Momopururu » Blog Archives

Tag Archives: undangan

Hobi Uncategorized

Koleksi

Sebelum menikah saya senang mengoleksi barang-barang yang tidak biasa ~apa biasa juga ya~ seperti plastik, kertas surat, dan tiket nonton. Kebiasaan mengoleksi barang-barang seperti itu terbawa sampai setelah menikah, malah nambah koleksinya, hihi.

Ini nih koleksi-koleksi saya sekarang.

Souvenir Pernikahan

Koleksi Souvenir

Koleksi Souvenir

Yang ini terinspirasi dari mertua :p. Souvenir pernikahan memang banyak yang berguna dan bisa digunakan, tapi kalau dibuka dan malah gak kepake kan sayang, yaudah dikumpulin aja deh. Jadi, semenjak nikah saya menyediakan 1 kotak di rak untuk tempat koleksi souvenir ini, hehe.

Kebanyakan sih ya dari nikahan temen, ya darimana lagi? hee. Baru sedikit juga sih, ya namanya juga temen yang nikah juga baru sedikit :D.

Ah iya, yang bisa dipakai ya saya pakai. Kaya souvenir Leni-Sidik berupa tempat tissu, jadinya ya kita pake deh. Terus souvenir Fithri-Yudha berupa pohon belimbing sudah tumbuh tinggi di rumah mertua 😀

Ada juga yang souvenirnya saya yang mendesain, cuma 1 sih, tapi ya lumayan buat kenang-kenangan saya ~jadi inget pernah mendesain souvenir~ 😀

Souvenir Gema-Nasrul

Souvenir Gema-Nasrul

Undangan Pernikahan

Gak jauh-jauh dari yang berhubungan dengan pernikahan, kali ini saya ngumpulin undangannya, hihi. Kalo yang ini semenjak undangannya Fithri-Yudha (temen kuliah) nih saya ngumpulinnya. Undangan saya sendiri juga ada :P, sengaja disimpen buat kenang-kenangan *halah*.

Plastik

Iya, plastik. Yang ini sih dari sejak sebelum menikah seperti yang saya ceritakan di awal. Plastik-plastik belanjaan (biasanya bekas belanja baju, sepatu, makanan, atau aksesoris) saya simpan dan saya lipat rapi di tempatnya. Tempat penyimpanan yang saya pakai berupa kardus dan map. Map untuk plastik-plastik berukuran kecil, kardus kecil ya untuk plastik-plastik yang lebih besar.

Oiya, selain ngumpulin untuk hobi, saya juga ngumpulin untuk plastik sampah dapur dan sampah daur ulang. Plastik yang agak besar saya gunakan sebagai plastik sampah, yang ini biasanya plastik bekas belanja bulanan. Nah, plastik yang besar banget untuk plastik daur ulang karena biasa untuk membuang kardus-kardus tidak terpakai atau ya sampah-sampah yang bisa didaur ulang.

Segel Roti Tawar

Hehehe, yang ini juga semenjak saya menikah nih mulai koleksinya. Jadi ya ada deh dari tahun 2011-an, terutama tengah tahun terakhir. Kebetulan suami punya gelang USB, nah tempatnya saya pakai deh untuk tempat segel-segel ini. Gelang USBnya ya dipakai suami 😀

Tas Simple ~apa bisa dibilang goodie bag ya~

Kebanyakan si ya emang goodie bag dari berbagai acara, tapi saya emang suka tas-tas sederhana kaya gini. Tas yang paling awal saya punya yang akhirnya bikin saya mengoleksi tas-tas sejenis itu tas yang saya beli sewaktu acara di kampus, CGT (Computer Get Together) pada tahun 2008. Ada yang tas bekas beli sepatu dan tas dari kantor sewaktu saya KP.

Nah, ada beberapa tas yang bisa dilipet kaya tas dari kantor tempat KP dan tas dari acara TEDx Jakarta. Saya suka banget dengan tas-tas itu, simple, bisa dibawa2 untuk belanja. Pernah saya belanja pake itu aja, jadinya gak pake plastik dari tokonya, lumayan menghemat penggunaan plastik laah 😀

Tas Lipat

Tas Lipat

Waktu persiapan pernikahan, saya mau souvenir saya adalah barang yang bisa dipake dan berguna. Sempet kepikiran beberapa barang, ya kaya tempat lilin, magnet kulkas, dompet HP, tempat tissue, dan yang terakhir tas lipat. Karena saya dan suami benar-benar suka tas lipat yang dari TEDx itu, akhirnya diputuskan jadi tas lipat aja deh.

Sempet nyari-nyari online yang tas lipat dan sempat bertanya juga ke produsen tas TEDx, tapi ternyata harganya mahal, jauh banget di atas budget yang ada, huhu. Udah mau desperate aja dan memutuskan souvenir yang lain saja. Tapi saya akhirnya jalan sendiri ke pasar Jatinegara sama kakak saya, eh nemu deh tas lipat batik yang bagus yang akhirnya jadi souvenir saya dengan harga yang lebih terjangkau *Alhamdulillah yah* 😀

Tiket Nonton

Yap, yang ini juga lanjutan dari sebelum menikah. Tapi sekarang-sekarang agak berkurang karena sejak melahirkan saya tau diri untuk jarang nonton. Berhubung saya gak tega juga ninggalin anak dan gak tega juga sama penonton yang lain kalo bawa anak, jadinya ya jaraaang banget nonton.

Kayanya sih baru sekali deh saya nonton sejak melahirkan. Itu juga gak gampang, saya dan suami minta adik ipar untuk ikutan nonton tapi gantian. Jadi saya dan suami nonton, adik ipar jagain Naia, baru setelah saya selesai nonton, dia deh yang nonton, repot yah. Saya perlu keluar beberapa kali juga kalau Naia minta nenen. Yaudah, sekarang-sekarang mikir-mikir lagi deh kalau mau nonton di bioskop 😀

Published by:
Hobi

Belajar Bisnis

Eheheh, belajar bisnis? Yup, saya sekarang sedang melakukan itu.

Dengan ngapain? Dengan jualan/berdagang. Hoho, suami saya emang baru saja cerita di blognya (di sini)  tentang untuk mau mulai suatu bisnis mulailah dengan berdagang.

Jadi saya dagang apa? Oke, saya mulai dengan cerita sedikit kenapa saya mau berdagang.

~Postingan kali ini agak sedikit panjang (banget)~ 😛

Awalnya, saya sama sekali gak pernah kepikiran mau bisnis sendiri, sama sekali. Tapi begitu saya hamil dan udah mulai bosen kerja di tempat saya bekerja dulu, saya mulai mikir mau keluar aja dan kerja di rumah aja biar urusan rumah bisa tetap kepegang dan anak juga bisa diasuh sendiri. Saya gak mau saya udah cape-cape hamil, punya anak, tapi begitu anaknya lahir, saya sibuk kerja dan nyewa pengasuh. Saya mikir, kalau begitu ceritanya, saya gak bisa kenal deket sama anak saya dan anak saya jadi anak pengasuh karena sehari-harinya ya ama mereka. Kalaupun ada yang membantu, ya saya maunya bantu-bantu untuk urusan rumah aja bukan untuk urusan anak, jadi anak tetap saya yang megang.

Nah, kalau begitu saya jadi ibu rumah tangga donk? Iya, tapi gak bener-bener jadi ibu rumah tangga, karena saya bisa bosan setengah mati kalau cuma jadi ibu rumah tangga.

Bukan, bukan mengecilkan ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga itu pekerjaannya juga gak ringan. Ngurusin suami, anak, juga kerjaan rumah yang gak ada habisnya. Tapi, saya mau jadi ibu rumah tangga yang lebih dari itu. Ngurusin suami, anak, kerjaan rumah, plus ngurusin bisnis sendiri, lumayan kan hasilnya bisa nambahin penghasilan keluarga juga tapi dikerjakan dari rumah.

Jadi saya bisnis apa? Oke, saya rinci deh saya bisnis apaan aja / dagang apaan aja. Mulai dari dagang jasa ampe barang #eh, banyak 😛 *enggak banyak deng, ehehe*

Pertama, Undangan Online

Nah, pertama kali kepikiran untuk bikin bisnis itu, saya ingin bikin bisnis undangan online. Saya mau bikin bisnis jasa membuat undangan online untuk ~pastinya~ orang-orang yang ingin nikah. Nah, sekarang memang udah ada sih jasa yang sama, tapi saya mau bikinnya yang beda. Bedanya apa?

Yang saya liat, jasa undangan online yang sekarang itu tampilannya tiap undangan ya sama, sesuai template yang diusung si penjual jasa undangan online. Nah, saya mau bikin yang tiap undangan online ya tampilannya beda karena setiap pasangan itu unik dan beda daan narsis juga, hehe. Jadi, saya mau bikin yang mirip-mirip undangan online saya: istiana.ilmanakbar.web.id dan undangan online sahabat saya nasrulgema.com. ~Heheh, yang nasrulgema ternyata domainnya udah habis 😛

Tadinya, saya mau bikinin web khusus tentang jasa saya ini, namanya arehappy. Namanya begitu karena saya mikir setiap pasangan yang mau nikah pasti bahagia. Begitu ada yang pesan undangan online mereka bisa milih mau subdomain di arehappy (ilmanisti.arehappy.com misalnya) atau domain sendiri ~yang pasti harganya beda~.

Tapi akhirnya saya gak jadi bikin web khususnya, tapi tetap jadi dan jalan lho. Jadi kalau ada yang mau saya bikinin undangan online bisa langsung kontak saya lewat email istianasutanti[at]gmail.com 😀

Kedua, Jual Clodi (Cloth Diaper)

Ini yang bikin saya gak jadi bikin web khusus undangan online, 😛

Jadi, begitu umur kehamilan menginjak 5 bulan, saya mengenal clodi (cloth diaper). Apa itu clodi? Intinya clodi itu adalah diaper yang bisa dicuci dan dipakai ulang. Saya mikir dengan punya clodi selain bisa lebih hemat, lebih baik juga untuk kesehatan anak kita. Ya, saya mau anak saya terhindar dari resiko alergi kaya ruam kulit, iritasi dan alergi lainnya yang mungkin timbul dari campuran bahan kimia dalam disposable diaper.

Tapi, tiba-tiba jadi kepikiran untuk membagi perasaan yang sama ke ibu-ibu lain yang ingin punya bayi atau yang baru punya bayi. Perasaan untuk bisa lebih menyehatkan anak dan lebih berhemat. Saya berpikir belum banyak ibu-ibu yang kenal dengan clodi ini, jadi bisa sekalian mengenalkan juga ke mereka.

Nah, saya jadi punya ide kenapa saya gak jualan clodi aja sekaligus mengenalkan ke ibu-ibu lain untuk lebih bisa membuat bayinya lebih sehat sekaligus berhemat. Karena emang lumayan banget lho hematnya. Clodi ini bisa dipakai sampai dengan berat 25 kg, kira-kira bisa sampai anak 2 tahunan. Belum lagi kalau sudah gak dipake, bisa dilungsur ke adiknya nanti. Lumayan kan bisa dipakai lama tapi beli cuma 1 kali?

Akhirnya saya mulai cari-cari deh gimana caranya saya bisa jualan clodi ini. Begitu akhirnya dapet, saya awalnya mau jadi reseller. Tapi distributor resmi salah satu merk clodi ini berniat nyari orang yang bisa bikin web untuk dibikinin web ecommercenya, jadi pake model keranjang belanja gitu.

Mereka udah 1 tahun ngejalanin bisnis clodi ini lewat FB dan bikin blog khususnya di sini.

Yaudah deh, akhirnya saya kerja sama aja sama mereka, saya yang bikin web plus jalanin pemasarannya lewat web itu (hehe, ketauan kan kenapa gak jadinya bikin web khusus undangan online?).

Sekarang emang belum jadi sih, tapi udah bisa dibeli di istianasutanti.com/clodionline. Yup, sementara saya udah bisa ngejualin clodi-clodi itu lewat sini sebelum dipindah ke nama resminya clodionline.com. Yang sekarang, clodionline.com masih mengarah ke blog mereka ini.

Jadi, untuk ibu-ibu yang ingin punya bayi kaya saya atau yang sudah punya bayi atau yang baru saja punya bayi (sebut Leni n Fithri aah :P) bisa beli clodi lewat saya aja ya, beli langsung di istianasutanti.com/clodionline 😀

Ketiga, Ikutan Oriflame

Yang ini dijadiin satu postingan terpisah aja deh 😀

Dengan ngejalanin itu semua, intinya saya sedang belajar bisnis, hehe. Suami saya belajar lewat S2nya, saya belajar otodidak 😛

~eh, tapi yang oriflame dijalanin berdua sih.

Nah, tapi ada 1 lagi juga yang saya kerjakan sekarang, bukan bisnis sih. Intinya self employee aja, freelancer web. Saya terima juga pesanan-pesanan web. Yap, saya sampe udah bikin portfolionya di sini. 😀

Hohoh, sekian dulu deh ceritanya.

~Fyuh, lama gak cerita di blog, begitu cerita postingannya jadi panjang gini, hehe

Published by:
%d bloggers like this: