Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: sabtu bersama bapak

[Parenting] Notes from Sabtu Bersama Bapak

Berhubung saya emang suka banget banget sama novel yang satu ini, Sabtu Bersama Bapak, jadilah saya emang suka norak dan suka mengumbar kecintaan saya sama novel ini. Dari pertama kali saya baca juga udah saya bikin reviewnya di sini soalnya, hehe. Nah, begitu ada acara #TUMNgopiCantik: Sabtu Bersama Adhytia Mulya langsung deh saya diingat oleh mbak Myra Anastasya dan diajak buat ikutan *senengnyaa, hihi. Makasih ya mbaaak :D*. Eh, tapi mbak Myranya gak bisa ikutan deng, makanya mau membaginya ke sesama pecinta Sabtu Bersama Bapak ini, hehe.

Berhubung saya kenal tempatnya, Anomali Coffee *kenal brand-nya aja sih lebih tepatnya xp*, saya langsung lah mendaftarkan diri jadi peserta tanpa pikir panjang, hihihi. Tapi, berhubung saya taunya Anomali Coffee yang di daerah Kemang, saya jadi cari2 cara lagi deh buat ke sana, Anomali Coffee Menteng. Untungnya tempatnya mudah dijangkau dan ditemukan, jadi saya bisa sampai tepat waktu. Walaupun saat saya sampai belum mulai juga sih 😀

Nah, dari acara “Sabtu Bersama Adhytia Mulya” ini, saya berhasil meng-ekstrak *hihi* beberapa hal yang dibicarakan oleh kang Adhit dan saya jadikan parenting notes. Untuk saya sendiri sih khususnya. Syukur syukur kalau bermanfaat untuk yang lain juga. Monggo disimak ya 😉

Published by:
Parenting Review

Sabtu Bersama Bapak

Ka, istri yang baik gak akan keberatan diajak melarat.

Iya, sih. Tapi, mah, suami yang baik tidak akan tega mengajak istrinya untuk melarat.

Dari dulu saya memang suka sekali untuk mengambil pelajaran dari kisah2. Bukan kisah yang berat2 seperti kisah Einstein atau ilmuwan lainnya sih *walaupun pada akhirnya tertarik juga membaca kisah hidup mereka, hehe*, novel remaja atau kumpulan cerpen saja sudah cukup. Karena jujur saja, waktu saya remaja, saya mendapat banyak pelajaran dari cerpennya Asma Nadia. Pelajaran bagaimana menghargai orang, pelajaran mengenai islam lebih lanjut, dan masih banyak pelajaran lainnya. Karena ini pula saya suka banget sama “Teka-teki Terakhir“nya Annisa Ihsani yang sarat akan ilmu Matematika.

Berhubung saya udah punya anak, saya lalu jadi concern banget sama segala sesuatu yang berbau parenting atau pengasuhan. Sejak Naia lahir, semangat saya jadi sangat terpacu untuk mempelajari segala hal mengenai pengasuhan, baik dari internet maupun membeli buku2 fisiknya. Saya sampai ikut gabung di milis parenting, subscribe di website parenting juga, sampai mengikuti webinar *seminar melalui web* terkait gaya pengasuhan yang sesuai. Nah, hal yang menarik adalah: saya belum menemukan topik parenting ini dibahas dan dijadikan tema utama dalam sebuah novel. Ingat ya, belum. Belumnya saya bukan berarti bukunya memang belum ada, mungkin ada hanya saya saja yang belum menemuinya. Karena itulah saya bertekad mau menulis sebuah cerita dengan tema utamanya pengasuhan tadi.

Lalu tetiba semalam saya mendapati buku ini di kamar adik ipar. Dan secara tidak sengaja, sambil ngelonin Naia, saya membacanya iseng saja. Tidak disangka, buku ini sangat bagus dan saya jadi menunda waktu tidur saya demi menyelesaikan membacanya. Buku ini bisa dibilang merupakan buku “impian” saya *lebay yah? Emang! hehe*. Saya bisa belajar lebih banyak mengenai hal yang saya ingin tahu dengan membaca kisah seperti ini. Alhamdulillah sudah ada yang bikin. Berikutnya saya juga mau lho bikin novel kaya gini, saya masukkan dalam salah satu capaian saya malah. Semoga terwujud suatu hari nanti. Aamiin *ayo amini yang keras sodara2 😀

*****
Sabtu Bersama Bapak

Sabtu Bersama Bapak

Judul: Sabtu Bersama Bapak
Karangan: Adhitya Mulia
Tahun: 2014
Penerbit: Gagas Media
Rating: 4/5

Preview

Published by:
%d bloggers like this: