Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: undangan online

Keluarga Lomba Blog Pribadi

Wisata Bandung (sekaligus) Bulan Madu Penuh Kenangan

Saya dan suami menikah hampir 2 tahun yang lalu ~waah, udah hampir 2 tahun ternyatah, Alhamdulillaah~, lebih tepatnya tanggal 26 Juni 2011.

Nah, sebelum menikah itu kita selalu ngobrolin semua persiapan pernikahan sampai rencana bulan madu juga, hihi. Tadinya sih saya berniat bulan madu yang agak jauh, kemanaa kek gitu, gak di Jakarta atau Depok aja. Etapi untung direm sama suami, soalnya dana yang dipake buat jalan2 jauh itu lumayan banget buat kebutuhan setelah menikah nanti, dan ternyata ya emang bener.

Jadilah akhirnya kita ke Bandung saja yang murmer. Iya, murmer alias murah meriah, soalnya suami niat banget wisata Bandung sampe nyari-nyari harga hotel yang lumayan murah tapi baguss. Dapetlah salah satu hotel di Bandung yang enak.

Nah, mulai deh ngelist tempat-tempat yang mau kita kunjungi. Terpilihlah Situ Patenggang, Tangkuban Perahu, sama pemandian air panas Ciater.

Jadi, rencananya di tanggal 26 Juni itu sore harinya tepat setelah menikah kita langsung melenggang ke Bandung, minjem mobil om suami yang kebetulan memang tinggal di Bandung. Besok paginya, yaitu tanggal 27 Juni pagi, rencananya kita langsung meluncur ke Situ Patenggang terus lanjut sore hari ke Tangkuban perahu ~apa kebalik yah, Tangkuban Perahu dulu baru Situ Patenggang, lupa sayah~. Yang jelas, hari itu rencana kita adalah berhasil mengunjungi 2 tempat itu.

Nah, keesokan harinya lagi, tanggal 28 Juni 2011, kita berencana checkout hotel langsung menuju ke pemandian air panas Ciater baru pulang deh. Ngembaliin mobil dulu tapinya, terus kita naik travel ke Jakarta sekitar jam 7 malam. Kita merencanakan wisata Bandung ini muluss banget deh, dan waktu itu harapannya mudah-mudahan berjalan semulus itu juga.

Eh, di awal bulan Juni saya liat iklan TV kalau trans studio Bandung baru akan dibuka untuk umum tanggal 18 Juni 2011. Dengan semangat menggebu-gebu saya beritau (yang saat itu masih) calon suami tentang ide penggantian wisata Bandung hari pertama kita (tanggal 27 Juni) jadi ke trans studio Bandung aja. Etapi direm lagi karena itu nafsu sesaat, padahal saya pengen banget, huhu

trans-studio-bandung

Trans Studio Bandung

sumber gambar

Jadi, pemikirannya, karena saat itu trans studio Bandung baru banget dibuka untuk umum plus jaman liburan sekolah juga, pastilah trans studio Bandung bakal penuh sesak oleh pengunjung. Dan yang tadinya mau seneng-seneng yang ada nanti kita malah sebel ~karena cuma bisa menikmati sedikit permainan~ dan capek, hehe.

Yaudah, itung-itung latihan jadi istri yang nurut sama suami, gagal deh ke trans studio Bandung waktu itu. Dan masih belum terlaksana juga sampe sekarang padahal masih kepengeeen, hoee.

Tibalah hari pernikahan yang dinanti-nanti. Dan, sesuai rencana, tepat setelah menikah, langsuuung saja kita meluncur ke Bandung. Kira-kira berangkat setelah ashar dari Jakarta dan setiba di Bandung langsung check in di hotel yang dituju. Sip, okee. Malam hari itu kita kecapekan, jadi istirahat lah langsung biar besok paginya bisa fit buat jalan-jalan.

Begitu keesokan harinya setelah sarapan. Eng ing eeeng, kita masih keenakan berdua ngobrolin masa depan dan ngobrolin gimana kehidupan kita selanjutnya, ahaha. Seakan-akan kita gak punya rencana kemana-mana dah -_-. Gagal deh ke Situ Patenggang dan Tangkuban Perahu. Begitu sadar waktu cepet banget berlalu, malam harinya kita manfaatkan untuk dinner aja jadinya. Lumayaan, dinnernya romantis, hehe.

dinner-romantis

Dinner Romantis

sumber gambar

Oke, gak seromantis itu juga sih 😛

Setelah sholat maghrib, langsung keluar cari tempat makan yang kira-kira enak sambil nyari oleh-oleh. Nyari oleh-olehnya malem hari ini karena besok siang udah berniat meluncur ke Ciater. Kali ini gak boleh gagal lagi, hehehe.

Naah, besoknyaa, lagi-lagi setelah sarapan kita malah asik narsis di kamar hotel, hahaha. Foto-fotonya pernah saya upload di blog ini, judulnya newly wed, hihihi. Walhasil baru check out itu benar-benar di waktu yang mepeet banget sama limit checkout, jam 12. Nah, kita tetap doonk meluncur ke Ciater, yeay.

Tapiii…ternyataaa, jalanan macettt sodara-sodaraa, hahaha. Dengan terjebak macet begitu, akhirnya sampai sana jam 4 lewat sore hari. Yaudah, langsung ke tempat pemandian yang kita incar.

Macet

Macet

sumber gambar

Daan, ternyata lagiii, puenuuuuuh, huhuhu. Yaudah, akhirnya karena takut ketinggalan travel yang jam 7 malam, kita akhirnya cuma numpang makan berhubung belum makan siang dan numpang mandi aja di kamar mandi umum, huhuhu. Pake air dingin pulak, nasiib, nasib 😛

Belum berhenti sampai di sini. Setelah tadi langsung beranjak dari Ciater menuju tempat perjanjian dengan sepupu, ternyata tidak terkejar sampai tempat travel di jam yang telah dijadwalkan tadi. Walhasil kita berdua ketinggalan travel yang jam 7, hiks. Yaudah, mau gak mau ya naik travel selanjutnya. Jam 9 atau 10 malam kalau tidak salah, huhuhu.

Komplit dah, pertama gagal ke trans studio Bandung biar bisa ke Situ Patenggang dan Tangkuban Perahu. Kedua, gagal ke Situ Patenggang juga akhirnya. Ketiga, gagal jugaaa ke Tangkuban Perahu. Keempat, walaupun jadi ke Ciater, tapi gagal menikmati pemandian air panasnya. Kelimaa, ketinggalan travel, hiks.

Jadi, pelajarannya adalah: 1. Kalau mau bulan madu lebih baik tidak langsung berangkat di hari yang sama dengan hari pernikahan, capeeek bok. 2. Mendingan ikut tour aja deh, soalnya ada potensi gagal gitu kalau direncanakan sendiri, kecuali keduanya emang orang yang sangat-sangat menepati jadwal.

Benar-benar bulan madu penuh kenangan, haha. Bukan kenangan sedih, tapi lucu. Rencana wisata Bandung gagal karena keasikan santai berdua dan karena kecapekan 😀 Kalau ingat bulan madu itu, kita berdua pasti ketawa lagi, hehehe.

Dan untuk anniversary yang kedua nanti kita sih sudah merencanakan mau jalan-jalan lagi, mungkin ke Bandung lagi, melaksanakan wisata Bandung yang dulu tidak terlaksana, hehehe. Sukur-sukur kalau menang lomba blog ini. Kita jadi bisa merayakan ulang tahun pernikahan dengan jauh lebih spesial lagi dan akhirnya keinginan saya ke trans studio Bandung juga bisa terlaksana, Aamiin 😀

Published by:
Hobi

Belajar Bisnis

Eheheh, belajar bisnis? Yup, saya sekarang sedang melakukan itu.

Dengan ngapain? Dengan jualan/berdagang. Hoho, suami saya emang baru saja cerita di blognya (di sini)  tentang untuk mau mulai suatu bisnis mulailah dengan berdagang.

Jadi saya dagang apa? Oke, saya mulai dengan cerita sedikit kenapa saya mau berdagang.

~Postingan kali ini agak sedikit panjang (banget)~ 😛

Awalnya, saya sama sekali gak pernah kepikiran mau bisnis sendiri, sama sekali. Tapi begitu saya hamil dan udah mulai bosen kerja di tempat saya bekerja dulu, saya mulai mikir mau keluar aja dan kerja di rumah aja biar urusan rumah bisa tetap kepegang dan anak juga bisa diasuh sendiri. Saya gak mau saya udah cape-cape hamil, punya anak, tapi begitu anaknya lahir, saya sibuk kerja dan nyewa pengasuh. Saya mikir, kalau begitu ceritanya, saya gak bisa kenal deket sama anak saya dan anak saya jadi anak pengasuh karena sehari-harinya ya ama mereka. Kalaupun ada yang membantu, ya saya maunya bantu-bantu untuk urusan rumah aja bukan untuk urusan anak, jadi anak tetap saya yang megang.

Nah, kalau begitu saya jadi ibu rumah tangga donk? Iya, tapi gak bener-bener jadi ibu rumah tangga, karena saya bisa bosan setengah mati kalau cuma jadi ibu rumah tangga.

Bukan, bukan mengecilkan ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga itu pekerjaannya juga gak ringan. Ngurusin suami, anak, juga kerjaan rumah yang gak ada habisnya. Tapi, saya mau jadi ibu rumah tangga yang lebih dari itu. Ngurusin suami, anak, kerjaan rumah, plus ngurusin bisnis sendiri, lumayan kan hasilnya bisa nambahin penghasilan keluarga juga tapi dikerjakan dari rumah.

Jadi saya bisnis apa? Oke, saya rinci deh saya bisnis apaan aja / dagang apaan aja. Mulai dari dagang jasa ampe barang #eh, banyak 😛 *enggak banyak deng, ehehe*

Pertama, Undangan Online

Nah, pertama kali kepikiran untuk bikin bisnis itu, saya ingin bikin bisnis undangan online. Saya mau bikin bisnis jasa membuat undangan online untuk ~pastinya~ orang-orang yang ingin nikah. Nah, sekarang memang udah ada sih jasa yang sama, tapi saya mau bikinnya yang beda. Bedanya apa?

Yang saya liat, jasa undangan online yang sekarang itu tampilannya tiap undangan ya sama, sesuai template yang diusung si penjual jasa undangan online. Nah, saya mau bikin yang tiap undangan online ya tampilannya beda karena setiap pasangan itu unik dan beda daan narsis juga, hehe. Jadi, saya mau bikin yang mirip-mirip undangan online saya: istiana.ilmanakbar.web.id dan undangan online sahabat saya nasrulgema.com. ~Heheh, yang nasrulgema ternyata domainnya udah habis 😛

Tadinya, saya mau bikinin web khusus tentang jasa saya ini, namanya arehappy. Namanya begitu karena saya mikir setiap pasangan yang mau nikah pasti bahagia. Begitu ada yang pesan undangan online mereka bisa milih mau subdomain di arehappy (ilmanisti.arehappy.com misalnya) atau domain sendiri ~yang pasti harganya beda~.

Tapi akhirnya saya gak jadi bikin web khususnya, tapi tetap jadi dan jalan lho. Jadi kalau ada yang mau saya bikinin undangan online bisa langsung kontak saya lewat email istianasutanti[at]gmail.com 😀

Kedua, Jual Clodi (Cloth Diaper)

Ini yang bikin saya gak jadi bikin web khusus undangan online, 😛

Jadi, begitu umur kehamilan menginjak 5 bulan, saya mengenal clodi (cloth diaper). Apa itu clodi? Intinya clodi itu adalah diaper yang bisa dicuci dan dipakai ulang. Saya mikir dengan punya clodi selain bisa lebih hemat, lebih baik juga untuk kesehatan anak kita. Ya, saya mau anak saya terhindar dari resiko alergi kaya ruam kulit, iritasi dan alergi lainnya yang mungkin timbul dari campuran bahan kimia dalam disposable diaper.

Tapi, tiba-tiba jadi kepikiran untuk membagi perasaan yang sama ke ibu-ibu lain yang ingin punya bayi atau yang baru punya bayi. Perasaan untuk bisa lebih menyehatkan anak dan lebih berhemat. Saya berpikir belum banyak ibu-ibu yang kenal dengan clodi ini, jadi bisa sekalian mengenalkan juga ke mereka.

Nah, saya jadi punya ide kenapa saya gak jualan clodi aja sekaligus mengenalkan ke ibu-ibu lain untuk lebih bisa membuat bayinya lebih sehat sekaligus berhemat. Karena emang lumayan banget lho hematnya. Clodi ini bisa dipakai sampai dengan berat 25 kg, kira-kira bisa sampai anak 2 tahunan. Belum lagi kalau sudah gak dipake, bisa dilungsur ke adiknya nanti. Lumayan kan bisa dipakai lama tapi beli cuma 1 kali?

Akhirnya saya mulai cari-cari deh gimana caranya saya bisa jualan clodi ini. Begitu akhirnya dapet, saya awalnya mau jadi reseller. Tapi distributor resmi salah satu merk clodi ini berniat nyari orang yang bisa bikin web untuk dibikinin web ecommercenya, jadi pake model keranjang belanja gitu.

Mereka udah 1 tahun ngejalanin bisnis clodi ini lewat FB dan bikin blog khususnya di sini.

Yaudah deh, akhirnya saya kerja sama aja sama mereka, saya yang bikin web plus jalanin pemasarannya lewat web itu (hehe, ketauan kan kenapa gak jadinya bikin web khusus undangan online?).

Sekarang emang belum jadi sih, tapi udah bisa dibeli di istianasutanti.com/clodionline. Yup, sementara saya udah bisa ngejualin clodi-clodi itu lewat sini sebelum dipindah ke nama resminya clodionline.com. Yang sekarang, clodionline.com masih mengarah ke blog mereka ini.

Jadi, untuk ibu-ibu yang ingin punya bayi kaya saya atau yang sudah punya bayi atau yang baru saja punya bayi (sebut Leni n Fithri aah :P) bisa beli clodi lewat saya aja ya, beli langsung di istianasutanti.com/clodionline 😀

Ketiga, Ikutan Oriflame

Yang ini dijadiin satu postingan terpisah aja deh 😀

Dengan ngejalanin itu semua, intinya saya sedang belajar bisnis, hehe. Suami saya belajar lewat S2nya, saya belajar otodidak 😛

~eh, tapi yang oriflame dijalanin berdua sih.

Nah, tapi ada 1 lagi juga yang saya kerjakan sekarang, bukan bisnis sih. Intinya self employee aja, freelancer web. Saya terima juga pesanan-pesanan web. Yap, saya sampe udah bikin portfolionya di sini. 😀

Hohoh, sekian dulu deh ceritanya.

~Fyuh, lama gak cerita di blog, begitu cerita postingannya jadi panjang gini, hehe

Published by:
%d bloggers like this: