Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: naia

Keluarga

Naia Belajar Kecewa

*postingan ini ditulis tanggal 23, tapi baru saya selesaikan tanggal 24 Oktober pagi*

Tadinya sih pengen nulis postingan random sekedar mengisi blog tentang hal lain sebelum saya nulis untuk lomba blog lagi, haha. Tapi berhubung Naia 2 hari ini *menurut saya* sedang belajar kecewa, jadilah tangannya gatel mau nulis itu, hehehe.

Jadiiii ceritanya kemarin saya bikin kesepakatan sama Naia, kalau Naia makan siangnya banyak, 10 suaap aja *berhubung makannya emang susaah banget*, saya janji mengajak dia ke taman sepat.

Ternyata dia makannya malah melebihi ekspektasi saya, jadi saya udah siap2 aja sore itu untuk ke taman. Eh, ujug2, sore2, pas Naia mandi datanglah bunyi gluduk2 lalu disambut dengan hujan yang cukup deras. Huaah, kacau deh ke tamannya. Akhirnya kemarin saya bilang kalau gk jadi ke taman karena cuaca gk memungkinkan dan saya berjanji menggantinya hari ini. Subhanallah, dia sangat mengerti dan mau main di rumah aja jadinya sama saya. Tapi kemarin dia cukup terhibur dengan kedatangan sahabat saya yang membawa bayi, jadi dia gak bosan2 amat di rumah, hehe.

Nah, hari ini, dari pagi udah saya ingatkan kalau nanti sore mau ke taman. Mungkin dia jadi excited banget karena saya ingatkan terus itu *saya jadi berasa cerewet, huhu*. Jadilah saya bilang ayo nanti habis makan siang *kali ini makannya gak dijadikan persyaratan, soalnya kan saya yang berhutang ke taman*, Naia mandi terus baru ke taman sehabis mandi. Dia jadi gak sabar mau mandi dan nunjuk2 kompor *loh, kan mau mandi kok nunjuknya kompor? hihi*. Jadi, karena Naia masih mandi pakai air hangat, ya sebelum mandi saya pasti masak air dulu deh, makanya dia jadi nunjuk2 kompor.

Setelah airnya siap, dia sampe beres2 mainannya dulu baru ke kamar mandi sambil berlari kecil, hahaha *semangat banget dah*. Sambil makein baju, saya juga masih bilang2 mau ke taman *bener2 emaknya yang jadi semangat*. Eeeh, lagi2, paaas selesai pake baju hujan lalu datang, huaaa. Akhirnya saya bilang lagi deh ke Naia kalau gak jadi ke taman lagi karena hujan. Saya perlihatkan juga keluar kalau benar-benar hujan. Mukanya terlihat kecewa, tapi Alhamdulillah gak sampe kesal dan akhirnya yaudah main di kamar saja sama saya.

Tapi setelah itu saya bilang, “Naia bobo aja yuk, tadi Naia bobonya baru sebentar lho”. Oiya, dia biasanya tidur 2x dan masing-masingnya berdurasi 2jam di siang hari, tapi hari ini, entah terlampau semangat atau memang jam tidurnya sudah mulai berkurang dia baru tidur 1 jam. Setelah saya bilang begitu, dia langsung minta nenen dan tertidur pulas. Subhanallah nak, kamu pinter banget yaa, ciuum.

Terima kasih ya Naia udah mau belajar kecewa 2 hari ini. Ayo nak, insyaAllah besok kita jadi ke taman *semangat membara sambil berdoa gak hujan lagi, Aamiin*

Published by:
Keluarga

Naia Bisa Meledek

Tingkah Naia dalam hal meledek ini memang lucuu banget deh. Keisengan yang turun temurun XP

Sudah cukup banyak ulah Naia meledek. Pastinya bukan  yang tidak sopan, karena kalau tindakannya tidak sopan kita (saya dan suami) sepakat untuk tidak menghiraukannya alias nyuekin. Dicuekin biar dia gak merasa dapet perhatian atas tingkahnya itu. Anak kecil itu paling senang mendapat perhatian kan? Dan dia merasa kalau mendapat perhatian dari lingkungan sekitar ya berarti tindakannya benar, hehe.

Nah, kalau yang ini sih iseng-iseng lucu.

1. Naia meledek papanya. Jadi, Naia ceritanya lagi megang handphone papanya. Nah, diam-diam dia mendekat dan menjulurkan tangan tanda ngasih handphone yang dipegang itu. Tapi, begitu papanya menjulurkan tangan juga untuk menerima, dia lalu menarik tangannya kembali lalu senyum-senyum meledek, wekekek.

2. Naia meledek saya. Ada lagi saat dia mau ngasih saya makanan yang dia pegang. Belum sampai di mulut saya, dia sudah menarik tangannya lagi sambil senyum-senyum ngeledek lagi, hahaha. Benar-benar bikin PHP XP

3. Meledek akungnya (ayah dari saya). Saat akungnya bersin, Naia sempat kaget beberapa saat. Tapi tidak lama, dia lalu menghampiri akungnya dan meniru gaya bersinnya, hihihi. Sampai sekarang kalau ditanya “Bersinnya akung kaya gimana Naia?” dia mengeluarkan suara “ah”, ceritanya meniru akungnya bersin.

Gemeeess banget deh kalau dia sudah melakukan aksi meledek seperti itu.

Published by:
Keluarga

Toilet Training

Yak, sudah 2 minggu ini Naia saya ajarkan untuk pipis atau BAB di kamar mandi. Istilah kerennya sih toilet training / potty training, hehe.

image from babycenter

image from babycenter

Jadi 2 minggu yang lalu kuliah onine ibuprofesional berbicara tentang mengajarkan kemandirian terhadap anak. Salah satu tugas rumahnya adalah membuat buku bintang terhadap keberhasilan anak melakukan kemandirian ~bisa macam-macam~. Lalu, saya jadi berpikir untuk menerapkan kemandirian masalah buang air kepada Naia.

Kebetulan juga, saya lalu membaca artikel Potty train your toddler in 3 days lalu saya jadi kepikiran untuk menerapkan apa yang saya baca. Sebenernya bukan menerapkannya sih, cuman akhirnya kepikiran untuk ngajarin Naia potty training. Soalnya dalam hati, saya itu yakin banget kalau yang dibutuhkan itu intinya hanyalah kesiapan dan kesabaran kita.

Selain mau mengajarkan kemandirian ke Naia di usia sedini mungkin (usia Naia baru 15 bulan kurang 1 minggu), dengan dia bisa pipis dan BAB sendiri di WC kan bisa jadi mengurangi penggunaan pampers juga. Yang setiap hari bisa pakai 3-4 pampers, jadi gak pakai sama sekali.

Nah, saat itu saya udah mantap banget untuk melaksanakan potty training, jadi segalanya ya disiap-siapin deh. Saya menyediakan lap khusus dan air sabun. Jadi, kalau dia pipis di sembarang tempat bisa saya langsung lap pakai air sabun yang tadi disediakan. Kenapa lap khusus? Karena itu kan pesing, jadi ya lapnya saya khususkan 😀

Saat saya sampaikan hal ini ke suami, dia sempat kaget dan bilang saya nekat. Tapi tekad saya sudah bulat dan dia mendukung sepenuhnya.

Sayangnya kita belum sempet beli toilet kecil untuk potty training gitu, jadinya ya saya bawa aja ke kamar mandi dan pipis di lantainya. Berhubung wc di kontrakan kita juga pakainya wc jongkok dan bukan wc duduk, jadinya saya bingung untuk mendudukkan dia di wc jongkok, takut malah kakinya masuk ke wc, hiiy. InsyaAllah dalam minggu ini mau beli deh, hehe.

image by mordoc

image by mordoc

Setelah sekarang berjalan 2 minggu (oke, memang jauh dari artikelnya yang mengajarkan cuma 3 hari, tapi itu jadi bikin saya semangat banget untuk terus menjalankan potty training ini), progressnya pesat banget.

Hari pertama

Saya belum bisa membaca pola pipis dan BABnya Naia, jadi semuaaanya gak ada yang berhasil masuk kamar mandi. Di hari pertama ini cuciannya buanyak banget, hampir sama seperti waktu dia baru lahir. Oiya, 5 bulan pertama juga Naia gak pake pampers sih kalau di rumah, berhubung belum bisa kemana-mana, jadi pipisnya ya di satu tempat aja, di tempat tidur yang dikasih perlak buat dia. Di hari pertama ini, malam harinya Naia masih saya pakaikan pampers. Hari pertama ini sambil saya bicarakan pelan-pelan dengan Naia kalau itu namanya pipis dan harus memberi tahu saya kalau nanti mau pipis lagi.

Hari kedua

Dari hasil pengamatan hari pertama, setiap kali Naia bangun tidur, dia pasti pipis. Jadi, saya ceritanya eksperimen di hari kedua ini. Setiap dia bangun tidur langsung saya bawa ke kamar mandi dan saya copot celananya. Saya tunggu agak lama sekitar 1-3 menit, ternyata benar saja dia pipis. Dan 100% itu benar, selalu saja setelah bangun tidur dia pipis. Di hari kedua mulai saya copot pampers pada malam hari juga. Tapi hasilnya: ngompol! hehehe.

Hari ketiga

Dari malam hari kedua, pagi harinya itu kasurnya dia sudah basah ompolnya dia (tenang, kita kasih perlak kok, jadi gak nembus sampai ke kasur dan tidak merusak kasur 🙂 ). Setelah saya amati, sepertinya pada waktu subuh tadi dia seperti ingin bangun tapi saya langsung nenenin lagi jadi dia kembali tidur deh. Soalnya, saat malam saya nenenin, saya cium celananya belum bau pesing dan belum basah juga. Saya jadi berpikir untuk saat subuh itu saya bawa juga ke kamar mandi.

Hari keempat

Nah, saya coba deh saat subuh saya bawa ke kamar mandi, kemungkinan ngompolnya ya pada waktu subuh ini kemarin. Dan ternyata benar saja. Sampai waktu subuh, dia sama sekali belum pipis dan kasurnya kering. Udah gak ngompol!! Horee. Ah iya, sampai hari keempat ini baru berhasil 100% membuat dia pipis di kamar mandi setiap kali bangun tidur saja, belum yang Naia memberi tahu saya sebelum dia pipis pada saat terjaga. Ah, tapi saya pernah berhasil menebak tanda dia ingin pipis. Saat Naia seperti bergidik, berarti dia ingin pipis.

Oiya, setiap kali saya berhasil membuatnya pipis di kamar mandi, saya mengajaknya tepuk tangan ~instead of dancing :P~ agar dia nantinya mau memberi tahu saya saat dia merasa ingin pipis.

Hari kelima

Masih setiap bangun tidur saja pipisnya, dan saya jadi semakin yakin kalau itu memang pola pipisnya. Nah, di hari kelima ini saya masih menebak-nebak juga tanda-tanda dia ingin pipis. Kadang berhasil, kadang enggak juga. Kadang saya menebak dia ingin pipis, tapi saat sudah di kamar mandi dan celananya saya copot dan ditunggu sampai lama gak keluar-keluar juga pipisnya. Yasudahlah, itu berarti dia tidak ingin pipis. Tetap saya beri pengertian pelan-pelan kalau pipis sebaiknya memberi tahu saya agar saya bawa ke kamar mandi. Tapi tebak-tebakan saya terhadap pipisnya sudah 80% berhasil.

Minggu kedua

Hari pertama di minggu kedua dia mulai memberi tahu saya setelah dia pipis. Yap, setelah. Jadi, setelah pipis, dia menuju ke arah saya, menyenggol-nyenggol saya lalu menunjuk-nunjuk ke tempat dia tadi pipis. Okee, satu perkembangan lagi, dia sudah mengerti kalau itu pipis dan sudah bisa memberi tahu saya! Horee, senangnya hati ini. Tapi tidak lupa juga, saya tetap memberi pengertian pelan-pelan kalau sebelum pipis sebaiknya memberi tahu saya agar saya bawa ke kamar mandi. Iya, kali ini saya beri tekanan pada kata sebelum. Ah iya, setiap malam sudah berhasil tidak ngompol sejak hari keempat itu! Mantap sekali Naia ini :*

Hari kedua minggu kedua

Ada satu perkembangan bagus lagii, sekarang Naia sudah bisa memberi tahu saya saat dia merasa ingin pipis, horee..!! Jadi, sebelum pipis, dia ke arah sayasambil menengok-nengok ke arah bawah dan sambil ingin membuka celananya. Ketika saya tanya “Naia ingin pipis?” dia diam saja. Oke, saya artikan sebagai iya. Tanpa ragu lagi saya langsung bawa ke kamar mandi dan saya copot celananya. Ternyata benar, dia pipis, yeay. Hal ini berlanjut sampai sekarang.

Saya sudah menemukan 3 pola pipisnya Naia.

  1. Setelah bangun tidur
  2. Saat Naia bergidik
  3. Saat dia memberi tahu saya dengan cara menuju ke arah saya sambil menengok-nengok ke arah bawah dan sambil ingin membuka celana.

Huah, perkembangan yang cukup menggembirakan buat saya. Di umur yang baru 15 bulan, Naia sudah tidak ngompol kalau tidur dan sudah bisa memberi tahu saya saat dia ingin pipis.

Perkembangan itu juga selalu saya ceritakan setiap hari ke suami dan dia ikut bangga terhadap Naia 😀

Untuk BAB, dia masih takut kalau di kamar mandi. Entah kenapa. Kemarin soalnya saat dia diam saja dan saya tanya ingin BAB, dia tetap diam. Dan ternyata benar, dia BAB. Ya langsung saya bawa ke kamar mandi sambil dicopot celananya dan saya tunggu lagi kalau dia ingin BAB lagi. Tapi ternyata dia malah nangis kejer, huaaa. Yaudah, saya sudahi. Ternyata beberapa menit setelah keluar kamar mandi dan saya pakaikan celana lagi, dia BAB lagi. Yak, benar berarti dia masih takut untuk BAB di kamar mandi. Okee, pelan-pelan deh, pikir saya.

Published by:
Keluarga

Naia’s Update

Selain sudah resmi bisa jalan, dia sekarang udah banyak banget lho ngocehnya. Walaupun gak sejelas anak tetangga sih ngocehnya, tapi tetep aja anak sendiri paling lucu! 😛

Jadi, anak tetangga itu seusia Naia, belum bisa jalan, tapi ngomongnya itu loh, udah hampir faseh *halah*. Tapi Naia itu emang gak suka ngomong yang ngikutin kata-kata orang, tapi dia lebih ke ngoceh-ngoceh atau nyanyi-nyanyi sendiri aja. Nah, anak tetangga bisa ngikutin kata-kata orang, dan nyarisss sama, yaa cadel-cadelnya anak kecil laah.

Balik lagi ke Naia. Si Naia kalo nemu bukunya dia, suka langsung dibuka di halaman random dan langsung ngoceh-ngoceh dan setelah itu tertawa sambil melihat saya, hihihi. Gayanya itu kaya nunjukin kalau dia sedang menceritakan sesuatu ke saya dan melihat respon saya sambil tertawa lucu.

Dan Naia sekarang sudah dengan pasti mengerti perkataan orang.! Contohnya apa? Kalau saya misalnya bilang “makan yuuk Naia, Naia duduk yaa tapinya”, dia langsung menuju kursi makannya.

Berikutnya lagi, kalau dia nemu sampah di tengah jalan, dia langsung nunjukin ke saya atau papanya lalu kita bilang “apa itu? sampah ya? buang yuk di tempat sampah”, dia langsung menuju dapur rumah.! Iya, walaupun dia di luar rumah, dia akan jalan ke dapur rumah untuk membuang sampah di tempat sampah kita, hihi.

Terus lagi, kalau kita bilang “tiger dimana yaa?” *tiger itu nama mainannya*, dia langsung nunjuk2 dan dengan tampang bingung sambil nengok-nengok atau nyari di sekitar rumah. Begitu juga dengan gulingnya. Kalau sudah mau tidur, kita bilang “gulingnya mana?” dia menunjuk ke arah guling kecilnya dan disamperin untuk akhirnya dimainin di kakinya, haha.

Oiya, tandanya dia mengerti perkataan kita juga terlihat dari kalau kita tanya ke dia “kepala mana kepala?” atau “kaki mana kaki?”, dia akan langsung menunjuk kepala atau kakinya. Begitu juga dengan anggota tubuh yang lainnya sih, tapi ya belum semua, baru sedikit 😀

Punya anak itu bener-bener pencerah hati yah, penyejuk mata ^^

Published by:
Keluarga

Naia Resmi Bisa Jalan

14 bulan sudah umur Naia sekarang, dan dia sudah RESMI bisa jalan.!!. Hore (^_^)/

Kira-kira sudah 1 minggu ini sih Naia resmi bisa jalan, masih lucu, jalannya masih doyong-doyong gitu 😛 Tapi sebenernya udah dari umur 8 bulan dia mulai rembetan ke dinding, lha wong 7 bulan aja udah belagu mulai berdiri-berdiri berpegangan. Tapi kok ya proses menuju bisa jalannya lama yak, hahaha. Gapapa donk, yang penting sehat dan sekarang resmi bisa jalan.

Hihihi, ya ampun, saking senengnya saya, saya ulang kata resmi sampai 3 kali 😛

Jadi, di umur 7 bulan itu dia udah mulai berdiri berpegangan kursi makannya. Waktu pertama kali dia berdiri itu saya panik, takut dia jatuh. Saya perhatikan saja sambil tetap menjaganya kalau-kalau jatuh. Ternyata dia bisa, dan malah melet-melet ke arah saya kaya ngeledek 😛

Nah, kejadian itu bikin saya berpikir “wah, jalannya kemungkinan bisa cepet nih”. Mama saya bilang saya bisa jalan di umur 9 bulan *cepet banget yak*, dan mamah mertua bilang suami saya bisa jalan di umur 1 tahun, jadi yaa, dilihat dari sejarah saya dan kejadian itu, saya jadi bener-bener ngarep.

Dan di umur 8 menuju 9 bulan bener-bener bikin harapan saya jadi lebih besar lagi. Soalnya, Naia udah mulai merembet jalan berpegangan di tembok atau meja. Udah gitu suka dorong-dorong kursi atau mainannya yang bisa jalan. Wuiih.

Tapi… bulan 9… bulan 10… bulan 11… bulan 12… tetap saja rembetan, hihihi. Etapi saya juga bukan orang yang maksa anak bisa jalan cepet kok, saya percaya setiap anak punya perkembangan yang beda-beda karena mereka unik! 😀

Yasudah, kita tunggu saja sampai Naia benar-benar siap untuk bisa jalan sendiri. Daaan, akhirnyaa bisa jalan juga, hehe. Awalnya, dia itu bernafsu banget untuk nyuapin saya *yap, dia hobi nyuapin makanan ke orang* :P. Saya mundur-mundur, dia tetap melangkah. Sampai akhirnya saya pikir cukup, saya berhenti dan saya cium karena kebaikan hatinya dan karena usahanya untuk jalan.

Dan, setelah itu Naia semakin berani untuk melangkah lebih banyak dan lebih banyak lagi sampai akhirnya saya nyatakan dia resmi bisa jalan *walaupun masih doyong, hahaha*

Published by:
Keluarga

Kebisaan Naia Sekarang

Terutama buat hal-hal yang kita ajarin atau dia tiru dengan sendirinya, hehehe

Pertama, menguap sambil bersuara. Sejak 6 atau 7 bulan dia selalu melakukan ini, hihi. Setiap kali menguap dia pasti bersuara “huaaah” atau apalah terserah dia. Awalnya saya gak engeh darimana dia bisa kaya gitu. Ternyata saya kalau menguap begitu, jadi dia mencontoh saya, hahaha 😛

Kedua, memiringkan kepala. 

Memiringkan Kepala

Memiringkan Kepala

Kalau yang ini saya tidak ingat dia meniru dari siapa, mungkin dia menemukan kebisaannya sendiri. Sejak 2 bulan lalu kalau di rumah dia sering memiringkan kepalanya untuk menarik perhatian saya dan suami. Kalau saya atau suami sedang di depan laptop, dia suka memiringkan kepala tepat di depan muka kita untuk diperhatikan. Lucuuu, waktu pertama kalinya dia melakukan itu ke saya, saya gak tahan dengan kelucuannya, hihihi. Sekarang kalau saya perhatikan dia memiringkan kepalanya untuk menyapa orang, hehehe, tetap lucuuu.

Ketiga, tepuk tangan. Kalau yang ini saya yang ajari juga, kalau gak salah dari bulan ke-7. Saya bernyanyi pok ame-ame sambil tepuk tangan. Karena sering melihat dan ingin tau jadi dia ngikutin gerakan tepuk tangan saya deh. Jadi sekarang kalau dinyanyiin pok ame-ame dia pasti tepuk tangan. Kalau dibilangin tepuk tangan dia juga tepuk tangan. Karena saya ngasih tau kalau gerakan itu adalah tepuk tangan jadilah kalau kita bilang tepuk tangan, ya dia tepuk tangan 😀

Keempat, menunjuk sesuatu. 

Menunjuk Sesuatu

Menunjuk Sesuatu

Sekarang dia udah tau kalau ingin sesuatu dia harus menunjuk ke tempat atau barang tersebut agar dimengerti, hihi.

Kelima, mementikkan jari. Belum bisa sih, dia baru menirukan bagaimana memetik jari. Jadi ceritanya waktu itu saya mengajak Naia melihat ayam di dekat rumah. Untuk memanggil ayam, saya mementikkan jari saya. Tanpa sadar, dia berusaha untuk mementikkan jari juga, hehehe. Sekarang kalau disebut “gimana manggil ayam/ kucing?” dia mementikkan jari sambil menunjuk keluar rumah.

Keenam, memicingkan mata. 

Memicingkan Mata

Memicingkan Mata

Yang ini saya juga gak tau nih dia belajar dari siapa, hihi. Setiap melihat orang baru atau disuruh “mata genit” dia mulai memicingkan matanya deh, hihihi.

Ketujuh, memukulkan dua benda. 

Memukul 2 Benda

Memukul 2 Benda

Memukul 2 Benda (2)

Memukul 2 Benda (2)

Yang ini hasil eksplorasi dirinya sendiri waktu lagi main sendiri di box, hehe. Jadi, saya memang suka membiasakan dia main sendiri, saya taruh di box dengan banyak mainannya. Alhamdulillah bisa anteng dan bisa main sendiri. Nah, begitu dia nemu 2 bola yang ada di box, dia megang di kedua tangan terus mukul2in kedua bola itu deh. Dia seneng sendiri mendengar bunyi 2 benda diketuk begitu. 😀

Kedelapan, melambaikan tangan. Dadah-dadah gitu maksudnya. Di bulan ke-8 kalau ada orang pergi atau kita ingin pergi, dia kita ajarin untuk melambaikan tangan “dadaaaah” gitu. Lama-lama bisa dan sekarang setiap kali bilang dadah dia melambaikan tangan deh, hehe.

Ah, rasanya kalau dijabarkan semua kebisaannya Naia saya jadi bingung sendiri, hehe. Selain banyak, saya juga lupa 😛

Sehat terus yaa Naiaa :*

Naia Sehat yaa

Naia Sehat yaa

Published by:
%d bloggers like this: