• Kehamilan Pribadi Review

    Buku Kehamilan

    Buku Kehamilan

    Buku Kehamilan

    Yap, sejak awal kehamilan saya baca buku ini, sangat membantu saya mengetahui semua seluk beluk kehamilan. Di sini tuh semua pengetahuan tentang kehamilan dijelaskan lengkap. Dari mulai trimester pertama (bahkan dari mempersiapkan kehamilan sih) sampai kelahiran. Dari mulai perubahan-perubahan fisik, keluhan-keluhan saat hamil, asupan gizi, sampai perkiraan kelahiran dijelaskan di sini.

    Saya sekarang sudah membaca sampai bagian trimester kedua (jelas laah, kan saya sekarang memang sudah memasuki trimester kedua :P). Sebenernya sih udah masuk bagian trimester kedua dari bulan pertama kehamilan, tapi saya pending bacanya, hehe. Biar kalo saya baca, saya bisa ngangguk-ngangguk sendiri karena merasa apa yang saya rasakan sekarang sama dengan yang ditulis di buku πŸ˜€

    This book is helping me so much.

    Published by:
  • Kehamilan Pribadi

    Tes Toxoplasma

    Yap, saya baru saja menjalani tes Toksoplasma. Apa itu toksoplasma? Rasanya blog ini cukup menjelaskan..hehe πŸ˜€

    Sebelum menikah, saya pernah tes kesehatan yang di dalamnya ada tes TORCH. Apa itu TORCH? Gampangnya, TORCH itu adalah kelompok infeksi yang disebabkan oleh beberapa jenis virus, salah satunya adalah virus toksoplasma ini (Toxoplasma gondii). TORCH juga akronim dari Toxoplasma, Rubella, Cytomegalovirus, dan Herpes Simpleks Virus (HSV). Jadi, tes TORCH itu tes untuk menunjukkan kalau kita pernah atau sedang terjangkit salah satu dari beberapa virus tadi. Tes lengkapnya sih ada 8. kenapa 8? karena masing2 tes diperiksa untuk virus lama dan virus baru. IgG untuk virus lama dan IgM untuk virus baru. Saya waktu itu hanya menjalani tes yang Toxoplasma (IgG dan IgM) dan RubellaΒ (IgG dan IgM), karena ke4 tes itu yang ada di paket tes kesehatan waktu itu (pre-marital checkup) πŸ˜›

    Oiya, tes TORCH cukup penting loh, karena virus-virus tersebut yang bisa membahayakan keadaan ibu dan bayi sewaktu hamil. Dengan terjangkit salah satu virus, bisa menjadi salah satu penyebab bayi prematur, keguguran, hingga kematian pada janin. Makanya perlu menjalani tes ini sebelum merencanakan kehamilan. Karena, kalau ada salah satu yang bernilai positif, kita harus menjalani penyembuhan dulu baru aman untuk hamil.

    Nah, hasil tes TORCH saya sebelum menikah itu menunjukkan kalau toxoplasma IgG saya positif dan angkanya cukup besar, tapi IgMnya negatif. Harusnya sih gapapa, karena IgG termasuk virus lama, yang seharusnya tubuh saya sudah membentuk antibodi sendiri untuk memusnahkan virus itu. Maka dari itu saya gak menjalani penyembuhan atau semacamnya, cuma menjaga diri aja dengan menghindari kucing (bukan kucing aja sih, tapi umumnya sih kucing) dan makanan setengah matang, juga lebih rajin makan sayur (atau makanan sehat lainnya).

    Tapi, menurut dokter kandungan saya, dan kakak saya yang kebetulan seorang suster di rumah sakit bersalin, menyarankan kalau sebaiknya saya menjalani tes lagi, untuk memastikan kalau virusnya sudah benar-benar hilang. Karena, bisa aja toxoplasma IgG yang positif itu malah awal dari munculnya virus kalau setelah tes ulang hasilnya positif dengan angka yang lebih besar dari sebelumnya ~menurut dokter.

    Tadinya mau menjalani tes ulang toxoplasma ini di awal-awal kehamilan, tapi malah keundur ampe hari ini. ~oh iya, yang sekarang saya hanya menjalani tes toxoplasma IgG dan IgM, Rubella enggak karena tes sebelumnya hasilnya negatif.

    Yah, semoga hasil tes kali ini negatif untuk kedua-duanya (toxoplasma IgG dan IgM) biar saya dan bayi yang saya kandung sekarang ini sehat-sehat. Amiiin…

    Published by:
  • Pribadi

    Sahabat Saya Menikah

    Yup, salah satu sahabat saya, Gema, akan menikah..!! Belum sih, tapi bulan depan insyaAllah. Hihi, dari 7 orang yang dulu sering banget ngumpul, sekarang udah 3 yang menikah, termasuk saya, dan akan 4 bulan depan :D. Sudah akan lewat setengah, yang lain kapan yaa..hehe

    Dan, saya excited, kenapa? Jelas karena dia sahabat dekat saya. Tapi, selain itu karena dia meminta saya untuk membuatkan undangan onlinenya (yang sampai sekarang belum jadi, hiks). Dia juga minta bikinin saya desain souvenir (cuma gambarnya aja), wew :P. Padahal saya gak jago-jago amat gambar desain souvenir, tapi karena dia yang minta dan yang dijelasin itu kebayang banget, akhirnya saya bikinin deh. Sekarang sih udah jadi, mungkin udah dicetak souvenirnya πŸ˜€

    Kemarin, saya juga abis ke tanah abang, buat beli bahan seragaman di nikahan dia. Seragaman untuk temen-temen deket aja sih. Tadinya pengen kebaya, tapi kayanya mending yang biasa aja, kalo kebaya susah buat dipake pergi-pergi yang gak formal-formal amat, hehe. Akhirnya kemarin beli yang warna hitam bergambar bunga-bunga merah, mirip ama corak cina. Tinggal dijait deh. Ibu salah satu sahabat saya yang lainnya nih yang ngejaitin, jaitannya bagus..!! Saya liat buktinya waktu sahabat-sahabat saya pake baju seragaman di pernikahan saya πŸ˜€

    Ini dia waktu mereka seragaman di nikahan saya. hiks, sayanya merem T_T. Oiya, yang nanti mau nikah itu yang ada di sebelah kiri saya.

    Mudah-mudahan pernikahan sahabat saya itu nanti berjalan lancar, Amiin..

    Published by:
  • Belajar Bisnis Online

    Kerja dari Rumah

    Yap, selama hamil saya diijinkan kerja dari rumah. Eh, bukan selama deng, tapi sejak hamil, hehe. Jadi saya akan seterusnya kerja dari rumah. Bukannya ngerjain kerjaan rumah lhoo tapinya. Ini beneran kerja ngerjain kerjaan yang dikasih dari tempat kerja saya yang sekarang ~Tukusolution, web consulting company~ tapi ngerjainnya dari rumah.

    photo from flickr

    Asik? yaa gitu deh, hehehe. Awalnya sih karena waktu masa-masa awal kehamilan itu saya selalu morning sick, bener-bener gak enak badan kalo pagi, jadi sering banget berangkat kesiangan. Tapi pulangnya pengen tetep jam 5, karena biar sampe rumahnya gak terlalu malam dan masih sempat masak makan malam untuk suami. Jam kerjanya jadi lebih pendek kan?

    Nah, karena itu saya minta untuk bisa ngerjain kerjaan dari rumah aja. Eh, awalnya sih ijin gak ke kantor dan ngerjain kerjaan dari rumah, tapi lama-lama mba Ollie n mba Angel (pemilik Tukusolution) mengijinkan saya untuk mulai saat itu saya ngerjain kerjaannya dari rumah aja πŸ˜€

    Lumayan, kalo ngerjain kerjaan dari rumah, saya bisa ngerjain lebih pagi. Kalo ke kantor, selesai mandi dan siap-siap aja udah hampir jam 8, belum kena macet di jalan. Jadi kadang-kadang sampe kantornya udah jam 9.30. Kalo lancar sih sebelum jam 9 juga udah sampe, tapi kalo lagi macet banget-banget itu bahkan sampe jam 10 di kantor. Mulai kerjanya jadi siang banget. Kalo dari rumah, jam 8 pun udah bisa saya mulai deh kerjanya, hehe.

    Selain bisa memulai kerjaan lebih pagi, saya juga bisa ngerjain kerjaan rumah yang lain ~nyuci misalnya :p. Selain itu saya juga bisa istirahat tidur siang. Sebagai ibu hamil, saya bener-bener gampang banget kecapean. Jadi, kalo kecapean dikit, enak istirahatnya kalo kerja dari rumah. Maka dari itu saya harus menyempatkan diri tidur siang. Kalo di kantor mesti naik ke lantai atas dulu baru istirahat di mushola. Itu juga kalo musholanya lagi sepi, kalo penuh ya gak bisa istirahat :D.

     

    Oh iya, rencananya sih mulai bulan ini (belum tau tanggal berapanya sih, tapi udah ditargetin bulan ini) saya mau bikin usaha sendiri :p. Tapi, kayanya sih saya mau masih part time aja. Namanya juga masih belajar, jadi part time dulu sajah. Kalau sudah mantap, baru deh pengen betul-betul usaha sendiri, full time ~akibat sering dikomporin suami untuk bikin usaha sendiri~ :p

    Oiya, ini juga usahanya berdua ama suami, hehe, berpartner ama suami. Sebenernya sih saya yang mau belajar ama suami gimana bikin usaha sendiri πŸ˜€

    Doakan ya.!

     

    Published by:
  • Kehamilan Pribadi

    Hal-hal yang berubah saat Hamil

    Yak, lumayan banyak juga yang berubah pada saat hamil. Yaa, kerasa beda di trimester pertama sih, trimester kedua kayanya nanti udah bisa membiasakan diri. Di trimester pertama kaya gini, badan masih kaget karena sedang terjadi perubahan besar banget. Hormon kewanitaan sangat meningkat pesat, jadi makin sensitif, labil, dan segala perubahan lain yang memang dialami oleh ibu-ibu hamil lainnya.

    Saya pun sekarang merasakannya. Awalnya sangat berharap kalo kehamilan ini gak bikin gimana-gimana. Eh, maksudnya gimana-gimana itu mual yang sangat amat sampe muntah-muntah. Mual-mual sangat wajar saat hamil, saya tau itu. Saya gak berharap gak mual, cuman jangan sampe muntah lah. Tapi nyatanya harapan tinggal harapan :p. Beberapa kali gak tahan akan rasa mual ini sampe muntah-muntah lumayan banyak. Abis makan, makanannya dikeluarin lagi. Makanan juga jadi tambah pilih-pilih. Sekarang pilih-pilihnya bukan karena gak suka atau apa, tapi karena emang beberapa makanan sangat membuat tambah mual.

    Oiya, terus sekarang penciuman saya juga lebih sensitif sekali. Bahkan sampe gak tahan sama bau badan suami sendiri :p, maaf yaa ilmanakbar. Bau cucian piring juga kadang-kadang bikin eneg. Pengennya sih piring-piring langsung dicuci sehabis makan, tapi baru sebentar nyuci aja udah mual-mual, akhirnya harus dialihkan ke suami deh.

    Terus, saya juga makin males. Males ngapa-ngapain (yap, yap, termasuk kerja juga jadi males :p), sampe males mandi juga, wekekek. Tapi tenang, minimal sehari saya mandi kok, walaupun cuma sekali dan mandi bebek juga, hehe.

    Hum, apalagi ya. Dan, maunya ngemil mulu. Laper terus perutnya. Tapi tetep yang bisa dicemilin itu yang bisa diterim perut, gak segala macem cemilan bisa dimakan. Harus milih yang sehat dan bisa diterima perut.

    Terakhir, perubahan berat badan. Ini sih pasti :p. Tapi saya sekarang baru naik 1 kg, jelas karena masih awal banget. Baca di buku pregnancy juga emang trimester pertama masih belum kerasa perubahan berat badan atau perut.

    Dan banyak juga makanan-makanan yang harus dihindari karena gak baik untuk perkembangan janin, kaya mie instan (yang jelas yang banyak MSGnya), hati (atau produk hati), makanan laut mentah (sushi), daging-dagingan mentah atau setengah mateng, dan makanan yang bikin panas perut *gak tau bahasa bagusnya apa* (contohnya kaya buah nanas, duren, tape ketan). Jadi, walaupun pengen banget makan mie instan (baca: indomie), suami sangat melarang (apa daya kalo suami udah ngelarang, hiks). Padahal dulu sebelum nikah suka banget makan mie instan. Gak sampe tiap hari juga sih makannya, itu sih gak sehat. Setidaknya lumayan sering lah, tapi sekarang? hiks, hiks T_T

    Haha, umur kehamilan baru 7 minggu, long way to go. Mudah-mudahan gizi saya cukup deh ampe 7,5 bulan ke depan jadi janin ini bisa berkembang sempurna dan sehat. Amiiin.

    Published by:
  • Kehamilan Pribadi

    Saya Hamil..!!

    Yup, I’m pregnant :p

    Cepet banget yah. Tadinya sih kita maunya yaa nunggu setahun dulu lah, menikmati masa pacaran dulu selama setahun. Tapi beberapa minggu kemarin saya merasa ada yang beda dengan badan ini. Hum, padahal bisa aja kaya sakit dan masuk angin biasa, tapi entah kenapa saya berfirasat kalau saya hamil. Baca-baca artikel tentang tanda-tanda kehamilan, ada beberapanya yang saya alami. Makin kuat sajalah firasat hamil saya.

    Walau tamu bulanan belum terlambat banget datengnya, saya tetap melakukan tes karena penasaran. Begitu tes sendiri di rumah dengan testpack yang saya beli, ternyata hasilnya positif.

    Testpack

    Testpack

    Hari itu juga saya (ditemani oleh suami pastinya) langsung periksa ke dokter kandungan di RS. Harapan Bunda (udah googling2 dan nyari2 dokter cewe sebelumnya, dan akhirnya milih dokter cewe yang di RS. Harapan Bunda itu). Dy bilang belum terlihat dan usia kandunganya masih sangat muda, bahkan belum 4 minggu *kayanya kita terlalu cepet periksa ke dokter deh :p

    Tapi, walaupun begitu, dokternya tetep ngasih saya vitamin biar janinnya bisa dapet gizi yang cukup mulai dari awal banget perkembangannya di rahim saya.

    Seneng banget secepat ini diberikan karunia yang lebih lagi olehNya. Mudah-mudahan janin ini bisa berkembang secara sempurna dan sehat-sehat sampe melahirkan. Dan, mudah-mudahan proses persalinannya juga semudah kakak saya, Amiiin…

    Published by:
%d bloggers like this: