Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: naia

Keluarga

Beberapa Kebiasaan Naia

Heheheh, saya pengen ngelist beberapa kebiasaan Naia yang selalu berubah tiap bulan dari bulan pertama sampai bulan ke tujuh ini ๐Ÿ˜›

Ini dia kebiasaan-kebiasaan Naia yang hilang begitu kebiasaan baru muncul.

Bulan Pertama. Kayanya sih bulan pertama belum keliatan apa kebiasaannya, paling baru senyum2 dikit aja, hehehe

Bulan Kedua. Di umur 2 bulan dia seneng banget melet-melet.

Bulan Ketiga. Nah, di bulan ini seneng banget monyong-monyongin bibirnya. Gak tau karena apa ya, saya sih nebaknya gusinya gatel, tapi ampe sekarang giginya belum tumbuh tuh, hehe

Bulan Keempat. Dia lagi seneng-senengnya gigitin jari plus nengok sambil miring2in kepala. Gigit-gigitin jari karena udah mulai kerasa laper kali yaa ๐Ÿ˜› *sotoy*

Bulan Kelima. Hihihi, ini nih yang paling absurd. Dia lagi seneng-senengnya senyum kebalik :p Temen kuliah saya dulu ada juga yang suka senyum begini, namanya Kemal. Jadilah pas ketemu sama temen-temen kuliah dan dia senyum kaya gini, mereka pada bilang itu senyum kemal, wekeke.

Bulan Keenam. Di bulan keenam Naia udah bisa nggangsur dan jadi gak bisa banget diem di satu tempat. Dan, kebiasaannya itu adalah menjelajah rumah. Semuaaa yang bisa disamperin dia samperin deh. Yang paling lucu itu kalo dia udah ke kolong, entah kolong boxnya dia atau kolong sofa yangtinya, hihi. Kalo foto di kolong boxnya pernah saya taruh di postingan saya yang ini.

Bulan Ketujuh. Baru banget tujuh bulan sih emang, tapi udah keliatan kebiasaan barunya, yaitu nungging-nungging, hahaha. Mungkin sebentar lagi mau duduk dan mberangkang kali ya ๐Ÿ˜€ *yang ini belum ada fotonya, hehehe*

Oh, ada 1 lagi deng kebiasaan barunya di bulan ketujuh ini. Dia kalo nguap sekarang selalu pake suara. “Huaaahmmm” atau menggumam abis nguap ๐Ÿ˜› *lucunyaaa

Published by:
Hobi Keluarga

Teether Naia

Jadi ceritanya beberapa waktu yang lalu ~yah, kira-kira waktu Naia masuk umur 4 bulan lah ya~ Naia udah sering banget jilat-jilatin gusinya. Kita (saya dan suami) pikir sih gusinya udah gatel, yaudah kita beliin teether deh.

Teether

Teether

Yaa lumayan sih, bisa digigit-gigit dan agak awet. Naia cukup seneng gigit-gigit teether yang kita beliin.

Nah, tapiii begitu udah bisa ngangsur ~apa ya bahasa bagusnya? merayap? *jadi kaya cicek*~ dia jadi ngejar apapun yang bunyi, sebut saja plastik ๐Ÿ˜› Selain ngejar yang berbunyi, dia juga ngejar yang warnanya mencolok ~merah terang, biru terang, kuning, dsb~ dan paling sering ngemut-ngemut kain juga. Walhasil teether yang waktu itu kita beliin jadi ga kepake, hiks.

Waktu pertama kali bisa maju aja diumpaninnya pake beng-beng, hadeuh *tepok jidat*.

Yaudah, saya punya ide buat beliin teether yang kaya bahan tapi bunyinya kaya plastik. Terus iseng browsing, nemu ini deh:

Bookteether

Bookteether

Bookteether yang dalemnya ada plastiknya, jadi bisa mancing pake bunyi2an plastik. Plus, dalemnya juga ada mainan bunyi2an. Jadi, 1 alat bisa jadi teether, bunyi kaya plastik, bunyi mainannya, bisa diunyel-unyel *unyel-unyel apa dah* kaya bahan dan bisa dibaca juga ๐Ÿ˜€

Hihi, pas dibeliin dia nafsu banget ngejar ituh bookteether, seneng deh. Tapi, namanya anak kecil dan rasa ingin tahu Naia yang besar, dia jadi cepet bosen dan akhirnya tetep ngejar yang lain, hahaha.

Oh, ada 1 cerita lagi. Waktu di priuk, Naia terlihat bersemangat banget ngeliat gantungan kunci beserta kuncinya yang rame pas diunjukin di depan mukanya. Dia pengen ngeraih2 gitu. Akhirnya, sekalian beli bookteether tadi, saya juga beli yang kaya gantungan kunci juga deh kaya gini:

Teether Gantungan Kunci

Teether Gantungan Kunci

Heheheh, dasar ya orang tua, seneng aja beliin mainan buat anaknya ๐Ÿ˜€

Daan sekarang hobinya Naia adalah menjelajah rumah ๐Ÿ˜›

Udah pernah matiin kipas angin, udah pernah jatohin tas2 bahan, dan udah pernah juga masuk kolong box bayi, hihi.

Matiin Kipas Angin

Matiin Kipas Angin

Masuk Kolong Box

Masuk Kolong Box

Etapi gak segitu dianggurinnya ko si bookteether dan si gantungan kunci mainan itu. Kalo lagi pengen diem aja dan cuma gapai2 doank sambil tiduran, dia biasanya ngemut-ngemut atau gigit-gigit tuh teether.

Dan sekarang-sekarang kalo cuma gatel gusi aja ~lagi capek menjelajah rumah~ dia juga masih mau mainan teether yang dulu ko, hihi. ย Jadi punya banyak teether dah ini si Naia, bisa milih lagi pengen yang mana ^^

Sehat terus ya Naiaaa :*

Naia Sehat Yaa :*

Naia Sehat Yaa :*

Published by:
Keluarga

Selesai Sudah Masa “Kursus”

Hehe, setelah 2 bulan “kursus” di rumah orang tua masing-masing (rumah mertua dan orang tua saya di Priuk), akhirnya mulai Senin, 4 Juni 2012 kemarin kita (saya, suami, dan Naia) pindah juga ke kontrakan mungil kita.

Yup, kita memang ingin belajar mandiri. Sejak awal menikah pun kita sudah tinggal terpisah. Begitu punya bayi, saya dan suami yang masih canggung (karena belum terbiasa ngurus bayi) memutuskan untuk “kursus” di rumah orang tua.

Naia Mandi

Naia Mandi

3 minggu pertama Naia lahir, kita tinggal di rumah orang tua suami saya di Kebagusan. Mamah (mertua) sampai rela menghabiskan cuti tahunannya untuk bantuin saya ngurus Naia ~huhu, terharu~

Begitu selesai di rumah Kebagusan, kita “kursus” ke rumah orang tua saya di Priuk (sekaligus menghilangkan baby blues saya sih ini sebenernya :D).

Kita kira-kira menghabiskan waktu 3 minggu juga di Priuk. Setelah dari Priuk, sebenernya kita berniat untuk pulang ke kontrakan. Jadi, waktu ada libur hari Kamis, tanggal 17 Mei 2012, kita sempatkan untuk pulang.

Nah, dari Priuk, kita mampir dulu ke rumah di Kebagusan untuk mengambil beberapa barang ~banyak barang sih~ yang masih ada di sana. Tapi karena hari Jum’atnya suami masih kerja, akhirnya kita menginap dulu di rumah Kebagusan dan memutuskan hari Minggu, 20 Mei 2012 untuk pindahan ke kontrakan.

Kebetulan, saya dari Priuk sedang terkena flu dan begitu sampai di rumah Kebagusan ternyata papah dan tantenya Naia (adik suami) juga terkena flu. Walhasil Naia ikut-ikutan sakit flu waktu itu. Jadilah pindahannya tertunda.

Minggu berikutnya kita harus mengurungkan niat untuk pindahan lagi dikarenakan sepupu suami saya menikah. Jadilah seharian hari Minggu, 27 Mei 2012 itu kita kondangan + jalan2 ke Depok ๐Ÿ˜€

Nah, minggu berikutnya lagi kita udah kekeuh banget untuk pindah ~akhirnyaa~. Jadilah kita rencanakan skenarionya ~halah~ ๐Ÿ˜›

Jadi, setelah melihat keadaan rumah kontrakan yang 2 ย bulan ditinggalkan, kita akhirnya memutuskan untuk meluangkan waktu 1 hari untuk beberes dan bersih-bersih dan keesokannya untuk pindahan.

Berhubung suami saya punya jatah libur 1 hari/bulan, dia gunakan lah jatah libur itu di hari Senin, 4 Juni 2012 kemarin untuk pindahan. Jadi, hari Minggunya kita bersih-bersih, hari Seninnya kita resmi pindah ~yeay~

Awalnya sih agak takut juga karena merasa sendirian. Tapi, bermodalkan hasil “kursus” di rumah orang tua, jadi PD aja untuk tinggal pisah gini.

Daan sampai sekarang Alhamdulillah berjalan lancaar (^_^)/

Semogaa kehidupan keluarga kecil kita semakin diberkahi oleh Allah SWT. Amiiin ya Rabb.

Published by:
Keluarga

Gunting Kuku

Hehe, waktu pertama kali saya motongin kukunya Naia saya gugup ~halah~. Soalnya takut daging jarinya ikut kepotong. Jadi, waktu pertama kali itu motonginnya gak sampe abis, kukunya masih nyisa dikit ย hihi

Nah, kalo ini waktu motongin kedua kalinya. Nunggu beberapa lama sampe saya pede, jadi kukunya panjang bener ๐Ÿ˜› Begitu saya lebih pede, kukunya bisa saya potong sampe bersih. hehe

Ini dia foto kukunya sebelum dipotong ~panjang yak~ dan kuku yang udah dipotong. Sayang gak ada tampilan tangan dengan kuku yang udah bersih, huehuehue.

Kuku Naia

Kuku Panjang Naia

Kuku yang udah dipotong

Potongan Kuku

Sekarang udah keberapa kali ya Naia potong kuku, saya gak ngitungin ๐Ÿ˜›

Published by:
Keluarga

Naia Pake Kerudung

Ini Naia waktu di nikahan sepupu papanya, iseng-iseng dipakein jilbab sama saya ๐Ÿ˜›

Jilbab kecil yang dikasih sama mbahnya dari Semarang, hehehe

Maemi Naia Syadza

Maemi Naia Syadza

Maemi Naia Syadza

Maemi Naia Syadza

Maemi Naia Syadza

Naia & mama

Maemi Naia Syadza

Naia & Mama

Ilman Naia Isti

Muhammad Ilman Akbar + Maemi Naia Syadza + Istiana Sutanti

Published by:
%d bloggers like this: