berhubung emang lagi pengen liburan banget, suami memanjangkan sedikit waktu liburannya jadi dari hari Jumat.

Continue reading Published by:
%d bloggers like this: